https://religiousopinions.com
Slider Image

Saga Dawa atau Saka Dawa

Saga Dawa disebut "bulan jasa" untuk umat Buddha Tibet. Dawa berarti "bulan" dalam bahasa Tibet, dan "Saga" atau "Saka" adalah nama bintang yang menonjol di langit selama bulan lunar keempat dari kalender Tibet ketika Saga Dawa diamati. Saga Dawa biasanya dimulai pada bulan Mei dan berakhir pada bulan Juni.

Ini adalah bulan yang khusus didedikasikan untuk "membuat prestasi." Pahala dipahami dalam banyak hal dalam agama Buddha. Kita dapat menganggapnya sebagai buah dari karma yang baik, terutama ketika ini membawa kita lebih dekat ke pencerahan. Dalam ajaran Buddha awal, tiga dasar tindakan berjasa adalah kedermawanan ( dana ), moralitas ( sila ), dan budaya mental atau meditasi ( bhavana ), meskipun ada banyak cara untuk menghasilkan jasa.

Bulan lunar Tibet dimulai dan diakhiri dengan bulan baru. Hari bulan purnama yang jatuh di pertengahan bulan adalah Saga Dawa Duchen; Duchen berarti "acara yang hebat." Ini adalah hari paling suci dari Buddhisme Tibet. Seperti ketaatan Vesak Theravada, Saga Dawa Duchen memperingati kelahiran, pencerahan, dan kematian (parinirvana) dari Buddha sejarah.

Cara untuk Membuat Merit

Bagi umat Buddha Tibet, bulan Saga Dawa adalah waktu yang paling menguntungkan untuk tindakan berjasa. Dan di Saga Dawa Duchen, nilai tindakan yang layak dikalikan 100.000 kali.

Tindakan berjasa termasuk ziarah ke tempat-tempat suci. Ada banyak gunung, danau, gua, dan situs alam lainnya di Tibet yang telah menarik para peziarah selama berabad-abad. Banyak peziarah pergi ke biara-biara yang dihormati, kuil, dan stupa. Peziarah juga melakukan perjalanan untuk berada di hadapan orang suci, seperti seorang lama yang tinggi.

Peziarah dapat mengelilingi kuil atau tempat suci lainnya. Ini berarti berjalan searah jarum jam di sekitar situs suci. Saat mereka berjalan-jalan, para peziarah dapat berdoa dan melantunkan mantra, seperti mantra untuk White atau Green Tara, atau Om Mani Padme Hum. Mengelilingi mungkin termasuk sujud seluruh tubuh.

Dana, atau memberi, mungkin merupakan cara yang paling umum bagi umat Buddha dari semua tradisi untuk mendapat jasa, khususnya memberi sumbangan kepada kuil-kuil atau kepada para bhikkhu dan bhikkhuni. Selama Saga Dawa, juga menguntungkan untuk memberikan uang kepada pengemis. Secara tradisional, pengemis berbaris di jalan di Saga Dawa Duchen, mengetahui bahwa mereka pasti akan menerima sesuatu.

Penerangan lampu mentega adalah praktik renungan yang umum. Secara tradisional, lampu mentega membakar mentega yak yang sudah diklarifikasi, tetapi belakangan ini mungkin diisi dengan minyak sayur. Lampu dikatakan mengusir kegelapan spiritual serta kegelapan visual. Kuil-kuil Tibet membakar banyak lampu mentega; menyumbangkan minyak lampu adalah cara lain untuk mendapatkan jasa.

Cara lain untuk mendapatkan pahala adalah dengan tidak makan daging. Seseorang dapat mengambil ini lebih jauh dengan membeli hewan yang dimaksudkan untuk disembelih dan membebaskan mereka.

Mengamati Sila

Dalam banyak tradisi Buddhis, ada sila yang dipatuhi oleh umat awam hanya pada hari-hari suci. Dalam Buddhisme Theravada, ini disebut sila uposatha . Umat ​​Buddha Tibet awam terkadang mengikuti delapan sila yang sama pada hari-hari suci. Selama Saga Dawa, umat awam dapat mempertahankan delapan sila ini pada bulan purnama dan bulan purnama.

Sila-sila ini adalah lima sila dasar pertama untuk semua umat Buddha awam, ditambah tiga sila. Lima yang pertama adalah:

  1. Tidak membunuh
  2. Tidak mencuri
  3. Tidak menyalahgunakan seks
  4. Tidak berbohong
  5. Tidak menyalahgunakan minuman keras

Pada hari-hari suci terutama, tiga lagi ditambahkan:

  • Ajaran "hari suci" yang keenam adalah memakan hanya satu kali makan, sebelum tengah hari. Ini adalah ajaran dasar bagi banyak bhikkhu dan bhikkhuni, tetapi sebagian besar waktu itu tidak berlaku bagi umat awam. "Merumput" tidak diizinkan; setelah Anda berhenti makan selama tiga puluh menit, makan sudah selesai. Bagi orang Tibet, makanan yang satu ini tidak boleh termasuk daging, telur, bawang, bawang putih, atau lobak.
  • Ajaran "hari suci" yang ketujuh adalah menghindari tidur di tempat tidur yang tinggi dan lembut.
  • Yang kedelapan adalah tidak memakai perhiasan - perhiasan atau kosmetik.

Kadang-kadang orang awam Tibet mengubah hari-hari istimewa ini menjadi retret dua hari, dengan keheningan total dan puasa pada hari kedua.

Tentu saja ada berbagai ritual dan upacara yang dilakukan selama Saga Dawa, dan ini bervariasi di antara beberapa aliran Buddhisme Tibet. Dalam beberapa tahun terakhir, pasukan keamanan Cina membatasi kegiatan Saga Dawa di Tibet, termasuk ziarah dan upacara.

Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Perayaan Tahun Baru Hindu Menurut Wilayah

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Menegaskan vs Bersumpah Sumpah di Pengadilan

Siapakah Hamba yang Menderita?  Yesaya 53 Penafsiran

Siapakah Hamba yang Menderita? Yesaya 53 Penafsiran