https://religiousopinions.com
Slider Image

Situs Heliopolis & Kuil Romawi di Baalbek di Lembah Beqaa Lebanon

01 dari 13

Mengubah Semit, Dewa Kanaan Baal menjadi Dewa Romawi Jupiter

Kuil Baalbek dari Jupiter Baal (Heliopolitan Zeus) Baalbek, Kuil Jupiter Baal (Heliopolitan Zeus): Situs Pemujaan Dewa Kanaan Baal. Sumber: Perpustakaan Kongres

Kuil Jupiter, Kuil Bacchus, dan Kuil Venus

Terletak di lembah Beqaa Libanon, 86 km timur laut Beirut dan 60 km dari pantai Mediterania, Baalbek adalah salah satu situs Romawi paling terkenal di dunia. Didasarkan di sekitar kuil-kuil ke trinitas Romawi yang sedang berkembang, Yupiter, Merkurius, dan Venus, kompleks ini dibangun di atas situs suci yang lebih tua yang dipersembahkan bagi tiga serangkai dewa Kanaan: Hadad, Atargatis, dan Baal. Di sekitar kompleks kuil Baalbek adalah kuburan yang dipotong menjadi batu-batu dari zaman Fenisia berabad-abad sebelumnya.

Transformasi dari seorang Kanaan ke situs agama Romawi dimulai setelah 332 SM ketika Alexander menaklukkan kota dan memulai proses Helenisasi. Pada 15 SM Caesar membuatnya menjadi koloni Romawi dan menamakannya Colonia Julia Augusta Felix Heliopolitanus. Itu bukan nama yang sangat mengesankan (yang mungkin mengapa itu lebih dikenal hanya sebagai Heliopolis), tetapi sejak saat itulah Baalbek sendiri menjadi lebih terkenal - khususnya karena kuil besar Jupiter yang mendominasi situs.

Mencoba menemukan Baalbek dalam sejarah dan dalam Alkitab ...

Catatan kuno sama sekali tidak mengatakan tentang Baalbek, tampaknya, meskipun tempat tinggal manusia di sana sudah sangat tua. Penggalian arkeologis mengungkapkan bukti tempat tinggal manusia setidaknya kembali ke 1600 SM dan mungkin pergi ke 2300 SM. Nama Baalbek berarti "Tuan (Dewa, Baal) dari Lembah Beqaa" dan pada suatu waktu para arkeolog berpikir bahwa itu adalah tempat yang sama dengan Baalgad yang disebutkan dalam Yosua 11:

  • Seperti yang diperintahkan Tuhan kepada Musa, hamba-Nya, Musa juga memerintahkan Yosua, demikian pula Yosua; dia tidak meninggalkan apa pun yang tidak sesuai dengan yang diperintahkan Tuhan kepada Musa. Jadi Yosua mengambil semua tanah itu, bukit-bukit, dan semua negara selatan, dan semua tanah Gosyen, dan lembah, dan dataran, dan gunung Israel, dan lembah yang sama; Bahkan dari gunung Halak, yang naik ke Seir, bahkan sampai ke Baalgad di lembah Libanon di bawah gunung Hermon: dan semua raja mereka dia ambil, dan pukul mereka, dan bunuh mereka. Yosua berperang lama dengan semua raja itu. Tidak ada kota yang berdamai dengan anak-anak Israel, kecuali orang Hewi, penduduk Gideon: semua yang mereka ambil dalam pertempuran. [Yosua 11: 15-19]

Namun, hari ini, ini bukan lagi konsensus para sarjana. Beberapa juga berspekulasi bahwa ini adalah situs yang disebutkan dalam 1 Raja-Raja:

  • Dan Salomo membangun Gezer, dan Bethoron di bawah, Dan Baalath, dan Tadmor di padang belantara, di tanah, Dan semua kota toko yang dimiliki Salomo, dan kota-kota untuk kereta perangnya, dan kota-kota untuk para penunggangnya, dan apa yang diinginkan Salomo untuk membangun di Yerusalem, dan di Lebanon, dan di semua tanah kekuasaannya. [1 Raja 17-19]

Itu pun sudah tidak banyak dipercaya lagi.

