https://religiousopinions.com
Slider Image

40 Hari Prapaskah

Sepanjang sebagian besar sejarah Kristen, jika Anda bertanya kepada seorang Katolik berapa lama puasa Prapaskah, ia akan menjawab, tanpa ragu-ragu, "40 hari." Namun, dalam beberapa tahun terakhir, sejumlah jawaban yang berbeda telah mulai muncul, sering kali disebarkan oleh para pembela Katolik yang bermaksud baik yang sampai pada kesimpulan yang keliru dengan memeriksa dokumen-dokumen Gereja saat ini tanpa mempertimbangkan perkembangan historis puasa Prapaskah, dan perbedaan antara Masa puasa sebagai musim pertobatan dan masa Puasa sebagai musim liturgi.

Dalam pemeriksaan singkat sejarah Prapaskah ini, kita akan melihat bahwa:

  • Perkembangan Triduum Paskah yang relatif baru sebagai musim liturgi sendiri tidak memengaruhi panjang puasa Prapaskah;
  • Puasa Prapaskah telah, dan tetap, tepatnya 40 hari;
  • Hari Minggu di Prapaskah tidak pernah, dan masih belum, bagian dari puasa Prapaskah.

Prapaskah sebagai Musim Liturgi

Sampai baru-baru ini, musim puasa Lent dan puasa Prapaskah adalah coextensive, berjalan dari Rabu Abu sampai Sabtu Suci, ketika musim Paskah dimulai pada awal Paskah Vigil. Dengan revisi ritus Pekan Suci pada tahun 1956, bagaimanapun, suatu tekanan liturgis baru ditempatkan pada Triduum, dipahami pada waktu itu sebagai mencakup Holy Kamis, Jumat Agung, dan Sabtu Suci.

Dengan revisi kalender pada tahun 1969, Triduum diperluas untuk mencakup Minggu Paskah juga, dan Norma Umum untuk Tahun Liturgi dan Kalender yang dikeluarkan oleh Kongregasi Suci Ibadah Ilahi menawarkan definisi Triduum Paskah ini (para. 19 ):

Triduum Paskah dimulai dengan Misa malam Perjamuan Tuhan, mencapai titik puncaknya di Malam Paskah, dan ditutup dengan Doa Malam pada Minggu Paskah.

Sampai 1969, Triduum telah dianggap sebagai bagian dari musim Liturgi masa puasa. Dengan pemisahan Triduum Paskah sebagai musim liturginya sendiri - yang terpendek pada tahun liturgi - musim puasa Prapaskah harus didefinisikan ulang. Seperti yang dikatakan Norma-norma Umum (paragraf 28), secara liturgis

Prapaskah berlangsung dari Rabu Abu sampai Misa Perjamuan Kudus eksklusif .

Redefinisi musim Lenten musim liturgi ini telah membuat beberapa orang menyimpulkan bahwa Masa Prapaskah adalah 43 hari, menghitung semua hari dari Rabu Abu hingga Rabu Spy, inklusif; atau 44 hari lamanya, jika kita termasuk Kamis Suci, sejak Misa Perjamuan Tuhan dimulai setelah matahari terbenam pada Kamis Putih.

Dan jika kita berbicara tentang musim liturgi seperti yang saat ini ditetapkan oleh Gereja, baik 43 atau 44 hari adalah jawaban yang masuk akal untuk masa Prapaskah. Tetapi tidak ada jawaban yang benar jika kita berbicara tentang puasa Prapaskah.

40 Hari Puasa Prapaskah

Katekismus Gereja Katolik saat ini (para. 540) menyatakan:

Menjelang empat puluh hari penuh dari " Prapaskah", Gereja menyatukan dirinya setiap tahun dengan misteri Yesus di padang pasir.

40 hari yang disebutkan di sini bukan bersifat kiasan atau perkiraan; mereka bukan metafora; mereka literal. Mereka terikat, seperti 40 hari Prapaskah selalu untuk orang Kristen, ke 40 hari yang dihabiskan Kristus dalam puasa di padang pasir setelah baptisan-Nya oleh Yohanes Pembaptis. Paragraf 538-540 tentang Katekismus Gereja Katolik saat ini berbicara tentang "makna penyelamatan peristiwa misterius ini, " di mana Yesus dinyatakan sebagai "Adam baru yang tetap setia di tempat Adam pertama menyerah pada godaan."

Dengan menyatukan "dirinya setiap tahun dengan misteri Yesus di padang pasir, " Gereja berpartisipasi langsung dalam tindakan penyelamatan ini. Maka, tidak mengherankan, bahwa sejak periode yang sangat awal dalam sejarah Gereja, 40 hari puasa secara harfiah telah dianggap perlu oleh orang-orang Kristen.

Sejarah Puasa Prapaskah

Dalam bahasa Gereja, Prapaskah secara historis telah dikenal dengan istilah Latin Quadragesima iterliterally, 40. Masa persiapan 40 hari untuk Kebangkitan Kristus pada hari Minggu Paskah, sekali lagi, bukan perkiraan atau metaforis tetapi harfiah, dan diambil sangat serius seperti itu oleh seluruh Gereja Kristen sejak zaman para Rasul. Sebagai cendekiawan liturgi agung Dom Prosper Gu ranger menulis dalam Volume Lima dari karya besarnya, The Liturgical Year,

Karena itu, para Rasul melegitimasi kelemahan kita, dengan melembagakan, pada permulaan Gereja Kristen, bahwa Hari Raya Paskah harus didahului "oleh universal". Cepat; dan - itu wajar saja, bahwa mereka seharusnya membuat periode Penitensian ini terdiri dari Empat Puluh Hari, melihat bahwa Guru Ilahi kita telah menguduskan angka itu dengan Puasa sendiri. St. Jerome, St. Leo the Great, St. Cyril of Alexandria, St. Isidorus Seville, dan yang lainnya dari para Bapa Suci, meyakinkan kami bahwa Prapaskah dilembagakan oleh para Rasul, meskipun, pada saat dimulainya, tidak ada cara yang seragam untuk mengamatinya.

Namun, seiring berjalannya waktu, muncul perbedaan tentang bagaimana puasa 40 hari itu harus diamati - meskipun tidak pernah - dari keharusan puasa 40 hari. Dalam Volume Empat dari Tahun Liturgi, Dom Gu ranger membahas Septuagesima, musim tradisional persiapan Prapaskah, yang berasal dari Gereja Timur:

Praktek Gereja ini adalah tidak pernah berpuasa pada hari Sabtu, jumlah hari puasa di Prapaskah, di samping enam hari Minggu Prapaskah, (di mana, menurut kebiasaan universal, umat beriman tidak pernah berpuasa, ) ada juga enam hari Sabtu, yang orang-orang Yunani tidak akan pernah mengizinkan untuk diamati sebagai hari-hari puasa: sehingga Prapaskah mereka pendek, oleh dua belas hari, dari Empat Puluh yang dihabiskan oleh Juruselamat kita di Gurun. Untuk memperbaiki kekurangan, mereka diwajibkan untuk memulai Prapaskah mereka beberapa hari sebelumnya. . .

Namun, di Gereja Barat, praktiknya berbeda:

Gereja Roma tidak memiliki motif seperti itu untuk mengantisipasi musim privasi mereka, yang merupakan masa Prapaskah; karena, dari zaman purba, dia memelihara hari Sabtu Masa Prapaskah, (dan sering, selama sisa tahun itu, sebagaimana keadaan mungkin memerlukannya), sebagai hari-hari puasa. Pada akhir abad ke-6, St. Gregory the Great, menyinggung, di salah satu Homilies-nya, tentang puasa masa Prapaskah menjadi kurang dari Empat Puluh Hari, karena hari Minggu yang datang selama musim suci itu. "Ada, " katanya, "dari Hari ini (hari Minggu Prapaskah pertama) hingga Hari Raya Paskah yang menggembirakan, six Weeks, yaitu, empat puluh dua hari. Seperti yang tidak kita lakukan pada enam hari Minggu., hanya ada tiga puluh enam hari puasa; ... yang kami persembahkan kepada Allah sebagai persepuluhan tahun kami. "

Akan tetapi, orang-orang Kristen di Barat menginginkan puasa Prapaskah mereka, seperti puasa saudara-saudara Timur mereka, berlangsung tepat 40 hari, dan demikian, seperti yang ditulis Dom Gu ranger,

empat hari terakhir dari Quinquagesima Week, ditambahkan ke Prapaskah, sehingga jumlah Hari Puasa mungkin persis empat puluh. Namun, pada awal abad ke-9, kebiasaan awal Prapaskah pada hari Rabu Abu merupakan kewajiban di seluruh Gereja Latin. Semua naskah manuskrip dari Gregorian Sacramentary, yang memuat tanggal itu, menyebut hari Rabu ini sebagai jejunii dalam capite, artinya, awal dari puasa; dan Amalarius, yang memberi kita setiap detail Liturgi abad ke-9, memberi tahu kita, bahwa pada saat itulah, aturan untuk memulai Puasa empat hari sebelum hari Minggu Prapaskah pertama .

Pentingnya periode puasa 40 hari secara literal tidak dapat ditekankan dengan cukup; seperti yang ditulis Dom Gu ranger,

Tidak ada keraguan, tetapi motif asli untuk antisipasi ini, "yang, setelah beberapa modifikasi, terbatas pada empat hari sebelum Prapaskah, " adalah untuk menghapus dari Yunani dengan alasan mengambil skandal di Orang Latin, yang tidak berpuasa empat puluh hari penuh. . . .

