https://religiousopinions.com
Slider Image

Iman, Harapan, dan Cinta: 1 Korintus 13:13

Karena kebajikan, iman, harapan, dan cinta telah lama dirayakan. Beberapa denominasi Kristen menganggap ini sebagai tiga kebajikan teologis - masing-masing mewakili nilai-nilai yang mendefinisikan hubungan manusia dengan Tuhan sendiri.

Peran Iman, Harapan, dan Cinta

Iman, harapan, dan kasih dibahas secara terpisah pada beberapa poin dalam Alkitab. Dalam buku Perjanjian Baru 1 Korintus, rasul Paulus menyebutkan ketiga kebajikan bersama dan kemudian mengidentifikasi cinta sebagai yang paling penting dari ketiganya:

Dan sekarang tinggal iman, harapan, cinta, ketiganya; tetapi yang terbesar adalah cinta . (1 Korintus 13:13, NKJV)

Ayat kunci ini adalah bagian dari khotbah yang lebih panjang yang dikirim oleh Paulus ke jemaat Korintus. Surat pertama Paulus kepada jemaat Korintus bertujuan untuk mengajar dan mengoreksi orang-orang percaya muda di Korintus yang bergumul dengan masalah perpecahan, imoralitas, dan ketidakdewasaan.

Karena ayat ini memuji supremasi cinta atas semua kebajikan lainnya, sangat sering dipilih, bersama dengan ayat-ayat lain dari ayat-ayat sekitarnya, untuk dimasukkan dalam layanan pernikahan Kristen modern. Berikut adalah konteks dari 1 Korintus 13:13 dalam ayat-ayat sekitarnya:

Cinta itu sabar cinta itu baik. Itu tidak iri, tidak membanggakan, tidak bangga. Tidak memalukan orang lain, tidak mementingkan diri sendiri, tidak mudah marah, tidak membuat catatan kesalahan. Ove Cinta tidak suka jahat tetapi bersukacita dengan kebenaran. always Selalu melindungi, selalu percaya, selalu berharap, selalu bertahan.
Cinta tidak pernah gagal. Tetapi di mana ada nubuat, mereka akan berhenti; di mana ada bahasa, mereka akan diam; di mana ada pengetahuan, ia akan lenyap. "Karena kita tahu sebagian dan kita bernubuat sebagian, " tetapi ketika kelengkapan datang, apa yang ada di dalamnya sebagian hilang. Ketika saya masih kecil, saya berbicara seperti anak kecil, saya berpikir seperti anak kecil, saya berpikir seperti anak kecil. Ketika saya menjadi seorang pria, saya menempatkan cara-cara masa kanak-kanak di belakang saya. ”Karena sekarang kita hanya melihat refleksi seperti di cermin; maka kita akan melihat tatap muka. Sekarang saya tahu sebagian; maka aku akan tahu sepenuhnya, bahkan seperti aku sepenuhnya dikenal.
Dan sekarang ketiganya tetap ada: iman, harapan, dan cinta. Tetapi yang terbesar dari semua ini adalah cinta. (1 Korintus 13: 4-13, NIV)

Iman Adalah Prasyarat

Sebagai orang yang percaya kepada Yesus Kristus, penting bagi orang Kristen untuk memahami arti dari ayat ini. Tidak ada keraguan bahwa masing-masing kebajikan ini, iman, harapan, dan cinta memiliki nilai besar. Sebenarnya, Alkitab memberi tahu kita dalam Ibrani 11: 6 bahwa, "... tanpa iman, mustahil untuk menyenangkan Dia, karena dia yang datang kepada Allah, harus percaya bahwa Dia adalah dan bahwa Dia adalah pemberi upah bagi mereka yang rajin mencari Dia. " (NKJV)

Nilai iman tidak bisa diperdebatkan. Tanpanya, tidak akan ada agama Kristen. Tanpa iman, kita tidak bisa datang kepada Kristus atau berjalan dalam kepatuhan kepadanya. Iman adalah apa yang memotivasi kita untuk bergerak maju bahkan ketika kemungkinan melawan kita. Dan iman terkait erat dengan harapan.

Nilai Harapan

Harapan membuat kita terus maju. Tidak ada orang yang bisa membayangkan hidup tanpa harapan. Harapan mendorong kita untuk menghadapi tantangan yang tidak mungkin. Harapan adalah harapan bahwa kita akan mendapatkan apa yang kita inginkan. Harapan adalah hadiah istimewa yang diberikan oleh Tuhan melalui rahmatnya untuk memerangi kemonotonan sehari-hari dan keadaan yang paling sulit.

Harapan ada untuk ibu tunggal yang tidak tahu bagaimana dia akan memberi makan anak-anaknya dan menjaga atap di atas kepala mereka. Dia mungkin menyerah, jika bukan karena harapan bahwa terobosan sudah dekat. Harapan adalah tangan tak terlihat yang mengangkat kepala seorang tawanan perang yang putus asa sehingga ia bisa melihat cahaya hari. Harapan bergantung pada janji seorang Juru Selamat yang akan membebaskannya.

Harapan mendorong kami untuk terus berlari balapan sampai kami mencapai garis finish.

Kebesaran Mereka Adalah Cinta

Alkitab menyatakan bahwa cinta lebih besar daripada iman dan harapan. Kita tidak bisa menjalani hidup kita tanpa iman atau harapan: tanpa iman, kita tidak bisa mengenal Allah yang penuh kasih; tanpa harapan, kita tidak akan bertahan dalam iman kita sampai kita bertemu muka dengan muka. Tetapi terlepas dari pentingnya iman dan harapan, cinta bahkan lebih penting.

Mengapa cinta adalah yang terbesar?

Karena tanpa cinta, Alkitab mengajarkan bahwa tidak ada penebusan. Dalam Alkitab kita belajar bahwa Allah adalah kasih (1 Yohanes 4: 8) dan bahwa Ia mengutus Putranya, Yesus Kristus, untuk mati bagi kita tindakan kasih pengorbanan yang tertinggi. Putra-Nya satu-satunya yang mati bagi kita. Jadi, cinta adalah kebajikan yang menjadi dasar semua iman dan harapan Kristen sekarang.

Bagi orang percaya, cinta adalah fondasi bagi setiap hal baik dalam hidup kita. Tanpa cinta, tidak ada hal lain yang penting.

Resep untuk Sabat Lammas

Resep untuk Sabat Lammas

Apa Definisi Orang Jahat dalam Alkitab?

Apa Definisi Orang Jahat dalam Alkitab?

Apa itu Golem?  Pengantar Makhluk Dari Cerita Rakyat Yahudi

Apa itu Golem? Pengantar Makhluk Dari Cerita Rakyat Yahudi