https://religiousopinions.com
Slider Image

Konservatisme Sosial vs. Konservatisme Ekonomi

Satu hal yang tampaknya tidak disadari oleh banyak kalangan konservatif adalah adanya ketegangan yang sangat serius antara konservatisme sosial dan ekonomi. Konservatisme sosial melibatkan menentang perubahan sosial radikal yang mengubah struktur kekuasaan dan hubungan. Konservatisme ekonomi melibatkan pembelaan kapitalisme pasar.

Yang terakhir, bagaimanapun, cenderung merusak yang pertama.

Perbedaan Penting

Publius wrote beberapa tahun yang lalu:

Teman saya Feddie di Southern Appeal menulis sebuah posting minggu ini meratapi individualisme yang merajalela dan "budaya saya" yang ia lihat sehubungan dengan berbagai masalah sosial di Amerika hari ini. Jelas, saya tidak setuju dengan banyak pandangannya tentang manfaat, tetapi bukan itu intinya hari ini. Intinya adalah bahwa Feddie, seperti banyak konservatif sosial lainnya, pasti bukan libertarian sehubungan dengan masalah sosial.
Argumennya adalah bahwa libertarianisme sosial adalah amoral dan tidak memiliki nilai-nilai yang diperlukan untuk masyarakat yang sehat: "Sayangnya, sebagian besar orang Amerika telah menyetujui gagasan bahwa tidak ada yang lebih penting daripada kebahagiaan pribadi mereka. Tetapi merangkul bentuk individualisme radikal ini memiliki efek mendalam pada masyarakat. : Ini menciptakan budaya kematian dan keputusasaan. "

Saya menduga pada dasarnya Anda akan mendapatkan respons yang sama dari hampir semua konservatif sosial lainnya. Biasanya, tanggapannya akan ditulis dalam istilah agama juga, meskipun saya kira orang bisa membingkainya dengan cara sekuler juga.

Apakah Anda setuju atau tidak, saya pikir akan mungkin untuk membingkai argumen dengan cara yang konsisten dan masuk akal - yaitu, tidak bertentangan dengan diri sendiri, tidak mementingkan diri sendiri, dan tidak munafik. Namun, ada masalah yang terjadi begitu kita melampaui batasan sempit argumen ini dan mengajukan pertanyaan yang sangat menarik: mengapa ini hanya diterapkan pada hubungan sosial dan tidak pernah pada hubungan ekonomi?

Baik. Tapi ini pertanyaan saya. Mengapa logika yang tidak persis sama diterapkan di bidang ekonomi juga? Anda tahu seperti apa suara Feddie ketika dia berbicara seperti ini? Karl Marx. Marx memandang liberalisme Barat (liberalisme klasik - artinya libertarianisme, bukan Ted Kennedy) yang juga bangkrut secara moral.
Kebebasan liberalisme Barat pada dasarnya amoral karena puas membiarkan orang-orang "bebas" kelaparan dan menjalani kehidupan yang mengerikan di bawah kendali orang-orang yang lebih kuat. Marx ingin memaksakan tatanan yang sarat nilai pada libertarianisme ekonomi yang amoral. Ini logika yang persis sama dengan yang diterapkan Feddie, kecuali bahwa Marx menerapkannya pada bidang ekonomi daripada bidang sosial.

Jadi kita memiliki situasi di mana kaum konservatif sosial ingin memaksakan sistem nilai pada hubungan sosial alih-alih memiliki "pasar bebas" di mana orang bebas melakukan apa yang mereka kehendaki, tetapi mereka panik jika ada yang menyarankan penerapan sistem nilai pada ekonomi " pasar bebas "karena orang harus bebas melakukan apa yang mereka kehendaki.

Mengapa Ada Perbedaan?

Mengapa satu set standar untuk hubungan sosial dan lainnya untuk hubungan ekonomi? Sebuah pertanyaan yang lebih mendasar mungkin: mengapa perbedaan itu dibuat - mengapa hubungan sosial dan ekonomi diperlakukan seolah-olah mereka begitu berbeda secara mendasar? Memang, ada beberapa perbedaan, tetapi apakah perbedaan itu benar-benar cukup untuk menjamin pembagian yang begitu tajam? Bukankah ini lebih merupakan sebuah kontinum?

Saya pikir sebagian besar kaum konservatif menyalahkan korban yang salah. Mereka melihat sekeliling dan menyesalkan penurunan tatanan moral, penurunan masyarakat, penurunan keluarga, dan meningkatnya berbagai penyakit sosial dari penggunaan narkoba hingga kehamilan remaja.
Masalahnya adalah mereka menyalahkan orang yang salah. Mereka menyalahkan penurunan moral yang disebabkan oleh 1960-an, atau Hollywood, atau musik rap, atau profesor perguruan tinggi, atau mengakhiri doa sekolah, atau kurangnya Sepuluh Perintah. Bagi mereka (dan ini sangat penting), masalah sebenarnya adalah beberapa gagasan abstrak tentang "penurunan" dalam "nilai-nilai moral, " namun konsep itu didefinisikan.
Tapi itu orang yang salah, temanku. Penyebab sesungguhnya adalah kapitalisme pasar bebas. Begitu banyak yang dilihat kaum konservatif sebagai hancurnya tatanan sosial tradisional disebabkan oleh kekuatan ekonomi konkret, dan bukan oleh penurunan abstrak dari konsep nilai-nilai moral yang bahkan lebih abstrak.
Lihatlah apa yang dikatakan Jonah [Goldberg] - "Pasar menggulingkan kebiasaan yang sudah mapan, mereka menghancurkan komunitas yang menetap dan menghapus seluruh cara hidup." Itu pasti benar, bukan? Menurut Anda apa yang menyebabkan reaksi fundamentalis sedunia? Nilai-nilai? Apa artinya itu? Tidak, itu disebabkan oleh tekanan nyata globalisasi. Pasar mengubah tatanan dunia dan menakut-nakuti orang - baik melalui teknologi atau imigrasi atau dislokasi ekonomi.