Demikianlah, bahwa Gereja Roma, dengan antisipasi masa Prapaskah oleh Empat hari, memberikan jumlah persisnya Empat Puluh Hari untuk Musim suci, yang telah ia laksanakan sebagai tiruan dari Empat Puluh Hari yang dihabiskan oleh Juruselamat kita di Gurun .

Dan dalam kalimat terakhir dari Dom Gu ranger, kita melihat kesinambungan-dengan garis yang dikutip sebelumnya dari para. 540 dari Katekismus Gereja Katolik saat ini ("Dengan empat puluh hari Prapaskah yang khusyuk, Gereja menyatukan dirinya setiap tahun dengan misteri Yesus di padang pasir."), Dalam pemahaman tentang tujuan dan panjangnya kekuatan Gereja. Prapaskah cepat.

Minggu Tidak, dan Tidak Pernah, Bagian dari Masa Prapaskah

Jika Gereja, baik Timur dan Barat, menganggap sangat penting bahwa puasa Prapaskah tepat 40 hari, mengapa Gereja Barat memperpanjang puasa Prapaskah kembali ke Abu Rabu, yang jatuh 46 hari sebelum Paskah? Dom Gu ranger menguraikannya untuk kita, dalam kutipan dari Jilid Lima dari Tahun Liturgi ini :

Kita telah melihat, dalam Septuagesima [Volume Empat] kita, bahwa orang-orang Timur memulai masa Prapaskah mereka jauh lebih awal daripada orang Latin, karena kebiasaan mereka untuk tidak pernah berpuasa pada hari Sabtu, (atau, di beberapa tempat, bahkan pada hari Kamis). Sebagai akibatnya, mereka diwajibkan, untuk membentuk empat puluh hari, untuk memulai Puasa Prapaskah pada hari Senin sebelum Sexagesima Sunday kami. Ini adalah jenis pengecualian, yang membuktikan aturannya. Kami juga telah menunjukkan, bagaimana Gereja Latin, yang, bahkan sampai akhir abad ke-6, hanya memelihara tigapuluh enam hari puasa selama enam minggu Prapaskah, (karena Gereja tidak pernah membiarkan hari Minggu disimpan sebagai hari-hari puasa, ) pikir tepat untuk menambahkan, kemudian, empat hari terakhir Quinquagesima, agar masa Prapaskahnya mengandung tepat Empat Puluh Hari Puasa.

"[F] or the Church neverhas tidak pernah diizinkan Hari Minggu akan disimpan sebagai hari dari segera ... " Jadi, kami tiba di formula tradisional, di Gereja Barat, untuk bagaimana - 40 hari Prapaskah dihitung:

  • Rabu Abu hingga Sabtu Suci, inklusif, adalah 46 hari;
  • Ada enam hari Minggu dalam periode ini, yang "Gereja tidak pernah mengizinkan ... disimpan sebagai hari puasa";
  • 46 hari minus 6 Minggu - sama dengan 40 hari puasa Prapaskah.

Gereja melanjutkan hari ini untuk menganggap setiap hari Minggu sebagai "Paskah kecil." Seperti yang dicatat dalam Kode Hukum Kanonik Gereja 1983 (Canon 1246):

Hari Minggu, yang oleh tradisi apostolik misteri Paskah dirayakan, harus diperhatikan dalam Gereja universal sebagai hari suci primordial kewajiban.

(Inilah sebabnya, omong-omong, Paskah dan Pentakosta, sama pentingnya dengan itu, tidak pernah dicantumkan sebagai hari suci kewajiban yang terpisah: Keduanya jatuh pada hari Minggu, dan semua hari Minggu are holy hari kewajiban.)

Semua hari suci kewajiban, atau perayaan, memiliki status yang ditinggikan di Gereja. Itu adalah hari-hari di mana kewajiban pertobatan, seperti kewajiban kita untuk tidak makan daging pada hari Jumat, dapat dicabut, sebagaimana dicatat oleh Canon 1251 (penekanan ditambahkan):

Pantang dari daging, atau dari makanan lain yang ditentukan oleh Konferensi Episkopal, harus diamati pada setiap hari Jumat, kecuali jika kekhidmatan harus jatuh pada hari Jumat .

Tradisi berkelanjutan Gereja, Timur dan Barat, berlaku hari ini, baik pada masa Prapaskah dan sepanjang tahun: Hari Minggu bukanlah hari puasa. Pengorbanan apa pun yang kita lakukan sebagai bagian dari kepatuhan kita pada puasa Puasa 40 hari tidak mengikat pada hari Minggu Puasa Puasa, karena hari Minggu Puasa Puasa tidak, dan tidak pernah, menjadi bagian dari puasa Puasa Puasa.

Skisma Besar tahun 1054 dan Split Kristen

Skisma Besar tahun 1054 dan Split Kristen

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)