https://religiousopinions.com
Slider Image

Apakah Doa Diizinkan di Sekolah?

Klaim: Siswa tidak diperbolehkan berdoa di sekolah umum.

Kebenaran atau Mitos?

Itu hanya mitos! Itu benar, siswa harus diizinkan untuk berdoa di sekolah dan mereka! Beberapa orang bertindak dan berdebat seolah-olah siswa tidak diizinkan untuk berdoa di sekolah, tetapi tidak ada kebenaran untuk ini. Paling-paling, mereka mengacaukan perbedaan antara doa resmi, yang disponsori negara, yang diwajibkan oleh negara yang dipimpin oleh pejabat sekolah dan doa pribadi, pribadi yang diprakarsai dan dikatakan oleh siswa.

Paling buruk, orang-orang dengan sengaja menipu dalam klaim mereka.

Mahkamah Agung tidak pernah menyatakan bahwa siswa tidak dapat berdoa di sekolah. Sebaliknya, Mahkamah Agung telah memutuskan bahwa pemerintah tidak dapat melakukan apa pun dengan doa di sekolah. Pemerintah tidak dapat memberi tahu siswa kapan harus berdoa. Pemerintah tidak dapat memberi tahu siswa apa yang harus didoakan. Pemerintah tidak dapat memberi tahu siswa bahwa mereka harus berdoa. Pemerintah tidak dapat memberi tahu siswa bahwa doa lebih baik daripada tidak berdoa.

Hal ini memungkinkan para siswa kebebasan yang jauh - jauh lebih banyak kebebasan daripada yang mereka miliki di "masa lalu yang indah" yang tampaknya banyak konservatif religius ingin Amerika kembali.

Mengapa? Karena siswa dapat memutuskan untuk berdoa jika mereka ingin kapan harus berdoa jika mereka melakukannya, dan mereka dapat memutuskan isi doa mereka yang sebenarnya. Ini tidak konsisten dengan kebebasan beragama bagi pemerintah untuk membuat keputusan seperti itu untuk orang lain, terutama anak-anak orang lain.

Sungguh ironis bahwa para kritikus dari keputusan-keputusan ini telah mencoba untuk berargumen bahwa para hakim seharusnya tidak dapat mengatakan "kapan dan di mana" anak-anak harus berdoa ketika kebalikan dari apa yang telah terjadi: para hakim telah memutuskan bahwa hanya para siswa yang dapat memutuskan kapan, di mana dan bagaimana mereka akan berdoa. Undang-undang yang dihancurkan adalah undang-undang yang membuat pemerintah mendikte masalah ini kepada para siswa dan ini adalah keputusan yang dikecam oleh kaum konservatif agama.

Doa Sekolah dan Non-Kristen

Satu kata kunci yang umum adalah doa "non-sektarian". Beberapa orang mencoba berargumen bahwa pemerintah boleh mempromosikan, mendukung, dan memimpin doa bersama siswa sekolah umum selama doa-doa itu "non-sektarian." Sayangnya, sifat persis apa yang orang maksud dengan "nonsektarian" sangat kabur. Seringkali tampaknya hanya berarti menghilangkan rujukan pada Yesus, sehingga memungkinkan doa menjadi inklusif bagi orang Kristen dan Yahudi - dan, mungkin, umat Islam.

Namun, doa semacam itu tidak akan "inklusif" bagi anggota tradisi keagamaan yang tidak Alkitabiah. Misalnya, itu tidak akan membantu bagi umat Buddha, Hindu, Jain, dan Shinto. Dan tidak ada doa yang bisa "inklusif" bagi orang yang tidak percaya yang tidak memiliki apa pun untuk didoakan. Doa harus memiliki konten, dan mereka harus memiliki arahan. Jadi, satu-satunya doa "non-sektarian" yang benar-benar adalah doa yang sama sekali tidak ada doa - yang merupakan situasi yang kita miliki sekarang, tanpa doa yang dipromosikan, didukung, atau dipimpin oleh pemerintah.

Batasan Doa Sekolah

Memang benar, sayangnya, bahwa ada beberapa administrator sekolah yang terlalu bersemangat yang telah bertindak terlalu jauh dan mencoba melakukan lebih dari yang diizinkan oleh pengadilan. Ini adalah kesalahan - dan ketika ditantang, pengadilan menemukan bahwa kebebasan beragama siswa harus dilestarikan. Tetapi ini tidak berarti bahwa tidak ada batasan dalam cara dan waktu sholat.

Siswa tidak dapat melompat di tengah kelas dan mulai melantunkan doa sebagai bagian dari doa. Siswa tidak dapat tiba-tiba memasukkan doa ke dalam kegiatan lain, seperti berbicara di kelas. Siswa dapat berdoa dengan tenang dan diam-diam kapan saja, tetapi jika mereka ingin berbuat lebih banyak, maka mereka tidak dapat melakukannya dengan cara yang mengganggu siswa atau kelas lain karena tujuan sekolah adalah untuk mengajar.

Jadi, walaupun ada beberapa batasan kecil dan masuk akal tentang cara siswa dapat menggunakan kebebasan beragama mereka, faktanya tetap bahwa mereka memiliki kebebasan beragama yang signifikan di sekolah umum kita. Mereka dapat berdoa sendiri, mereka dapat berdoa dalam kelompok, mereka dapat berdoa dengan tenang, dan mereka dapat berdoa dengan suara keras. Ya, mereka memang bisa sholat di sekolah.

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

Dewa-Dewa Yunani Kuno

Dewa-Dewa Yunani Kuno

Membuat Roti Roti Lammas

Membuat Roti Roti Lammas