https://religiousopinions.com
Slider Image

Jus Ad Bellum

Bagaimana teori Perang Just berharap untuk membenarkan pengejaran beberapa perang? Bagaimana kita dapat menyimpulkan bahwa beberapa perang tertentu mungkin lebih bermoral daripada yang lain? Meskipun ada beberapa perbedaan dalam prinsip-prinsip yang digunakan, kita dapat menunjuk ke lima ide dasar yang khas.

Ini dikategorikan sebagai jus ad bellum dan ada hubungannya dengan apakah atau tidak hanya untuk memulai perang tertentu. Ada juga dua kriteria tambahan yang berkaitan dengan moralitas sebenarnya berperang, yang dikenal sebagai jus in bello, yang dibahas di tempat lain.

Hanya menyebabkan

Gagasan bahwa anggapan menentang penggunaan kekerasan dan perang tidak dapat diatasi tanpa adanya alasan yang adil mungkin merupakan prinsip yang paling mendasar dan paling penting yang mendasari tradisi Perang Adil. Ini dapat dilihat pada kenyataan bahwa setiap orang yang menyerukan perang selalu melanjutkan untuk menjelaskan bahwa perang ini akan dikejar atas nama sebab yang adil dan benar - tidak ada yang pernah benar-benar mengatakan "penyebab kita tidak bermoral, tetapi kita harus tetap melakukannya.

Prinsip-prinsip Just Cause dan Niat Benar mudah dikacaukan, tetapi membedakannya menjadi lebih mudah dengan mengingat bahwa penyebab perang mencakup prinsip-prinsip dasar di balik konflik. Dengan demikian, baik pertahanan perbudakan dan penyebaran kebebasan adalah penyebab yang dapat digunakan untuk membenarkan konflik tetapi hanya yang terakhir yang akan menjadi contoh dari Just Cause. Contoh lain dari penyebab yang adil akan mencakup perlindungan kehidupan yang tidak bersalah, membela hak asasi manusia, dan melindungi kemampuan generasi masa depan untuk bertahan hidup. Contoh penyebab yang tidak adil akan mencakup pembalasan dendam pribadi, penaklukan, dominasi, atau genosida.

Salah satu masalah utama dengan prinsip ini disinggung di atas: semua orang percaya bahwa tujuan mereka adil, termasuk orang-orang yang tampaknya mengejar penyebab paling tidak adil yang bisa dibayangkan. Rezim Nazi di Jerman dapat memberikan banyak contoh penyebab yang oleh kebanyakan orang saat ini akan dianggap tidak adil, tetapi yang oleh Nazi sendiri diyakini cukup adil. Jika menilai moralitas perang hanya turun ke sisi garis depan mana seseorang berdiri, seberapa bermanfaatkah prinsip ini?

Bahkan jika kita ingin mengatasinya, masih akan ada contoh penyebab yang ambigu dan karenanya tidak jelas adil atau tidak adil. Misalnya, apakah penyebab penggantian pemerintah yang dibenci itu adil (karena pemerintah itu menindas rakyatnya) atau tidak adil (karena melanggar banyak prinsip dasar hukum internasional dan mengundang anarki internasional)? Bagaimana dengan kasus di mana ada dua penyebab, satu adil dan satu tidak adil? Mana yang dianggap dominan?

Prinsip Niat Benar

Salah satu prinsip yang lebih mendasar dari Just War Theory adalah gagasan bahwa tidak ada perang yang adil yang dapat muncul dari niat atau metode yang tidak adil. Agar perang dapat diadili adil, adalah perlu bahwa tujuan langsung dari konflik dan sarana yang digunakan untuk mencapai tujuan itu adalah benar yang dikatakan, jadilah moral, adil, adil, dll. Perang yang adil tidak dapat, misalnya, menjadi konsekuensi dari keinginan untuk dengan rakus merebut tanah dan mengusir penduduknya.