Kompleks kuil-kuil Romawi Baalbek didirikan di atas situs yang lebih tua yang didedikasikan untuk dewa-dewa Semit yang disembah oleh orang-orang Fenisia yang merupakan bagian dari tradisi agama dan budaya Kanaan. Baal, yang dapat diterjemahkan sebagai "tuan" atau "dewa, " adalah nama yang diberikan kepada dewa tinggi di hampir setiap negara-kota Fenisia. Kemungkinan besar kemudian bahwa Baal adalah dewa tertinggi di Baalbek dan sama sekali tidak masuk akal bahwa orang Romawi memilih untuk membangun kuil mereka ke Yupiter di lokasi sebuah kuil ke Baal. Ini akan konsisten dengan upaya Romawi untuk memadukan agama orang-orang yang ditaklukkan dengan keyakinan mereka.

02 dari 13

Enam Kolom yang tersisa dari Kuil Yupiter di Baalbek, Lebanon

Kuil Baalbek di Jupiter Baal (Heliopolitan Zeus) Kuil Baalbek di Jupiter Baal (Heliopolitan Zeus): Dua Pemandangan dari Enam Kolom yang Tersisa. Sumber Foto Kiri: Gambar Jupiter; Sumber Foto Kanan: Wikipedia

Mengapa bangsa Romawi menciptakan kompleks kuil yang sedemikian besar di sini, dari semua tempat?

Sudah sepatutnya bahwa untuk kompleks candi terbesar di Kekaisaran Romawi, Caesar akan memiliki kuil terbesar yang dibangun. Kuil Jupiter Baal ("Heliopolitan Zeus") itu sendiri memiliki panjang 290 kaki, lebar 160 kaki, dan dikelilingi oleh 54 kolom besar yang masing-masing berdiameter 7 kaki dan tinggi 70 kaki. Ini membuat Kuil Yupiter di Baalbek sama tingginya dengan bangunan 6 lantai, semuanya dipotong dari batu yang digali di dekatnya. Hanya enam dari kolom raksasa ini tetap berdiri, tetapi bahkan mereka sangat mengesankan. Pada gambar di atas, gambar warna di sebelah kanan menunjukkan seberapa kecil orang ketika berdiri di sebelah kolom ini.

Apa gunanya menciptakan kuil yang sedemikian besar dan kompleks candi yang sedemikian besar? Apakah itu seharusnya menyenangkan para dewa Romawi? Apakah itu seharusnya meningkatkan keakuratan nubuat yang diberikan di sana? Alih-alih tujuan murni keagamaan, mungkin alasan Caesar juga politis. Dengan menciptakan situs keagamaan yang mengesankan yang akan menarik lebih banyak pengunjung, mungkin salah satu niatnya adalah untuk memperkuat dukungan politiknya di wilayah ini. Caesar memang memilih untuk menempatkan salah satu pasukannya di Baalbek. Bahkan hari ini mungkin sulit untuk memisahkan politik dan budaya dari agama; di dunia kuno, itu bisa mustahil.

Tampaknya, Baalbek mempertahankan signifikansi keagamaannya di seluruh kekaisaran Romawi. Kaisar Trajan, misalnya, berhenti di sini pada 114 M dengan cara ini untuk menghadapi Parthia untuk bertanya kepada oracle apakah upaya militernya terbukti berhasil. Dengan gaya orokal yang sejati, jawabannya adalah bidikan anggur yang telah dipotong-potong. Itu bisa dibaca dengan berbagai cara, tetapi Trajan mengalahkan Parthia - dan juga tegas.

03 dari 13

Tinjauan Umum Kompleks Kuil

Kuil Jupiter & Bacchus di Baalbek, Lebanon Kompleks Kuil Baalbek: Gambaran Umum Kompleks Kuil, Kuil Jupiter & Bacchus di Baalbek. Sumber Gambar Top: Gambar Jupiter; Sumber Gambar Bawah: Perpustakaan Kongres

Kompleks kuil di Baalbek dimaksudkan untuk menjadi tempat ibadah dan ritual keagamaan terbesar di seluruh kekaisaran Romawi. Mengingat betapa besar dari banyak candi dan kompleks candi sudah ada, ini adalah usaha yang mengesankan.

Sebelum Caesar melembagakan rencananya, Baalbek relatif tidak penting - catatan Asyur tidak ada yang mengatakan tentang Baalbek meskipun catatan Mesir mungkin. Nama itu sendiri tidak dapat ditemukan dalam tulisan-tulisan Mesir, tetapi arkeolog Libanon Ibrahim Kawkabani percaya bahwa referensi untuk "Tunip" sebenarnya referensi ke Baalbek. Jika Kawkabani, maka sepertinya orang Mesir tidak berpikir Baalbek cukup penting untuk disebutkan secara sepintas.

Namun, pasti ada kehadiran religius yang kuat di sana, dan mungkin Oracle yang dianggap luas. Kalau tidak, akan ada sedikit alasan bagi Caesar untuk memilih tempat ini untuk meletakkan segala jenis kompleks candi, apalagi yang terbesar di kerajaannya. Tentu saja ada kuil untuk Baal (Adon dalam bahasa Ibrani, Hadad di Asiria) di sini dan mungkin juga sebuah kuil untuk Astarte (Atargatis) juga.

Konstruksi di situs Baalbek berlangsung selama hampir dua abad, dan itu tidak pernah benar-benar selesai sebelum orang Kristen mengambil kendali dan mengakhiri semua dukungan negara untuk kultus agama Romawi tradisional. Beberapa kaisar menambahkan sentuhan mereka, mungkin untuk lebih dekat mengasosiasikan diri dengan para pemuja agama di sini dan mungkin juga karena semakin lama semakin banyak kaisar yang lahir di wilayah umum Suriah. Bagian terakhir yang ditambahkan ke Baalbek adalah halaman depan heksagonal, terlihat pada diagram pada gambar di atas, oleh kaisar Philip the Arab (244-249 M).

Sebuah integrasi dari kedua dewa Romawi Jove dan dewa Kanaan Baal, gambar Jupiter Baal diciptakan menggunakan aspek keduanya. Seperti Baal, ia memegang cambuk dan muncul dengan (atau dengan) banteng; seperti Jupiter, ia juga memegang petir di satu tangan. Gagasan di balik perpaduan tersebut tampaknya untuk meyakinkan orang Romawi dan penduduk asli untuk menerima dewa masing-masing sebagai manifestasi dari mereka sendiri. Agama adalah politik di Roma, jadi mengintegrasikan pemujaan tradisional Baal ke dalam pemujaan Romawi terhadap Jupiter berarti mengintegrasikan orang-orang ke dalam sistem politik Romawi.

Inilah sebabnya orang-orang Kristen diperlakukan dengan sangat buruk: dengan menolak bahkan untuk mempersembahkan korban yang dangkal bagi para dewa Romawi, mereka menyangkal validitas bukan hanya agama Romawi, tetapi juga sistem politik Romawi.

04 dari 13

Mengubah Situs Kuil Baalbek menjadi Basilika Kristen

Pengadilan Agung Baalbek, Di Depan Kuil Jupiter Pengadilan Tinggi Baalbek: Mengubah Situs Kuil Baalbek menjadi Basilika Kristen. Sumber Gambar: Perpustakaan Kongres

Setelah orang-orang Kristen mengambil kendali, menjadi standar di kekaisaran Romawi bagi orang-orang Kristen untuk mengambil alih kuil-kuil kafir dan mengubahnya menjadi gereja-gereja Kristen atau basilika. Hal yang sama juga berlaku di Baalbek. Para pemimpin Kristen Constantine dan Theodosius I membangun basilika di tempat itu - dengan Theodosius dibangun tepat di pelataran utama Kuil Yupiter, menggunakan balok-balok batu yang diambil dari struktur kuil itu sendiri.

Mengapa mereka membangun basilika di pelataran utama alih-alih sekadar mendedikasikan kembali kuil itu sendiri sebagai sebuah gereja? Lagi pula, itulah yang mereka lakukan dengan Pantheon di Roma dan tentu saja memiliki keuntungan menghemat waktu karena Anda tidak harus membangun sesuatu yang baru. Ada dua alasan mengapa mereka melakukan ini, keduanya terkait dengan perbedaan penting antara agama Romawi dan Kristen.

Dalam agama Kristen, semua ibadah diadakan di dalam gereja. Namun, dalam agama Romawi, layanan keagamaan publik berlangsung di luar. Pengadilan utama di depan kuil ini adalah tempat ibadat umum dilaksanakan; pada gambar di atas, kita masih bisa melihat dasar platform utama. Platform besar dan tinggi akan diperlukan bagi semua orang untuk melihat pengorbanan. Cella atau tempat suci batin dari kuil Romawi menampung dewa atau dewi dan tidak pernah dirancang untuk menampung banyak orang. Para imam melakukan ibadah tertentu di sana, tetapi bahkan yang terbesar tidak dirancang untuk menampung kerumunan penyembah.

Jadi untuk menjawab pertanyaan tentang mengapa para pemimpin Kristen akan membangun gereja di luar kuil Romawi alih-alih mendedikasikan kembali kuil itu sendiri: pertama, menempatkan sebuah gereja Kristen di tempat pengorbanan kafir membawa banyak pukulan agama dan politik; kedua, tidak ada ruang di sebagian besar kuil untuk menampung gereja yang layak.

Namun, Anda akan melihat bahwa basilika Kristen sudah tidak ada lagi. Saat ini mungkin hanya ada enam kolom yang tersisa dari Kuil Yupiter, tetapi tidak ada yang tersisa dari gereja Theodosius.

05 dari 13

Baalbek Trilithon

Tiga Blok Batu Massive Di Bawah Kuil Jupiter Baal Baalbek Trilithon: Tiga Blok Batu Massive Di Bawah Kuil Jupiter Baal di Baalbek. Sumber Gambar: Gambar Jupiter

Apakah Trilithon di Baalbek dipotong dan ditempatkan oleh raksasa atau astronot kuno?

Dengan panjang 290 kaki, lebar 160 kaki, Kuil Jupiter Baal ("Heliopolitan Zeus") di Baalbek, Lebanon, diciptakan untuk menjadi kompleks keagamaan terbesar di kekaisaran Romawi. Betapapun mengesankannya, salah satu aspek paling mengesankan dari situs ini hampir tersembunyi dari pandangan: di bawah dan di belakang puing-puing candi yang hancur itu sendiri terdapat tiga blok batu besar yang disebut Trilithon.

Ketiga balok batu ini adalah balok bangunan terbesar yang pernah digunakan oleh manusia di mana pun di dunia. Masing-masing panjangnya 70 kaki, tinggi 14 kaki, tebal 10 kaki, dan beratnya sekitar 800 ton. Ini lebih besar dari kolom luar biasa yang dibuat untuk Kuil Yupiter, yang juga tingginya 70 kaki tetapi berukuran hanya 7 kaki - dan mereka tidak dibangun dari potongan batu tunggal. Di masing-masing dari dua gambar di atas, Anda dapat melihat orang-orang berdiri di trilithon untuk memberikan referensi seberapa besar mereka: pada gambar atas seseorang berdiri di paling kiri dan pada gambar bawah seseorang duduk di atas batu tentang di tengah.

Di bawah trilithon ada enam blok bangunan besar, masing-masing panjangnya 35 kaki dan karenanya juga lebih besar dari sebagian besar blok bangunan yang digunakan manusia di tempat lain. Tidak ada yang tahu bagaimana balok-balok batu ini dipotong, diangkut dari tambang terdekat, dan saling serasi. Beberapa sangat kagum dengan prestasi teknik ini sehingga mereka membuat kisah-kisah fantastis tentang Romawi menggunakan sihir atau bahwa situs itu dibuat berabad-abad sebelumnya oleh orang tak dikenal yang memiliki akses ke teknologi asing.