Adalah mungkin untuk melihat-lihat dan menemukan banyak hal untuk disesalkan ketika sampai pada keadaan nilai-nilai Amerika dan hubungan sosial - tetapi kesalahan untuk situasi ini tidak dapat diletakkan di kaki komplotan rahasia elit liberal. Tidak ada ruang belakang dari tokoh-tokoh liberal jahat yang merencanakan bagaimana mereka dapat merusak moralitas tradisional. Namun, ada banyak ruang belakang para pemimpin perusahaan yang mengerjakan jenis barang apa (fisik atau tidak) yang bisa mereka "jual" kepada publik untuk mendapat untung.

Secara keseluruhan, dorongan besar untuk menjual dan membeli ini berdampak serius pada struktur sosial tradisional. Dorongan untuk menemukan "hal besar berikutnya" untuk dijual kepada jutaan orang Amerika bukanlah "nilai konservatif" dalam arti sosial. Dorongan untuk terus membeli hal-hal yang lebih baru dan lebih baik, konsumsi yang mencolok, dan sebagainya bukanlah "nilai-nilai konservatif" dalam pengertian sosial.

Mereka diproduksi oleh kapitalisme pasar dan mereka memiliki biaya sosial - biaya yang harus dikhawatirkan oleh kaum konservatif sosial. Tetapi kapan terakhir kali Anda melihat seorang konservatif sosial setidaknya mengemukakan masalah ini? Kapan terakhir kali Anda melihat konservatif sosial menawarkan kritik serius tentang bagaimana ekonomi kapitalis memengaruhi praktik, hubungan, bisnis, komunitas, dll. Tradisional?

Anda sepertinya hanya melihat hal-hal seperti itu dari kaum liberal. Alasan mengapa juga jawaban untuk pertanyaan yang saya ajukan di atas: sistem nilai yang ingin diterapkan oleh kaum konservatif sosial pada hubungan sosial memiliki hasil yang mirip dengan penghapusan sistem nilai pada hubungan ekonomi: peningkatan, perluasan, dan penguatan kekuatan pribadi dari beberapa orang lain tanpa pemeriksaan eksternal.

Publius mengatakan bahwa dia adalah seorang Demokrat karena dia pikir Partai Demokrat kemungkinan besar akan mengambil tindakan untuk menghilangkan tekanan ekonomi yang menyebabkan masalah:

[T] bagaimana hidup yang jauh lebih baik bagi begitu banyak orang jika setiap orang memiliki perawatan kesehatan? Bagaimana jika tidak ada orang tua yang perlu khawatir kekurangan uang untuk membayar cedera atau penyakit anak mereka?
Ukuran konkret ini akan lebih dari sekadar memasang plakat Sepuluh Perintah di kelas (yang akan memiliki efek sekitar 0, 0000000000000000000001% dampak terhadap kehidupan manusia).

Dalam arti tertentu, ia berpendapat bahwa Partai Demokrat akan berbuat lebih banyak dalam membela prinsip-prinsip paling dasar sosial konservatif (bahkan jika bukan agenda langsung mereka) daripada Partai Republik. Dia berpendapat bahwa (misalnya) menghilangkan tekanan ekonomi yang membebani keluarga lebih penting untuk pertahanan keluarga yang kuat daripada melarang pernikahan gay.

Masalah Dengan Konservatvisme Sosial

Dia punya poin bagus. Apa yang akan berbuat lebih banyak untuk membuat keluarga lebih kuat, lebih stabil, dan lebih mampu mendukung masyarakat: perawatan kesehatan yang andal dan layak atau larangan konstitusional pada pernikahan gay? Upah hidup atau monumen Sepuluh Perintah di halaman gedung pengadilan?

Kedengarannya bukan pilihan yang sulit bagi saya.

Tetapi tujuan konservatif sosial bukan untuk membuat "keluarga" lebih kuat, itu untuk membuat kekuatan lelaki patriarki atas keluarga mereka lebih kuat. Ini bukan untuk membuat pernikahan lebih kuat, itu untuk membuat kekuatan suami lebih kuat dari istri.

Tujuannya, dengan kata lain, adalah untuk memperluas, meningkatkan, dan memperkuat kekuatan pribadi pria kulit putih Kristen di atas orang lain dalam hubungan apa pun yang mereka miliki, sosial atau ekonomi.

Dalam bidang sosial, ini berarti memaksakan "sistem nilai" yang berasal dari agama patriarki tradisional, baik melalui pemerintah atau dengan cara lain tetapi tanpa pemerintah diizinkan untuk campur tangan atas nama mereka yang keberatan. Dalam bidang ekonomi, itu berarti menghilangkan campur tangan pemerintah yang liberal dan demokratis sehingga mereka yang sudah memiliki kekuatan (ekonomi) dapat menggunakannya sesuka mereka tanpa memperhatikan kepentingan orang lain.

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja