https://religiousopinions.com
Slider Image

Haruskah umat Katolik merayakan Halloween?

Setiap tahun, terjadi perdebatan di kalangan umat Katolik dan Kristen lainnya: Apakah Halloween merupakan hari libur setan atau hanya liburan sekuler? Haruskah anak-anak Katolik berpakaian seperti hantu dan goblin, vampir, dan setan? Apakah baik bagi anak-anak untuk takut? Hilang dalam perdebatan ini adalah sejarah Halloween, yang, jauh dari menjadi acara keagamaan kafir atau hari libur setan, sebenarnya adalah perayaan Kristen yang berusia hampir 1.300 tahun. Apakah Halloween Katolik?

The Christian Origins of Halloween

Halloween adalah nama yang tidak berarti apa-apa dengan sendirinya. Ini adalah kontraksi dari "All Hallows Eve, " dan itu menunjuk pada nyala All Hallows Day, yang lebih dikenal sekarang sebagai All Saints Day. Hallow, sebagai kata benda, adalah kata bahasa Inggris kuno untuk santo. Sebagai kata kerja, hallow berarti ingin membuat sesuatu suci atau untuk menghormatinya sebagai suci. Baik pesta All Saints Day (1 November) dan peringatannya (31 Oktober) telah dirayakan sejak awal abad ke-8 ketika mereka dilembagakan oleh Paus Gregorius III di Roma. Satu abad kemudian, pesta dan perjamuannya diperluas ke Gereja pada umumnya oleh Paus Gregorius IV. Hari ini, All Saints Day adalah Holy Day of Obligation.

Apakah Halloween Punya -Pagan Asal?

Meskipun ada kekhawatiran di antara beberapa orang Katolik dan Kristen lainnya dalam beberapa tahun terakhir tentang "asal mula kafir" Halloween, sebenarnya tidak ada. Sementara orang-orang Kristen yang menentang perayaan Halloween sering mengklaim bahwa itu turun dari festival panen Celtic Samhain, upaya pertama untuk menunjukkan beberapa hubungan antara nyala All Saints dan Samhainamecame lebih dari seribu tahun setelah All Saints Day adalah bernama pesta universal. Tidak ada bukti apa pun yang bahkan diketahui oleh Gregory III atau Gregory IV tentang Samhain. Festival kafir telah berhenti dirayakan ketika bangsa Celtic memeluk agama Kristen ratusan tahun sebelum Hari Raya Semua Orang Suci dilembagakan.

Namun, dalam budaya petani Celtic, unsur-unsur festival panen — yang dicukur dari akar pagannya — bertahan hidup, bahkan di antara orang-orang Kristen, seperti halnya pohon Natal berutang asal-usulnya kepada tradisi Jermanik pra-Kristen tanpa menjadi ritual pagan.

Menggabungkan Celtic dan orang Kristen

Beberapa elemen Celtic dari Samhain yang masih digunakan pada perayaan Halloween modern termasuk menyalakan api unggun, ukiran lobak (dan, di Amerika, labu), dan pergi dari rumah ke rumah mengumpulkan makanan, seperti yang dilakukan para penyanyi Natal pada Natal. Tetapi aspek-aspek "okultis" yang seharusnya dari Halloween - hantu besar dan setan - sebenarnya berakar pada kepercayaan Katolik. Orang-orang Kristen percaya bahwa, pada waktu-waktu tertentu dalam setahun (Natal adalah hari lain), selubung yang memisahkan bumi dari Api Penyucian, Surga, dan bahkan Neraka menjadi lebih tipis, dan jiwa-jiwa di Api Penyucian (hantu) dan setan dapat lebih mudah dilihat. Dengan demikian tradisi kostum Halloween berutang sebanyak, jika tidak lebih, ke kepercayaan Kristen sebagai tradisi Celtic.

Serangan Anti-Katolik (Pertama) pada Halloween

Serangan modern terhadap Halloween bukanlah yang pertama. Di Inggris pasca-Reformasi, All Saints Day dan peringatannya ditindas, dan kebiasaan petani Celtic yang terkait dengan Halloween dilarang. Natal dan tradisi di sekitarnya juga diserang, dan Parlemen Puritan melarang Natal pada tahun 1647. Di Amerika Serikat bagian Timur Laut, kaum Puritan melarang perayaan Natal dan Halloween. Out Perayaan Natal di Amerika Serikat dihidupkan kembali sebagian besar oleh Imigran Katolik Jerman pada abad ke-19; imm Imigran Katolik Irlandia membawa serta perayaan Halloween.

Komersialisasi Halloween

Penentangan terus-menerus terhadap Halloween pada akhir abad ke-19 sebagian besar merupakan ekspresi anti-Katolik dan prasangka anti-Irlandia. Tetapi pada awal abad ke-20, Halloween, seperti Natal, telah menjadi sangat komersial. Kostum, dekorasi, dan permen khusus yang sudah dibuat sebelumnya semuanya tersedia secara luas, dan asal-usul Kristen dari hari libur diremehkan.

Munculnya film-film horor, dan terutama film-film slasher dari akhir 70-an dan 80-an, berkontribusi terhadap reputasi Halloween yang buruk, seperti halnya klaim para Satanis dan Wiccans, yang menciptakan mitologi di mana Halloween pernah menjadi festival mereka, dipilih kemudian. oleh orang Kristen.

Serangan Anti-Katolik (Kedua) pada Halloween

Sebuah reaksi baru terhadap Halloween oleh umat Kristen non-Katolik dimulai pada 1980-an, sebagian karena klaim bahwa Halloween adalah "Malam Setan, " sebagian karena legenda perkotaan tentang racun dan pisau cukur dalam permen Halloween, dan sebagian karena oposisi eksplisit terhadap Katolik. Jack Chick, seorang fundamentalis anti-Katolik fanatik yang mendistribusikan traktat Alkitab dalam bentuk buku komik kecil, membantu memimpin tuduhan itu.

Pada akhir 1990-an, banyak orang tua Katolik, yang tidak mengetahui asal usul anti-Katolik dari serangan terhadap Halloween, juga mulai mempertanyakan Halloween. Kekhawatiran mereka meningkat ketika, pada tahun 2009, sebuah artikel dari sebuah surat kabar tabloid Inggris mencetuskan sebuah legenda urban yang mengatakan bahwa Paus Benediktus XVI telah memperingatkan umat Katolik agar tidak merayakan perayaan Halloween. Meskipun tidak ada kebenaran pada klaim tersebut, perayaan tradisional menjadi populer dan tetap demikian hingga hari ini.

Alternatif untuk Kegiatan Halloween

Ironisnya, salah satu alternatif Kristen paling populer untuk merayakan Halloween adalah "Harvest Festival" sekuler, yang memiliki lebih banyak kesamaan dengan Celtic Samhain daripada dengan Hari Katolik All Saints. Tidak ada yang salah dengan merayakan panen, tetapi tidak perlu melucuti perayaan koneksi dengan kalender liturgi Kristen. Mungkin, misalnya, lebih tepat untuk mengikat perayaan panen pada musim gugur Ember.

Alternatif Katolik populer lainnya adalah All Saints Party, biasanya diadakan pada Halloween dan menampilkan permen dan kostum orang suci daripada hantu. Paling-paling, bagaimanapun, ini adalah upaya untuk mengkristenkan hari libur yang sudah Kristen.

Masalah Keamanan dan Faktor Ketakutan

Orang tua berada dalam posisi terbaik untuk memutuskan apakah anak-anak mereka dapat berpartisipasi dengan aman dalam kegiatan Halloween, dan, di dunia sekarang ini, dapat dimengerti bahwa banyak orang memilih untuk berbuat salah dengan hati-hati. Cerita-cerita yang tersebar tentang apel beracun dan merusak permen, yang muncul selama pertengahan 1980-an, meninggalkan sisa rasa takut, bahkan meskipun mereka telah benar-benar dibantah pada tahun 2002. Namun, satu kekhawatiran yang sering berlebihan, adalah efek yang mungkin ada ketakutan pada anak-anak. Beberapa anak, tentu saja, sangat sensitif, tetapi sebagian besar suka menakut-nakuti orang lain dan menjadi takut sendiri, dalam batas, tentu saja. Setiap orang tua tahu bahwa "Boo!" biasanya diikuti dengan tawa, tidak hanya dari anak yang menakut-nakuti tetapi juga dari orang yang ketakutan. Halloween menyediakan lingkungan yang terstruktur untuk rasa takut.

Membuat Keputusan Anda

Pada akhirnya, pilihan ada di tangan Anda sebagai orangtua. Jika Anda memilih untuk membiarkan anak-anak Anda berpartisipasi dalam Halloween, cukup tekankan perlunya keamanan fisik, termasuk memeriksa permen mereka ketika mereka kembali ke rumah, dan menjelaskan asal-usul Kristen Halloween kepada anak-anak Anda. Sebelum Anda mengirim mereka melakukan trik-atau-mengobati, bacalah bersama Doa kepada Santo Michael sang Malaikat Agung, dan jelaskan bahwa, sebagai orang Katolik, kami percaya pada realitas kejahatan. Ikat vigil secara eksplisit ke Pesta Semua Orang Suci, dan jelaskan kepada anak-anak Anda mengapa kita merayakan pesta itu, sehingga mereka tidak akan melihat Hari Semua Orang Suci sebagai "hari yang membosankan ketika kita harus pergi ke gereja sebelum kita dapat makan lagi Permen."

Mari rebut kembali Halloween untuk orang Kristen, dengan kembali ke akarnya di Gereja Katolik!

Apa itu Animisme?

Apa itu Animisme?

7 Tips untuk Memulai Latihan Reiki

7 Tips untuk Memulai Latihan Reiki

Buat Mata Tuhan di Mabon

Buat Mata Tuhan di Mabon