Kenyataan bahwa orang-orang saat ini tidak dapat membayangkan bagaimana pembangunan itu dilakukan bukanlah izin untuk mengarang dongeng. Ada begitu banyak hal yang dapat kita lakukan hari ini yang bahkan tidak dapat dibayangkan oleh orang-orang kuno; kita seharusnya tidak menyesali mereka kemungkinan bahwa mereka bisa melakukan satu atau dua hal yang belum bisa kita pahami.

06 dari 13

Apa asal usul situs kuil dan kompleks keagamaan di Baalbek, Lebanon?

Baalbek, Kuil Jupiter Baal (Heliopolitan Zeus) Baalbek, Kuil Jupiter Baal (Heliopolitan Zeus): Apa Asal Mula Situs Kuil Baalbek ?. Sumber Gambar: Gambar Jupiter

Menurut legenda lokal, situs ini pertama kali diubah menjadi situs ibadah agama oleh Kain. Setelah Banjir Besar menghancurkan situs (seperti menghancurkan semua yang lain di planet ini), itu dibangun kembali oleh ras raksasa di bawah arahan Nimrod, putra Ham dan cucu Nuh. Raksasa, tentu saja, memungkinkan untuk memotong dan mengangkut batu-batu besar di trilithon.

Perlu dicatat bahwa baik Kain dan Ham adalah tokoh-tokoh Alkitab yang melakukan kesalahan dan harus dihukum, yang menimbulkan pertanyaan mengapa legenda lokal akan mengaitkan mereka dengan kuil Baalbek. Ini mungkin merupakan upaya untuk secara implisit mengkritik situs tersebut - mengaitkannya dengan tokoh-tokoh negatif dari kisah-kisah Alkitab untuk menciptakan jarak antara situs itu dan orang-orang yang masih tinggal di sana. Legenda-legenda ini mungkin awalnya diciptakan oleh orang-orang Kristen yang ingin menggambarkan paganisme Romawi secara negatif.

07 dari 13

Batu Baalbek dari Wanita Hamil

Batu Masif Luar Biasa di Tambang Dekat Baalbek, Lebanon Batu Baalbek Wanita Hamil: Batu Masif Luar Biasa di Tambang Dekat Baalbek, Lebanon. Sumber Gambar: Gambar Jupiter

Trilithon Baalbek adalah seperangkat tiga blok batu besar yang merupakan bagian dari fondasi Kuil Jupiter Baal ("Heliopolitan Zeus") di Baalbek. Mereka begitu besar sehingga orang tidak bisa membayangkan bagaimana mereka dipotong dan diangkut ke situs. Meskipun sama mengesankannya dengan ketiga balok batu ini, masih ada satu blok keempat di tambang yang tiga kaki lebih panjang dari balok-balok di trilithon dan yang diperkirakan berbobot 1.200 ton. Warga setempat menamainya Hajar el Gouble (Batu Selatan) dan Hajar el Hibla (Batu Wanita Hamil), dengan yang terakhir tampaknya menjadi yang paling populer.

Dalam dua foto di atas, Anda dapat melihat seberapa besar itu - jika Anda melihat lebih dekat, setiap gambar memiliki satu atau dua orang di batu untuk memberikan referensi. Batu itu miring karena tidak pernah terpotong. Meskipun kita dapat melihat bahwa itu dipotong untuk dijadikan bagian dari situs Baalbek, ia tetap melekat pada dasarnya pada batuan dasar, tidak seperti tanaman yang masih memiliki akar di bumi. Tidak ada yang tahu bagaimana balok batu sebesar itu dipotong dengan tepat atau bagaimana itu seharusnya dipindahkan.