Sangat mudah untuk membingungkan "Just Cause" dengan "Intentions Tepat" karena keduanya tampaknya berbicara tentang tujuan atau tujuan, tetapi sedangkan yang pertama adalah tentang prinsip-prinsip dasar yang digunakan seseorang untuk bertarung, yang terakhir memiliki lebih berkaitan dengan tujuan langsung dan sarana yang ingin mereka capai.

Perbedaan antara keduanya dapat diilustrasikan secara terbaik -dengan fakta bahwa Just Cause dapat dikejar melalui niat yang salah. Sebagai contoh, sebuah pemerintah mungkin meluncurkan perang untuk tujuan yang adil dari perluasan demokrasi, tetapi niat langsung dari perang itu mungkin untuk membunuh setiap pemimpin dunia yang bahkan mengungkapkan keraguan tentang demokrasi. Fakta belaka bahwa suatu negara mengibarkan bendera kebebasan dan kebebasan tidak berarti bahwa negara yang sama berencana untuk mencapai tujuan-tujuan itu melalui cara-cara yang adil dan masuk akal.

Sayangnya, manusia adalah makhluk yang kompleks dan sering melakukan tindakan dengan berbagai keinginan yang bersilangan. Akibatnya, adalah mungkin untuk tindakan yang sama untuk memiliki lebih dari satu niat, tidak semuanya adil. Sebagai contoh, suatu negara dapat melancarkan perang melawan yang lain dengan tujuan menghilangkan pemerintahan diktator (dalam rangka memperluas kebebasan), tetapi juga dengan niat untuk mendirikan pemerintahan yang demokratis yang lebih menguntungkan bagi penyerang. Menggulingkan pemerintahan tirani mungkin menjadi alasan yang adil, tetapi menggulingkan pemerintahan yang tidak menguntungkan untuk mendapatkan yang Anda sukai tidak; yang merupakan faktor pengontrol dalam mengevaluasi perang?

Prinsip Otoritas yang Sah

Menurut prinsip ini, perang tidak bisa hanya jika belum disahkan oleh otoritas yang tepat. Ini mungkin tampak lebih masuk akal dalam suasana abad pertengahan di mana satu penguasa feodal mungkin mencoba berperang melawan yang lain tanpa mencari otorisasi raja, tetapi masih memiliki relevansi saat ini.

Memang, sangat tidak mungkin bahwa jenderal tertentu dapat mencoba berperang tanpa izin dari atasannya, tetapi apa yang harus kita perhatikan adalah - siapa "atasan mereka." Sebuah pemerintahan yang terpilih secara demokratis yang memulai perang melawan keinginan (atau hanya tanpa berkonsultasi) rakyat (yang, dalam demokrasi, berdaulat seperti raja dalam monarki) akan bersalah melakukan perang yang tidak adil.

Masalah utama dengan prinsip ini terletak pada pengidentifikasian siapa, jika ada orang, yang memenuhi syarat sebagai otoritas yang sah. Apakah cukup bagi kedaulatan negara untuk menyetujui? Banyak yang berpikir tidak dan menyarankan bahwa perang tidak bisa adil kecuali jika diprakarsai sesuai dengan aturan beberapa badan internasional, seperti Perserikatan Bangsa-Bangsa. Ini mungkin cenderung untuk mencegah negara-negara dari rogue dan hanya melakukan apa pun yang mereka inginkan, tetapi itu juga akan membatasi kedaulatan negara-negara yang mematuhi aturan-aturan itu.

Di Amerika Serikat, mungkin untuk mengabaikan pertanyaan PBB dan masih menghadapi masalah mengidentifikasi otoritas yang sah: Kongres atau Presiden? Konstitusi memberi Kongres kekuatan eksklusif untuk mendeklarasikan perang, tetapi untuk waktu yang lama sekarang presiden telah terlibat dalam konflik bersenjata yang telah terjadi perang kecuali namanya. Apakah itu perang yang tidak adil karena itu?

