https://religiousopinions.com
Slider Image

Santo Lukas, Penginjil

Sementara dua buku dari Alkitab (Injil Lukas dan Kisah Para Rasul) secara tradisional dianggap berasal dari Santo Lukas, yang ketiga dari empat penginjil disebutkan hanya tiga kali dengan nama dalam Perjanjian Baru. Setiap penyebutan adalah dalam surat dari Santo Paulus (Kolose 4:14; 2 Timotius 4:11; dan Filemon 1:24), dan masing-masing menunjukkan bahwa Lukas hadir bersama Paulus pada saat tulisannya ditulis. Dari sini, telah diasumsikan bahwa Lukas adalah murid Yunani Santo Paulus dan seorang yang bertobat dari paganisme. Bahwa Kisah Para Rasul sering berbicara tentang Gereja di Antiokhia, sebuah kota Yunani di Suriah, tampaknya mengkonfirmasi sumber-sumber di luar Alkitab yang mengatakan bahwa Lukas adalah penduduk asli Antiokhia, dan Injil Lukas ditulis dengan evangelisasi orang-orang bukan Yahudi dalam pikiran.

Dalam Kolose 4:14, Santo Paulus menyebut Lukas sebagai "tabib yang paling disayangi, " dari mana muncul tradisi bahwa Lukas adalah seorang dokter.

Fakta Cepat

  • Hari Raya: 18 Oktober
  • Jenis Pesta: Pesta
  • Bacaan: 2 Timotius 4: 10-17b; Mazmur 145: 10-11, 12-13, 17-18; Lukas 10: 1-9 (teks lengkap di sini)
  • Tanggal: Tidak Diketahui (Antiokhia?) - c. 84 (Boeotia, Yunani)
  • Simbol: Sapi bersayap
  • Pelindung: Seniman, dokter, ahli bedah, mahasiswa, bujangan, pembuat bir, tukang daging, penjilid buku, pekerja kaca, pandai emas, pembuat lacemaker, notaris

Kehidupan Santo Lukas

Sementara Lukas menunjukkan dalam ayat-ayat pembuka Injilnya bahwa ia tidak mengenal Kristus secara pribadi (ia menyebut peristiwa-peristiwa yang dicatat dalam Injilnya telah disampaikan kepadanya oleh orang-orang "yang sejak semula adalah saksi mata dan menteri firman"), sebuah tradisi mengklaim bahwa Lukas adalah salah satu dari 72 (atau 70) murid yang diutus oleh Kristus dalam Lukas 10: 1-20 "ke setiap kota dan tempat ke mana ia akan datang." Tradisi dapat berasal dari fakta bahwa Lukas adalah satu-satunya penulis Injil yang menyebutkan 72. Namun, yang jelas adalah bahwa Lukas menghabiskan bertahun-tahun sebagai rekan Santo Paulus. Selain kesaksian Santo Paulus bahwa Lukas menemaninya dalam perjalanannya, kita memiliki kesaksian Lukas sendiri dalam Kisah Para Rasul (dengan asumsi bahwa identifikasi tradisional Lukas sebagai penulis Kisah Para Rasul benar), dimulai dengan penggunaannya atas kata kita dalam Kisah Para Rasul 16:10.

Ketika Santo Paulus dipenjarakan selama dua tahun di Kaisarea Filipi, Lukas tetap di sana atau sering mengunjunginya. Sebagian besar ahli percaya bahwa pada saat inilah Lukas menyusun Injilnya, dan beberapa percaya bahwa Lukas kemudian membantu Santo Paulus dalam menulis Surat kepada orang-orang Ibrani. Ketika Santo Paulus, sebagai warga negara Romawi, mengajukan banding ke Kaisar, Lukas menemaninya ke Roma. Dia bersama Santo Paulus di banyak penjara pertama di Roma, yang mungkin ketika Lukas menyusun Kisah Para Rasul. Santo Paulus sendiri (dalam 2 Timotius 4:11) memberikan kesaksian bahwa Lukas tetap bersamanya pada akhir pemenjaraan Romawi yang kedua ("Hanya Lukas yang bersama saya"), tetapi setelah kemartiran Paulus, sedikit yang diketahui tentang perjalanan Lukas selanjutnya.

Secara tradisional, Santo Lukas sendiri dianggap sebagai martir, tetapi rincian kemartirannya telah hilang dari sejarah.

Injil Santo Lukas

Injil Lukas membagikan banyak detail dengan Santo Markus, tetapi apakah mereka membagikan sumber yang sama, atau apakah Markus sendiri (yang disebut Santo Paulus setiap kali ia menyebut Lukas) adalah sumber Lukas, merupakan bahan perdebatan. Injil Lukas adalah yang terpanjang (dengan jumlah kata dan ayat), dan memuat enam mukjizat, termasuk penyembuhan sepuluh orang kusta (Lukas 17: 12-19) dan dari telinga hamba imam besar (Lukas 22: 50-51), dan 18 perumpamaan, termasuk Orang Samaria yang Baik (Lukas 10: 30-37), Anak yang Hilang (Lukas 15: 11-32), dan Pemungut Cukai dan orang Farisi (Lukas 18: 10-14), yang tidak ditemukan dalam satupun Injil lainnya.

Narasi tentang masa kanak-kanak Kristus, yang ditemukan dalam Bab 1 dan Bab 2 Injil Lukas, adalah sumber utama dari gambar kita tentang Natal dan Misteri Penuh Sukacita Rosario. Lukas juga memberikan catatan yang paling masuk akal dan komprehensif tentang perjalanan Kristus menuju Yerusalem (dimulai dalam Lukas 9:51 dan berakhir pada Lukas 19:27), yang memuncak dalam peristiwa Pekan Suci (Lukas 19:28 hingga Lukas 23:56).

Ketajaman pencitraan Lukas, terutama dalam narasi masa kanak-kanak, mungkin menjadi sumber tradisi yang mengklaim bahwa Lukas adalah seorang seniman. Banyak ikon Perawan Maria dengan Anak Kristus, termasuk Black Madonna terkenal dari Czestochowa, dikatakan telah dilukis oleh Santo Lukas. Memang, tradisi berpendapat bahwa ikon Bunda Maria dari Czestochowa dilukis oleh Santo Lukas di hadapan Perawan Suci di atas meja milik Keluarga Suci.

The Green Light Ray, Dipimpin oleh Archangel Raphael

The Green Light Ray, Dipimpin oleh Archangel Raphael

Tradisi Natal Mormon

Tradisi Natal Mormon

Keajaiban Alkimia

Keajaiban Alkimia