Seperti halnya dengan trilithon, adalah umum untuk menemukan orang-orang yang mengklaim bahwa karena kita saat ini tidak tahu bagaimana para insinyur kuno mencapai ini atau bagaimana mereka berencana untuk memindahkan blok besar ini ke situs candi, bahwa karena itu mereka pasti telah menggunakan mistik, supranatural, atau bahkan berarti makhluk luar angkasa. Ini hanya omong kosong, namun. Mungkin para insinyur punya rencana, jika tidak, mereka akan memotong blok yang lebih kecil, dan ketidakmampuan untuk menjawab pertanyaan sekarang hanya berarti bahwa ada hal-hal yang kita tidak tahu.

08 dari 13

Eksterior Kuil Bacchus

Baalbek, Lebanon Baalbek Temple of Bacchus: Eksterior Kuil Bacchus di Baalbek, Lebanon. Sumber: Perpustakaan Kongres

Karena ukurannya, Kuil Jupiter Baal ("Heliopolitan Zeus") mendapat perhatian besar. Kuil besar kedua terletak di situs juga, meskipun, Kuil Bacchus. Itu dibangun pada akhir abad kedua pada masa pemerintahan kaisar Antoninus Pius, lebih lambat dari Kuil Jupiter Baal.

Selama abad ke-18 dan 19, pengunjung Eropa menyebutnya sebagai Kuil Matahari. Ini mungkin karena nama Romawi tradisional untuk situs ini adalah Heliopolis, atau "kota matahari, " dan ini adalah kuil yang paling terpelihara di sini, meskipun mengapa hal ini tidak jelas. Kuil Bacchus lebih kecil dari Kuil Yupiter, tetapi masih lebih besar dari Kuil Athena di Acropolis di Athena.

Di depan Kuil Yupiter Baal adalah pengadilan utama yang besar tempat ibadah umum dan pengorbanan ritual terjadi. Hal yang sama tidak berlaku untuk Kuil Bacchus. Ini mungkin karena tidak ada ritual publik besar yang terkait dengan dewa ini dan dengan demikian juga tidak ada pemujaan publik yang besar. Sebaliknya, kultus di sekitar Bacchus mungkin adalah kultus misteri yang berfokus pada penggunaan anggur atau zat memabukkan lainnya untuk mencapai keadaan wawasan mistik daripada pengorbanan biasa yang mendorong publik, persatuan sosial.

Namun, jika ini masalahnya, menarik bahwa struktur sebesar itu dibangun demi pemujaan misteri dengan pengikut yang relatif kecil.

09 dari 13

Pintu masuk ke Kuil Bacchus

Baalbek, Lebanon Baalbek Temple of Bacchus: Pintu Masuk ke Kuil Bacchus di Baalbek, Lebanon. Sumber Gambar: Gambar Jupiter

Terdiri dari kuil-kuil untuk tritunggal Romawi yang sedang berkembang, yaitu Jupiter, Bacchus, dan Venus, kompleks kuil Romawi di Baalbek didasarkan pada situs suci yang ada sebelumnya yang didedikasikan untuk tiga serangkai dewa: Hadad (Dionysus), Atargatis (Astarte), dan Baal . Transformasi dari situs religius Kanaan menjadi situs Romawi dimulai setelah 332 SM ketika Alexander menaklukkan kota dan memulai proses Helenisasi.

Apa artinya ini, pada dasarnya, adalah bahwa tiga dewa Kanaan atau Timur disembah dengan nama Romawi. Baal-Hadad disembah dengan nama Romawi Jove, Astarte disembah dengan nama Romawi Venus, dan Dionysus disembah dengan nama Romawi Bacchus. Integrasi keagamaan semacam ini adalah umum bagi orang Romawi: ke mana pun mereka pergi, para dewa yang mereka jumpai dimasukkan ke dalam jajaran mereka sendiri sebagai dewa yang baru dikenal atau mereka dikaitkan dengan dewa mereka saat ini tetapi hanya memiliki nama yang berbeda. Karena pentingnya budaya dan politik dari dewa-dewa manusia, integrasi agama seperti itu membantu memperlancar jalan bagi integrasi budaya dan politik.