Prinsip Resor Terakhir

Prinsip Last Resort relatively adalah ide yang relatif tidak kontroversial bahwa perang cukup mengerikan sehingga tidak boleh menjadi pilihan pertama atau bahkan utama ketika harus menyelesaikan perselisihan internasional. Meskipun kadang-kadang mungkin opsi yang perlu, itu hanya harus dipilih ketika semua opsi lain (umumnya diplomatik dan ekonomi) telah habis. Setelah Anda mencoba yang lain, maka mungkin lebih sulit untuk mengkritik Anda karena mengandalkan kekerasan.

Jelas, ini adalah kondisi yang sulit untuk dinilai telah dipenuhi. Untuk tingkat tertentu, selalu mungkin untuk mencoba satu putaran negosiasi lagi atau menjatuhkan satu sanksi lagi, sehingga menghindari perang. Karena perang ini mungkin tidak pernah benar-benar menjadi "pilihan terakhir", tetapi opsi lain mungkin tidak masuk akal - dan bagaimana kita memutuskan kapan tidak lagi masuk akal untuk mencoba bernegosiasi lebih banyak? Para pasifis dapat berpendapat bahwa diplomasi selalu masuk akal sementara perang tidak pernah terjadi, menunjukkan bahwa prinsip ini tidak membantu atau tidak kontroversial seperti yang pertama kali muncul.

Secara praktis, "resor terakhir" cenderung berarti sesuatu seperti "tidak masuk akal untuk terus mencoba opsi lain" tetapi tentu saja, apa yang memenuhi syarat sebagai "masuk akal" akan berbeda dari orang ke orang. Meskipun bisa ada kesepakatan luas tentang itu, masih akan ada ketidaksepakatan yang jujur ​​tentang apakah kita harus terus mencoba opsi-opsi non-militer.

Pertanyaan menarik lainnya adalah status serangan pre-emptive. Di permukaan, seolah-olah ada rencana untuk menyerang yang lain pertama tidak mungkin menjadi yang terakhir. Namun, jika Anda tahu bahwa negara lain berencana untuk menyerang Anda dan Anda telah kehabisan semua cara lain untuk meyakinkan mereka untuk mengambil jalan yang berbeda, bukankah pemogokan pre-emptive sebenarnya pilihan terakhir Anda sekarang?

Prinsip Kemungkinan Keberhasilan

Menurut prinsip ini, tidak adil untuk meluncurkan perang jika tidak ada harapan yang masuk akal bahwa perang akan berhasil. Dengan demikian, apakah Anda dihadapkan dengan bertahan melawan serangan orang lain atau mempertimbangkan serangan Anda sendiri, Anda hanya harus melakukannya jika rencana Anda menunjukkan bahwa kemenangan itu wajar dimungkinkan.

Dalam banyak hal ini adalah kriteria yang adil untuk menilai moralitas peperangan; Lagi pula, jika tidak ada peluang untuk berhasil, maka banyak orang akan mati tanpa alasan yang baik, dan pemborosan hidup seperti itu tidak bisa bermoral, bukan? Masalahnya di sini terletak pada kenyataan bahwa kegagalan untuk mencapai tujuan militer tidak selalu berarti bahwa orang mati tanpa alasan yang baik.

Sebagai contoh, prinsip ini menunjukkan bahwa ketika suatu negara diserang oleh kekuatan luar biasa yang tidak dapat mereka kalahkan, maka militer mereka harus tunduk dan tidak mencoba untuk meningkatkan pertahanan, sehingga menyelamatkan banyak nyawa. Di sisi lain, dapat dikatakan bahwa pertahanan heroik, jika sia-sia, akan mengilhami generasi masa depan untuk menjaga perlawanan terhadap penjajah, sehingga pada akhirnya mengarah pada pembebasan semua orang. Ini adalah tujuan yang masuk akal, dan meskipun pertahanan yang tanpa harapan mungkin tidak mencapainya, oleh karena itu tampaknya tidak adil untuk menyebut pertahanan itu sebagai tidak adil.

6 Buku Penting tentang Ramayana

6 Buku Penting tentang Ramayana

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

Apa Tanda Kain?

Apa Tanda Kain?