https://religiousopinions.com
Slider Image

Apakah Ada Bukti Kreasionisme?

Adakah bukti yang mendukung "teori" penciptaan (fundamentalis)? Karena teori penciptaan, secara umum, tidak memiliki batasan yang spesifik, apa saja bisa dianggap "bukti" untuk atau menentangnya. Teori ilmiah yang sah harus membuat prediksi spesifik yang dapat diuji dan dapat dipalsukan dengan cara yang spesifik dan dapat diprediksi. Evolusi memenuhi kedua kondisi ini dan lebih banyak lagi, tetapi para kreasionis tidak mampu atau tidak mau membuat teori mereka memenuhinya.

Dewa Kesenjangan "Bukti" untuk Kreasionisme

Sebagian besar bukti kreasionis adalah sifat dewa-of-the-gap, yang berarti bahwa kaum kreasionis mencoba menyodok lubang dalam sains dan kemudian memasukkan Tuhan mereka ke dalamnya. Ini pada dasarnya adalah argumen dari ketidaktahuan: "Karena kita tidak tahu bagaimana ini terjadi, itu pasti berarti Tuhan yang melakukannya." Ada dan mungkin selalu akan ada kesenjangan dalam pengetahuan kita di setiap bidang ilmiah, termasuk tentu saja biologi dan teori evolusi. Jadi ada banyak celah untuk digunakan kreasionis untuk argumen mereka tetapi ini sama sekali bukan keberatan ilmiah yang sah.

Ketidaktahuan tidak pernah menjadi argumen dan tidak dapat dianggap sebagai bukti dalam arti yang berarti. Fakta bahwa kita tidak dapat menjelaskan sesuatu bukanlah pembenaran yang sah untuk mengandalkan sesuatu yang lain, bahkan lebih misterius, sebagai "penjelasan." Taktik semacam itu juga berisiko di sini karena, seiring dengan kemajuan sains, "celah" dalam penjelasan ilmiah semakin kecil. Teis yang menggunakan ini untuk merasionalkan kepercayaan mereka mungkin menemukan bahwa, pada titik tertentu, tidak ada cukup ruang untuk tuhan mereka lagi.

"Dewa celah" ini kadang-kadang juga disebut deus ex machina ("dewa keluar dari mesin"), sebuah istilah yang digunakan dalam drama dan teater klasik. Dalam permainan ketika plot mencapai titik penting di mana penulis tidak dapat menemukan resolusi alami, peralatan mekanistik akan menurunkan dewa ke atas panggung untuk resolusi supernatural. Ini dilihat sebagai cheat atau contrivance dari penulis yang macet karena kurangnya imajinasi atau pandangan ke depan.

Kompleksitas & Desain sebagai Bukti untuk Kreasionisme

Ada juga beberapa bentuk bukti / argumen positif yang dikutip oleh para kreasionis. Dua yang saat ini populer adalah "Desain Cerdas" dan "Kerumitan Tak Tereduksi." Keduanya fokus pada kompleksitas aspek-aspek alam yang nyata, bersikeras bahwa kompleksitas semacam itu hanya dapat muncul melalui tindakan supernatural. Keduanya juga sedikit lebih dari sekadar pernyataan kembali dari argumen God of the Gaps.

Kompleksitas yang tak dapat direduksi adalah klaim bahwa beberapa struktur atau sistem biologis dasar begitu rumit sehingga tidak mungkin dikembangkan melalui proses alami; oleh karena itu, itu harus merupakan produk dari semacam "kreasi khusus." Posisi ini cacat dalam banyak cara, tidak sedikit di antaranya adalah para pendukung tidak dapat membuktikan bahwa beberapa struktur atau sistem tidak dapat muncul secara alami dan membuktikan sesuatu itu tidak mungkin lebih sulit daripada membuktikan bahwa itu mungkin. Para pendukung kompleksitas yang tidak dapat direduksi pada dasarnya membuat argumen dari ketidaktahuan: "Saya tidak dapat memahami bagaimana hal-hal ini dapat muncul dari proses alami, oleh karena itu mereka tidak harus memilikinya."