Dalam foto ini, kita melihat apa yang tersisa dari pintu masuk ke Kuil Bacchus di Baalbek. Jika Anda melihat lebih dekat, Anda akan melihat seseorang berdiri di dekat bagian tengah bawah gambar. Perhatikan seberapa besar pintu masuk bila dibandingkan dengan ketinggian manusia dan kemudian ingat bahwa ini adalah yang lebih kecil dari dua kuil: Kuil Jupiter Baal ("Heliopolitan Zeus") jauh lebih besar.

10 dari 13

Interior, Ruam Cella dari Kuil Bacchus

Baalbek, Lebanon Kuil Baalbek of Bacchus: Interior, Ruam Cella dari Kuil Bacchus di Baalbek, Lebanon. Sumber: Perpustakaan Kongres

Kuil-kuil Yupiter dan Venus di Baalbek adalah sarana yang digunakan orang-orang Romawi untuk menyembah dewa-dewa Kanaan atau Fenisia setempat, Baal dan Astarte. Kuil Bacchus, bagaimanapun, didasarkan pada penyembahan Dionysus, dewa Yunani yang dapat ditelusuri ke Kreta Minoa. Ini berarti bahwa itu adalah kuil yang memadukan dua dewa penting, satu dewa lebih awal dan lebih baru, daripada integrasi satu dewa lokal dan satu dewa asing. Di sisi lain, mitologi Fenisia dan Kanaan memasukkan kisah-kisah tentang Aliyan, anggota ketiga dari tiga serangkai dewa termasuk Baal dan Astarte. Aliyan adalah dewa kesuburan dan ini bisa menyebabkannya terintegrasi dengan Dionysus sebelum keduanya terintegrasi dengan Bacchus.

Aphrodite, Venus versi Yunani, adalah salah satu dari banyak selir Bacchus. Apakah dia dianggap permaisuri di sini? Itu akan sulit karena Astarte, dasar untuk kuil Venus di Baalbek, secara tradisional adalah permaisuri Baal, dasar untuk kuil Jupiter. Ini akan membuat segitiga cinta yang sangat membingungkan. Tentu saja, mitos kuno tidak selalu dibaca secara harfiah sehingga kontradiksi seperti itu tidak menjadi masalah. Di sisi lain, kontradiksi semacam itu juga tidak selalu diletakkan berdampingan dengan cara ini dan upaya untuk mengintegrasikan Romawi dengan pemujaan Fenisia atau Kanaan setempat akan menjadi faktor yang semakin rumit.

11 dari 13

Belakang Kuil Kecil Venus

Baalbek, Lebanon Kuil Venus Baalbek: Belakang Kuil Kecil Venus di Baalbek, Lebanon. Sumber Gambar: Perpustakaan Kongres

Foto di atas menunjukkan apa yang tersisa dari Kuil Venus di mana dewi Kanaan Astarte disembah. Ini adalah bagian belakang reruntuhan candi; bagian depan dan samping tidak lagi tersisa. Gambar selanjutnya di galeri ini adalah diagram dari apa Kuil Venus awalnya terlihat seperti. Sangat menarik bahwa candi ini sangat kecil dibandingkan dengan kuil-kuil Yupiter dan Bacchus - benar-benar tidak ada perbandingan ukuran dan letaknya jauh dari dua lainnya. Anda dapat melihat seseorang duduk di sisi kanan gambar ini untuk merasakan ukuran Kuil Venus.

Apakah ini karena pemujaan yang didedikasikan untuk Venus atau Astarte awalnya menempatkan kuil mereka di lokasi yang terpisah ini? Apakah dianggap tidak pantas untuk membangun kuil besar untuk Venus atau Astarte, sedangkan dengan dewa-dewa laki-laki seperti Jupiter itu dianggap pantas?

Sementara Baalbek berada di bawah kendali Bizantium, Kuil Venus diubah menjadi sebuah kapel kecil yang didedikasikan untuk Saint Barbara yang kini tetap menjadi santo pelindung kota Baalbek.

