https://religiousopinions.com
Slider Image

Jelajahi Tabernakel di Alam Bebas

Kemah suci di padang belantara adalah tempat pemujaan yang portabel yang Allah perintahkan untuk dibangun oleh orang Israel setelah ia menyelamatkan mereka dari perbudakan di Mesir. Itu digunakan dari setahun setelah mereka menyeberangi Laut Merah sampai Raja Salomo membangun kuil pertama di Yerusalem, periode 400 tahun.

Referensi ke Kemah Suci dalam Alkitab

Keluaran 25-27, 35-40; Imamat 8:10, 17: 4; Bilangan 1, 3-7, 9-10, 16: 9, 19:13, 31:30, 31:47; Yosua 22; 1 Tawarikh 6:32, 6:48, 16:39, 21:29, 23:36; 2 Tawarikh 1: 5; Mazmur 27: 5-6; 78:60; Kisah Para Rasul 7: 44-45; Ibrani 8: 2, 8: 5, 9: 2, 9: 8, 9:11, 9:21, 13:10; Wahyu 15: 5.

Kemah Pertemuan

Tabernakel berarti "tempat pertemuan" atau "tenda pertemuan, " karena itu adalah tempat di mana Allah tinggal di antara umat-Nya di bumi. Nama-nama lain dalam Alkitab untuk kemah perhimpunan adalah Kemah Pertemuan, Kemah Suci, Kemah Kesaksian, Kemah Kesaksian, Kemah Musa.

Ketika berada di Gunung Sinai, Musa menerima petunjuk yang sangat terperinci dari Allah tentang bagaimana Kemah Suci dan semua elemennya dibangun. Orang-orang dengan senang hati menyumbangkan berbagai bahan dari rampasan yang mereka terima dari orang Mesir.

Senyawa Tabernakel

Seluruh kompleks tabernakel berukuran 75 x 150 kaki ditutup oleh pagar pengadilan dari tirai linen yang melekat pada tiang dan diikat ke tanah dengan tali dan patok. Di bagian depan ada gerbang selebar 30 kaki dari pelataran, terbuat dari kain ungu dan merah tua yang dirajut menjadi kain linen.

Halaman

Begitu berada di halaman, seorang penyembah akan melihat mezbah perunggu, atau mezbah korban bakaran, tempat persembahan kurban hewan dipersembahkan. Tidak jauh dari situ ada bejana perunggu atau baskom, tempat para imam melakukan pembasuhan seremonial tangan dan kaki mereka.

Di bagian belakang kompleks terdapat tenda tabernakel itu sendiri, struktur berukuran 15 kali 45 kaki yang terbuat dari kerangka kayu akasia yang dilapisi emas, kemudian ditutup dengan lapisan yang terbuat dari bulu kambing, kulit domba jantan yang diwarnai merah, dan kulit kambing. Penerjemah tidak setuju pada penutup atas: kulit badger (KJV), kulit sapi laut (NIV), kulit lumba-lumba atau porpoise (AMP). Masuk ke tenda dilakukan melalui layar biru, ungu, dan benang merah tua yang dirajut menjadi linen halus. Pintu selalu menghadap ke timur.

Tempat Kudus

Ruang depan berukuran 15 kali 30 kaki, atau tempat suci, berisi meja dengan roti pamer, juga disebut roti shewbread atau roti kehadiran. Di seberangnya ada kaki dian atau menorah, dibentuk dari pohon almond. Tujuh lengannya dipalu dari sepotong emas padat. Di ujung ruangan itu ada mezbah dupa.

Ruang belakang setinggi 15 kali 15 kaki adalah Tempat Mahakudus, atau tempat maha kudus, tempat hanya imam besar yang bisa pergi, setahun sekali pada Hari Pendamaian. Yang memisahkan kedua kamar itu adalah kerudung yang dibuat dengan benang biru, ungu, dan merah tua serta linen halus. Bersulam di tirai itu adalah gambar kerub atau malaikat. Di ruang sakral itu hanya satu benda, tabut perjanjian.

Bahtera itu adalah kotak kayu yang dilapisi emas, dengan patung-patung dua kerub di atasnya saling berhadapan, sayap mereka bersentuhan. Tutupnya, atau kursi rahmat, adalah tempat Allah bertemu dengan umat-Nya. Di dalam bahtera ada tablet Sepuluh Perintah, sepiring manna, dan tongkat kayu almond Harun.

Seluruh tabernakel membutuhkan waktu tujuh bulan untuk selesai, dan ketika selesai, awan dan tiang api - kehadiran Allah - turun ke atasnya.

Tabernakel Portabel

Ketika orang Israel berkemah di padang pasir, tabernakel terletak di tengah-tengah perkemahan, dengan 12 suku berkemah di sekelilingnya. Selama penggunaannya, tabernakel dipindahkan beberapa kali. Semuanya bisa dikemas ke dalam gerobak sapi ketika orang-orang pergi, tetapi tabut perjanjian itu dibawa oleh orang-orang Lewi.

Perjalanan tabernakel dimulai di Sinai, lalu berdiri selama 35 tahun di Kadesh. Setelah Yosua dan orang-orang Ibrani menyeberangi Sungai Yordan ke Tanah Perjanjian, Kemah Suci berdiri di Gilgal selama tujuh tahun. Rumah berikutnya adalah Shiloh, tempat itu tetap sampai zaman Hakim. Itu kemudian didirikan di Nob dan Gibeon. Raja Daud mendirikan tabernakel di Yerusalem dan meminta bahtera dibawa dari Perez-uzzah dan mengaturnya.

Arti Tabernakel

Tabernakel dan semua komponennya memiliki makna simbolis. Secara keseluruhan, tabernakel adalah pertanda tabernakel yang sempurna, Yesus Kristus, yang adalah Imanuel, "Allah beserta kita." Alkitab terus-menerus menunjuk kepada Mesias yang akan datang, yang menggenapi rencana kasih Allah untuk keselamatan dunia:

Kami memiliki Imam Besar yang duduk di tempat kehormatan di samping takhta Dewa yang agung di surga. Di sana ia melayani di Kemah surgawi, tempat ibadat sejati yang dibangun oleh Tuhan dan bukan oleh tangan manusia.
Dan karena setiap imam besar diharuskan untuk mempersembahkan hadiah dan pengorbanan ... Mereka melayani dalam sistem ibadah yang hanya merupakan salinan, bayangan dari yang asli di surga ...
Tetapi sekarang Yesus, Imam Besar kita, telah diberikan pelayanan yang jauh lebih tinggi daripada imamat lama, karena dialah yang menjadi perantara bagi kita perjanjian yang jauh lebih baik dengan Allah, berdasarkan pada janji yang lebih baik. (Ibrani 8: 1-6, NLT)

Saat ini, Tuhan terus tinggal di antara umat-Nya tetapi dengan cara yang bahkan lebih intim. Setelah kenaikan Yesus ke surga, ia mengirim Roh Kudus untuk hidup di dalam setiap orang Kristen.

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Death Doulas: Panduan di Akhir Kehidupan

Death Doulas: Panduan di Akhir Kehidupan

Aum Shinrikyo: Kultus Kiamat yang Menyerang Sistem Kereta Bawah Tanah Tokyo

Aum Shinrikyo: Kultus Kiamat yang Menyerang Sistem Kereta Bawah Tanah Tokyo