https://religiousopinions.com
Slider Image

Festival Gigi Suci Sri Lanka

Festival Gigi Suci Sri Lanka adalah salah satu yang tertua dan termegah dari semua festival Buddha, menampilkan penari, pemain sulap, musisi, pemadam api, dan gajah yang dihiasi dengan mewah. Tanggal peringatan sepuluh hari ditentukan oleh kalender lunar dan biasanya terjadi pada bulan Juli atau Agustus.

Festival hari ini mengandung unsur-unsur Hindu juga dan mungkin lebih merupakan hari libur nasional daripada hari libur keagamaan. Artikel ini sebagian besar akan berfokus pada fitur paling Buddhis dari festival - gigi Buddha.

Relik Gigi, dan Bagaimana Penyakitnya ke Sri Lanka

Kisah ini dimulai setelah kematian Buddha dan Parinirvana. Menurut tradisi Buddha, setelah tubuh Buddha dikremasi, empat gigi dan tiga tulang diayak dari abu. Peninggalan ini tidak dikirim ke delapan stupa yang dibangun untuk menjaga sisa-sisa.

Persisnya apa yang terjadi pada tujuh relik ini adalah masalah perselisihan. Dalam versi Sinhala dari cerita tersebut, gigi taring kiri milik Buddha diberikan kepada Raja Kalinga, sebuah kerajaan kuno di pantai timur India. Gigi ini diabadikan di sebuah kuil di ibu kota, Dantapura. Suatu saat di abad ke-4, Dantapura diancam oleh perang, dan agar tetap aman, gigi itu dikirim ke Ceylon, negara kepulauan yang sekarang disebut Sri Lanka.

Raja Ceylon adalah seorang penganut agama Buddha yang taat, dan ia menerima gigi itu dengan rasa terima kasih yang tak terbatas. Dia menempatkan gigi di sebuah kuil di ibukotanya. Dia juga menyatakan bahwa setahun sekali gigi itu akan diarak di seluruh kota sehingga orang-orang dapat memberikannya kehormatan.

Seorang pelancong Tiongkok menyaksikan prosesi ini sekitar tahun 413 M. Dia menggambarkan seorang lelaki mengendarai gajah yang didekorasi dengan indah di jalan-jalan, menyatakan kapan prosesi akan dimulai. Pada hari prosesi, jalan utama disapu bersih dan ditutupi dengan bunga. Perayaan berlanjut selama 90 hari karena umat awam dan bhikkhu berpartisipasi dalam upacara menghormati gigi.

Pada abad-abad berikutnya, ketika ibu kota Ceylon bergerak, demikian pula gigi. Itu disimpan di dekat kediaman raja dan ditempatkan di kuil yang paling indah. Setelah upaya pencurian di abad ke-7, gigi selalu dijaga.

Gigi Dicuri

Sekarang, kisah tentang gigi itu membutuhkan beberapa putaran yang mengkhawatirkan. Pada awal abad ke-14 penjajah dari India selatan mengambil gigi itu dan membawanya kembali ke India. Hebatnya, gigi itu pulih dan kembali ke Ceylon.

Namun gigi itu tidak aman. Pada abad ke-16, Ceylon diambil alih oleh Portugis, yang mengamuk menghancurkan kuil dan seni dan artefak Buddha. Portugis mengambil gigi pada 1560.

Raja Pegu, sebuah kerajaan kuno yang sekarang merupakan bagian dari Burma, menulis kepada viceroy Portugis Ceylon, Don Constantine de Braganza, menawarkan sejumlah besar emas dan aliansi sebagai ganti gigi. Itu adalah tawaran yang hampir tidak bisa ditolak oleh Don Constantine.

Tapi tunggu - Uskup Agung wilayah itu, Don Gaspar, memperingatkan Don Constantine bahwa gigi itu tidak boleh ditebus kembali menjadi "penyembah berhala, " tetapi harus dihancurkan. Para kepala misi Dominikan dan Yesuit setempat menimbang dan mengatakan hal yang sama.

Jadi, tidak diragukan lagi, Don Constantine yang menggerutu menyerahkan gigi itu kepada Uskup Agung, yang menghancurkan gigi menjadi bubuk dengan mortar. Potongan-potongan gigi kemudian dibakar, dan sisa-sisa yang tersisa dilemparkan ke sungai.

Gigi Hari Ini

Gigi Buddha hari ini disimpan untuk menghormati di dalam Kuil Gigi Suci yang indah, atau Sri Dalada Maligawa, di Kandy. Di dalam kuil, gigi disimpan di dalam tujuh peti mati emas, berbentuk seperti stupa dan ditutupi dengan batu permata. Para bhikkhu melakukan ritual pemujaan tiga kali sehari, dan pada hari Rabu gigi dicuci dengan air dan bunga wangi.

Festival of the Tooth hari ini adalah perayaan multi-aspek, dan tidak semuanya terkait dengan agama Buddha. Festival modern adalah kombinasi dari dua perayaan, satu untuk menghormati gigi, dan yang lain untuk menghormati dewa-dewa lama Ceylon.

Ketika iring-iringan itu berlalu, ribuan orang berbaris di jalan-jalan, menikmati tontonan, musik, perayaan budaya dan sejarah Sri Lanka. Oh, dan menghormati gigi.

Biografi Thomas à Kempis

Biografi Thomas à Kempis

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Apa itu Kekudusan Allah?

Apa itu Kekudusan Allah?