https://religiousopinions.com
Slider Image

Calvinisme Vs. Arminianisme

Salah satu perdebatan yang paling berpotensi memecah belah dalam sejarah gereja berpusat di sekitar doktrin keselamatan yang berseberangan yang dikenal sebagai Calvinisme dan Arminianisme. Calvinisme didasarkan pada kepercayaan teologis dan pengajaran John Calvin (1509-1564), seorang pemimpin Reformasi, dan Arminianisme didasarkan pada pandangan teolog Belanda Jacobus Arminius (1560-1609).

Setelah belajar di bawah menantu John Calvin di Jenewa, Jacobus Arminius mulai sebagai Calvinis yang keras. Belakangan, sebagai seorang pendeta di Amsterdam dan profesor di Universitas Leiden di Belanda, penelitian Arminius dalam buku Roma menimbulkan keraguan dan penolakan terhadap banyak doktrin Calvinis.

Ringkasnya, Calvinisme berpusat pada kedaulatan tertinggi Allah, takdir, total kerusakan manusia, pemilihan tanpa syarat, penebusan terbatas, anugerah yang tak tertahankan, dan ketekunan orang-orang kudus.

Arminianisme menekankan pemilihan bersyarat berdasarkan pada pengetahuan Allah sebelumnya, kehendak bebas manusia melalui kasih karunia untuk bekerja sama dengan Allah dalam keselamatan, penebusan universal Kristus, anugerah yang dapat ditolak, dan keselamatan yang berpotensi hilang.

Apa sebenarnya arti semua ini? Cara termudah untuk memahami pandangan doktrinal yang berbeda adalah membandingkannya berdampingan.

Bandingkan Keyakinan Calvinisme Vs. Arminianisme

Kedaulatan Tuhan

Kedaulatan Tuhan adalah keyakinan bahwa Tuhan memegang kendali penuh atas segala sesuatu yang terjadi di alam semesta. Kekuasaannya adalah yang tertinggi, dan kehendaknya adalah penyebab terakhir dari semua hal.

Calvinisme: Dalam pemikiran Calvinis, kedaulatan Tuhan adalah tanpa syarat, tidak terbatas, dan absolut. Semua hal telah ditentukan oleh kerelaan kehendak Allah. Tuhan tahu lebih dulu karena rencananya sendiri.

Arminianisme: o Untuk orang Arminian, Tuhan berdaulat, tetapi membatasi kontrolnya dalam korespondensi dengan kebebasan dan tanggapan manusia. Ketetapan Allah dikaitkan dengan pengetahuannya tentang respons manusia.

Kerusakan Manusia

Calvinis percaya pada kebobrokan total manusia sementara kaum Arminian berpegang pada ide yang dijuluki "kebobrokan parsial".

Calvinisme: Karena Kejatuhan, manusia benar-benar bejat dan mati dalam dosanya. Manusia tidak dapat menyelamatkan dirinya sendiri dan karena itu, Allah harus memulai keselamatan.

Arminianisme: Karena Kejatuhan, manusia mewarisi sifat yang rusak dan bejat. Melalui "rahmat yang lebih baik, " Allah menghapus kesalahan dosa Adam. Anugerah yang diutamakan didefinisikan sebagai pekerjaan persiapan Roh Kudus, yang diberikan kepada semua orang, memungkinkan seseorang untuk menanggapi panggilan Allah untuk keselamatan.

Pemilihan

Pemilihan mengacu pada konsep bagaimana orang dipilih untuk keselamatan. Kalvinis percaya pemilu adalah tanpa syarat, sementara Arminian percaya pemilu adalah bersyarat.

Calvinisme: Sebelum dasar dunia, Allah tanpa syarat memilih (atau "terpilih") beberapa untuk diselamatkan. Pemilihan tidak ada hubungannya dengan respons manusia di masa depan. Orang-orang pilihan dipilih oleh Allah.

Arminianisme: lPemilihan didasarkan pada pengetahuan awal Tuhan tentang orang-orang yang akan percaya kepadanya melalui iman. Dengan kata lain, Tuhan memilih mereka yang akan memilihnya atas kehendak sendiri. Pemilihan bersyarat didasarkan pada respons manusia terhadap tawaran keselamatan Allah.