Intelligent Design biasanya sebagian didasarkan pada argumen dari kerumitan yang tidak dapat direduksi tetapi juga argumen lain, yang semuanya memiliki kelemahan yang sama: klaim dibuat bahwa beberapa sistem tidak mungkin muncul secara alami (tidak hanya secara biologis, tetapi juga fisik seperti mungkin struktur dasar alam semesta itu sendiri) dan, karena itu, ia harus dirancang oleh beberapa Desainer.

Secara umum, argumen ini tidak terlalu bermakna di sini karena tidak satupun dari mereka yang secara eksklusif mendukung penciptaan fundamentalis. Bahkan jika Anda menerima kedua konsep ini, Anda masih bisa berpendapat bahwa keilahian pilihan Anda membimbing evolusi sedemikian rupa sehingga karakteristik yang kita lihat menjadi seperti itu. Jadi, bahkan jika kelemahan mereka diabaikan argumen-argumen ini dapat dianggap sebagai bukti penciptaan umum yang bertentangan dengan penciptaan alkitabiah, dan karena itu tidak melakukan apa pun untuk mengurangi ketegangan antara yang terakhir dan evolusi.

Bukti Konyol untuk Kreasionisme

Seburuk "bukti" di atas, itu mewakili yang terbaik yang mampu ditawarkan oleh kreasionis. Sebenarnya ada jenis bukti yang jauh lebih buruk yang kadang-kadang kita lihat kreasionis menawarkan bukti yang sangat tidak masuk akal sehingga hampir tidak disebutkan atau terbukti salah. Ini termasuk klaim seperti bahtera Nuh telah ditemukan, geologi banjir, teknik penanggalan yang tidak valid, atau tulang manusia atau jejak yang ditemukan dengan tulang atau jejak dinosaurus.

Semua klaim ini tidak didukung dan telah dibantah -atau keduanya, berkali-kali, namun mereka tetap bertahan meskipun upaya terbaik dari alasan dan bukti untuk membasmi mereka. Beberapa pencipta yang serius dan cerdas mengajukan jenis argumen ini. Kebanyakan "bukti" kreasionis terdiri dari upaya untuk menyangkal evolusi seolah-olah itu akan membuat "teori" mereka entah bagaimana lebih bisa dipercaya, dikotomi palsu yang terbaik.

Menyangkal Evolusi sebagai Bukti bagi Kreasionisme

Alih-alih menemukan bukti ilmiah independen yang menunjukkan kebenaran kreasionisme, sebagian besar kreasionis lebih mementingkan upaya untuk membantah evolusi. Apa yang tidak mereka sadari adalah bahwa bahkan jika mereka dapat menunjukkan bahwa teori evolusi 100% salah sebagai penjelasan untuk data yang kita miliki, "tuhan melakukannya" dan penciptaan tidak akan, oleh karena itu, secara otomatis lebih valid, masuk akal, atau ilmiah . Mengatakan "tuhan melakukannya" tidak akan dianggap lebih benar daripada "peri melakukannya".

Kreasionisme tidak akan dan tidak dapat diperlakukan sebagai alternatif yang sah kecuali dan sampai para kreasionis menunjukkan mekanisme yang diusulkan dewa ada. Karena kreasionis cenderung memperlakukan keberadaan tuhan mereka sebagai sesuatu yang nyata, mereka juga cenderung berasumsi bahwa kreasionisme akan secara otomatis mengambil tempat evolusi jika mereka dapat "melenyapkannya". Namun, ini hanya menunjukkan betapa sedikitnya mereka memahami tentang sains dan metode ilmiah. Apa yang mereka anggap masuk akal atau jelas tidak masalah dalam sains; yang penting adalah apa yang bisa dibuktikan atau didukung orang melalui bukti.

6 Buku Penting tentang Ramayana

6 Buku Penting tentang Ramayana

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

Apa Tanda Kain?

Apa Tanda Kain?