12 dari 13

Diagram Kuil Venus

Baalbek, Lebanon Kuil Venus Baalbek: Daigram Kuil Venus di Baalbek, Lebanon. Sumber Gambar: Gambar Jupiter

Diagram ini menunjukkan seperti apa bentuk Kuil Venus di Baalbek, Lebanon. Hari ini yang tersisa hanyalah dinding ke belakang. Meskipun gempa bumi dan waktu mungkin melakukan sebagian besar kerusakan, orang-orang Kristen mungkin berkontribusi terhadapnya. Ada banyak contoh orang Kristen purba yang menyerang ibadat keagamaan di sini - tidak hanya beribadah di Baalbek pada umumnya, tetapi di Kuil Venus pada khususnya.

Tampak bahwa pelacuran kudus terjadi di situs itu dan mungkin di samping kuil kecil ini ada beberapa bangunan lain yang terkait dengan pemujaan Venus dan Astarte. Menurut Eusebius dari Kaisarea, "pria dan wanita bersaing satu sama lain untuk menghormati dewi mereka yang tak tahu malu; suami dan ayah membiarkan istri dan anak perempuan mereka secara terbuka melacurkan diri untuk menyenangkan Astarte." Ini bisa membantu menjelaskan mengapa Kuil Venus sangat kecil dibandingkan dengan kuil-kuil Yupiter dan Bacchus, dan juga mengapa Kuil Venus terletak di sisi dua lainnya daripada diintegrasikan ke dalam kompleks utama.

13 dari 13

Barisan Reruntuhan Masjid Omayyad

Baalbek, Lebanon Masjid Agung Baalbek: Reruntuhan Masjid Omayyad di Baalbek, Lebanon. Sumber Gambar: Perpustakaan Kongres

Orang-orang Kristen membangun gereja-gereja dan basilika-basilika mereka tepat di atas titik-titik penyembahan berhala tradisional untuk mencegah dan menghancurkan agama-agama kafir. Oleh karena itu adalah umum untuk menemukan kuil-kuil pagan dikonversi menjadi gereja-gereja atau gereja-gereja yang dibangun di atas ramalan kuil-kuil pagan. Orang-orang Muslim juga ingin mencegah dan menghilangkan agama kafir tetapi mereka cenderung membangun masjid-masjid mereka agak jauh dari kuil-kuil.

Foto ini, diambil pada akhir abad ke-19 atau awal abad ke-20, menunjukkan reruntuhan Masjid Agung Baalbek. Dibangun pada masa Omayyad, baik pada akhir abad ke-7 atau awal abad ke-8, ia berada di situs forum Romawi kuno dan menggunakan granit yang diambil dari situs kuil Baalbek. Itu juga menggunakan kembali kolom Korintus dari struktur Romawi yang lebih tua yang ditemukan di sekitar forum. Penguasa Bizantium mengubah masjid menjadi gereja, dan suksesi perang, gempa bumi, dan invasi telah mereduksi bangunan menjadi sedikit lebih dari apa yang bisa dilihat di sini.

Hari ini Hizbullah mempertahankan kehadirannya yang sangat kuat di Baalbek - Pengawal Revolusi Iran melatih para pejuang Hizbullah di halaman kuil selama tahun 1980-an. Dengan demikian kota ini menjadi sasaran serangan drone dan udara oleh Israel selama invasi mereka ke Libanon pada Agustus2006 yang menyebabkan ratusan properti di kota itu rusak atau hancur, termasuk rumah sakit. Sayangnya, semua bom ini menciptakan celah di Kuil Bacchus, merusak integritas strukturalnya yang telah bertahan selama berabad-abad gempa bumi dan perang. Sejumlah balok batu besar di dalam situs candi juga jatuh ke tanah.

Serangan-serangan ini mungkin telah memperkuat posisi Hizbullah karena mereka mampu mengambil alih keamanan di Baalbek serta memberikan bantuan amal kepada mereka yang kehilangan barang-barang selama serangan, sehingga meningkatkan kredibilitas mereka di mata orang-orang.

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Proyek Kerajinan Mabon

Proyek Kerajinan Mabon

Buat Altar Makanan untuk Mabon

Buat Altar Makanan untuk Mabon