Kurban Tebusan Kristus

Penebusan adalah aspek yang paling kontroversial dari perdebatan Calvinisme vs Arminianisme. Ini merujuk pada pengorbanan Kristus bagi orang berdosa. Bagi Calvinis, penebusan Kristus terbatas pada orang-orang pilihan. Dalam pemikiran Arminian, penebusan tidak terbatas. Yesus mati untuk semua orang .

Calvinisme: Yesus Kristus mati untuk menyelamatkan hanya mereka yang diberikan kepadanya (dipilih) oleh Bapa di masa lalu yang kekal. Karena Kristus tidak mati untuk semua orang, tetapi hanya untuk orang-orang pilihan, pendamaiannya sepenuhnya berhasil.

Arminianisme: rist Kristus mati untuk semua orang. Kematian penebusan Juruselamat menyediakan sarana keselamatan bagi seluruh umat manusia. Namun, pendamaian Kristus hanya efektif bagi mereka yang percaya.

Rahmat

Rahmat Tuhan ada hubungannya dengan panggilannya untuk keselamatan. "Calvinisme mengatakan, " Rahmat Tuhan tidak tertahankan, sementara "Archianianisme" berkilah bahwa hal itu dapat dilawan.

Calvinisme: Sementara Tuhan memperluas kasih karunia bersama kepada seluruh umat manusia, tidak cukup untuk menyelamatkan siapa pun. Hanya anugerah Allah yang tak tertahankan yang dapat menarik orang-orang pilihan untuk diselamatkan dan membuat seseorang mau menanggapi. Rahmat ini tidak dapat dihalangi atau dilawan.

Arminianisme: Melalui rahmat persiapan (prevenient) yang diberikan kepada semua oleh Roh Kudus, manusia dapat bekerja sama dengan Allah dan menanggapi dengan iman dalam keselamatan. Melalui anugerah yang terpuji, Allah menghapus dampak dari dosa Adam. Karena "kehendak bebas" manusia juga dapat menolak anugerah Allah.

Keinginan manusia

Kehendak bebas manusia melawan kehendak Tuhan terkait dengan banyak hal dalam perdebatan Calvinisme vs Arminianisme

Calvinisme: Semua orang benar-benar bejat, dan kebobrokan ini meluas ke seluruh orang, termasuk kehendak. Kecuali untuk rahmat Allah yang tak tertahankan, manusia sepenuhnya tidak mampu merespons Allah sendiri.

Arminianisme: Karena rahmat yang lebih baik diberikan kepada semua orang oleh Roh Kudus, dan rahmat ini meluas ke seluruh pribadi, semua orang memiliki kehendak bebas.

Ketekunan

Ketekunan orang-orang kudus terkait dengan debat "yang pernah diselamatkan, selalu diselamatkan" dan pertanyaan tentang keamanan abadi. Calvinis mengatakan orang-orang pilihan akan bertahan dalam iman dan tidak akan secara permanen menyangkal Kristus atau berpaling dari-Nya. RArminian mungkin bersikeras bahwa seseorang dapat jatuh dan kehilangan keselamatannya. Namun, beberapa orang Arminian menerima keamanan abadi.

Calvinisme: Orang-orang yang beriman akan bertahan dalam keselamatan karena Allah akan memastikan bahwa tidak ada yang akan hilang. Orang percaya aman dalam iman karena Allah akan menyelesaikan pekerjaan yang ia mulai.

Arminianisme: Dengan melaksanakan kehendak bebas, orang-orang percaya dapat berbalik atau menjauh dari kasih karunia dan kehilangan keselamatan mereka.

Penting untuk dicatat bahwa semua pokok doktrinal dalam kedua posisi teologis memiliki landasan alkitabiah, itulah sebabnya perdebatan ini begitu memecah belah dan bertahan sepanjang sejarah gereja. Berbagai denominasi berbeda pendapat tentang poin mana yang benar, menolak semua atau beberapa sistem teologi, membuat sebagian besar orang percaya memiliki perspektif yang beragam.

Karena baik Calvinisme maupun Arminianisme berhubungan dengan konsep-konsep yang jauh melampaui pemahaman manusia, perdebatan pasti akan berlanjut ketika makhluk-makhluk terbatas mencoba menjelaskan Tuhan yang sangat misterius.

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Sejarah Quaker

Sejarah Quaker

Bertanggung jawab atas Dewi

Bertanggung jawab atas Dewi