https://religiousopinions.com
Slider Image

Bisakah Pria Menjadi Wiccan?

Semakin banyak Anda membaca tentang Wicca dan Paganisme, semakin Anda merasa bahwa tulisan-tulisan kontemporer diarahkan untuk para praktisi wanita. Apakah ini berarti bahwa Wicca terbatas hanya pada wanita, atau daripada pria yang tidak bisa menjadi Wiccan? Tidak semuanya!

Kebanyakan agama Pagan memiliki ruang untuk maskulin. Rufus Cox / Getty Images Berita

Mengapa Paganisme Menarik bagi Wanita

Bahkan, Wicca dan bentuk kepercayaan Pagan lainnya tidak terbatas pada satu jenis kelamin atau yang lain. Dan jika Anda membaca ini dan Anda adalah salah satu dari orang-orang yang mengatakan kepada kaum lelaki bahwa mereka tidak mungkin Wiccan atau Pagan, tolong hentikan saja sekarang juga.

Meskipun persentase pasti tidak jelas, Anda akan menemukan bahwa secara statistik, lebih banyak wanita tertarik pada agama Pagan daripada pria, termasuk tetapi tidak terbatas pada Wicca. Pergi ke setiap acara Pagan, dan kemungkinan besar bahwa populasi akan condong lebih ke arah wanita daripada tuan-tuan. Kenapa ini? Seringkali karena agama-agama Pagan, termasuk Wicca, memeluk feminin suci di samping kekuatan maskulin. Ada dualitas, polaritas dalam agama-agama Pagan yang tidak sering ditemukan dalam agama arus utama. Bagi wanita, khususnya mereka yang dibesarkan dalam agama monoteistik, patriarkal, ini bisa menjadi perubahan yang disambut dan memberdayakan terutama karena peran kepemimpinan tersedia secara setara bagi wanita di jalur spiritual Pagan.

Juga, ingatlah bahwa banyak agama Pagan awalnya adalah agama kesuburan. Wicca sendiri tentu saja, dan beberapa cabang dari kepercayaan rekonstruksionis juga. Sesuai sifatnya, kultus kesuburan memberikan status tinggi pada wanita.

powerofforever / iStock Unreleased / Getty

Bagaimana dengan Menfolk?

Jadi apa artinya ini dalam hal orang-orang di komunitas? Apakah itu berarti mereka tidak diterima dalam Paganisme modern? Hampir tidak. Sebagian besar tradisi Paganisme memiliki ruang bagi laki-laki dan perempuan, seringkali berdampingan dan setara. Meskipun ada beberapa kelompok yang hanya menghormati dewi dan bukan dewa, jauh lebih banyak yang didedikasikan untuk dewa dan dewi, atau dalam beberapa kasus, banyak dewa dari kedua jenis kelamin.

Jika sebuah ritual terlihat seolah-olah ditulis dengan seorang praktisi wanita, pertimbangkan beberapa kemungkinan. Apakah itu yang perlu memiliki bahasa feminin di dalamnya, seperti upacara menghormati ibu? Atau apakah hanya orang yang menulisnya adalah perempuan, dan karena itu terdapat bahasa feminin di dalamnya, tetapi apakah masih ada sesuatu yang dapat diadaptasi ke perspektif maskulin? Misalnya, dalam Ritual Dedikasi Diri di situs ini, satu bagian berbunyi sebagai berikut:

Mengurapi daerah genital Anda, dan berkata: Semoga rahimku diberkati, sehingga aku dapat menghormati penciptaan kehidupan.

Sekarang, jelas, jika Anda seorang praktisi pria, Anda tidak akan memberkati rahim Anda. Namun, pasti ada area lain yang bisa Anda berkati yang akan menghormati penciptaan kehidupan. Demikian juga, jika sebuah ritual memberi tahu Anda untuk mengatakan, "Saya seorang wanita dewi, " atau yang serupa, tidak apa-apa untuk mengganti variasi pria yang sesuai.

Morgan Ravenwood di WitchVox menulis,

"[Saya] tampaknya tidak logis dan kontra-produktif untuk menurunkan Tuhan bersama dengan praktisi laki-laki ke peran kecil dalam ritual Wiccan lainnya. Sementara saya tentu saja tidak menganjurkan pembubaran semua covens perempuan-saja, saya mendorong mereka untuk memberikan beberapa pertimbangan serius untuk memungkinkan praktisi pria yang serius untuk berpartisipasi dalam ritual mereka. Ini akan menghadirkan banyak kesempatan untuk persekutuan dan berbagi pengetahuan, yang tentunya akan lebih besar daripada kerugian yang dirasakan. "

Satu hal yang penting untuk diingat dalam sihir dan ritual adalah penting bahwa Anda kadang-kadang belajar berpikir di luar kotak. Jika sebuah ritual ditulis dengan cara tertentu, dan cara itu tidak bekerja untuk Anda dalam situasi Anda, maka cari cara untuk mengadaptasinya sehingga itu bekerja untuk Anda. Para dewa akan mengerti.

Semua itu dikatakan, ya, laki-laki benar-benar bisa menjadi Wiccan. Meskipun Anda mungkin menemukan beberapa kelompok yang hanya perempuan, khususnya dalam beberapa tradisi feminis, ada banyak kelompok di luar sana yang menerima anggota dari kedua jenis kelamin. Dan sejujurnya, jika Anda tetap berlatih sebagai seorang diri, tidak masalah apa pun yang dilakukan kelompok lokal Anda. Jadi, teruslah belajar, teruslah belajar, teruslah berpikir, dan ketahuilah bahwa status Anda sebagai pria atau wanita tidak akan membuat perbedaan sejauh sambutan Anda dalam komunitas Pagan yang lebih besar.

Apa itu Agama Rakyat?  Definisi dan Contoh

Apa itu Agama Rakyat? Definisi dan Contoh

Tips Belajar Ujian Teratas untuk Remaja Kristen

Tips Belajar Ujian Teratas untuk Remaja Kristen

Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul

Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul