https://religiousopinions.com
Slider Image

Bodhisattva Avalokiteshvara

Avalokiteshvara, Bodhisattva Welas Asih yang Tak Terbatas, mungkin yang paling terkenal dan paling dicintai dari para bodhisattva ikonik. Di seluruh aliran Buddhisme Mahayana, Avalokiteshvara dihormati sebagai cita-cita karuna . Karuna adalah aktivitas welas asih di dunia dan kesediaan untuk menanggung rasa sakit orang lain.

Bodhisattva dikatakan muncul di mana saja, bahkan di alam neraka, untuk membantu semua makhluk dalam bahaya dan kesusahan.

Nama Bodhisattva

Nama Sanskerta "Avalokiteshvara" ditafsirkan banyak cara - "Orang yang Mendengar Tangisan Dunia"; "Tuhan Yang Menunduk"; "Tuhan yang Melihat ke Segala Arah."

Bodhisattva memiliki banyak nama lain. Di Indocina dan Thailand, dia adalah Lokesvara, "Penguasa Dunia." Di Tibet dia adalah Chenrezig, juga dieja Spyan-ras gzigs, "Dengan Pandangan Kasihan." Di Cina, bodhisattva mengambil bentuk perempuan dan disebut Guanyin (juga dieja Quanyin, Kwan Yin, Kuanyin atau Kwun Yum), "Mendengar Suara Dunia." Di Jepang, Guanyin adalah Kannon atau Kanzeon ; di Korea, Gwan-eum ; di Vietnam, Quan Am .

Jenis Kelamin Bodhisattva

Kebanyakan ahli mengatakan bahwa sampai masa Dinasti Sung awal (960-1126), bodhisattva digambarkan dalam seni sebagai laki-laki. Namun, sejak abad ke-12 dan seterusnya, di sebagian besar Asia Avalokiteshvara berbentuk ibu-dewi rahmat. Bagaimana tepatnya ini terjadi tidak jelas.

Terkadang bodhisattva digambarkan dengan ciri-ciri kedua jenis kelamin. Ini adalah simbol transendensi dualitas bodhisattva, seperti perbedaan gender pria-wanita. Selanjutnya, Sutra Teratai mengatakan bahwa bodhisattva dapat bermanifestasi dalam bentuk apa pun yang paling cocok untuk situasi tersebut.

Penampilan Bodhisattva

Ada lebih dari 30 representasi ikonografis Avalokiteshvara dalam seni Buddha. Ini dibedakan dengan jumlah kepala dan lengan yang ditampilkan oleh bodhisattva, posisi tubuh bodhisattva, dan oleh apa yang dibawa di tangan bodhisattva.

Di beberapa sekolah, Avalokiteshvara dianggap sebagai perwujudan Buddha Amitabha, yang mewakili rahmat dan kebijaksanaan. Seringkali ada sesosok kecil Amitabha yang menghiasi kepala bodhisattva. Buddha ini dapat memegang lotus, manik-manik mala, atau vas nektar. Dia mungkin sedang berdiri, dalam meditasi, atau duduk dalam posisi "santai kerajaan".

Bodhisattva sering kali memiliki banyak kepala dan lengan, yang melambangkan kapasitasnya yang tak terbatas untuk memahami penderitaan dan membantu semua makhluk. Menurut legenda, ketika Avalokiteshvara pertama kali mendengar penderitaan dunia, kepalanya meledak karena rasa sakit. Amitabha, gurunya, mengambil potongan kepalanya dan membuat kembali sebelas kepala sebagai gantinya. Kemudian Amitabha memberi Avalokiteshvara seribu tangan untuk meringankan semua penderitaan.

Bodhisattva Adalah Kita

Anda dapat mencari bodhisattva dalam bentuk wanita berjubah putih, atau malaikat, atau roh yang tidak terlihat. Namun, guru Zen John Daido Loori berkata:

Bodhisattva Avalokiteshvara adalah Pendengar Teriakan Dunia. Dan salah satu karakteristik Avalokiteshvara adalah dia memanifestasikan dirinya sesuai dengan keadaan. Jadi dia selalu menampilkan dirinya dalam bentuk yang sesuai dengan apa yang terjadi. Di Bowery, dia bermanifestasi sebagai gelandangan. Malam ini, di barroom di seluruh negeri, dia akan bermanifestasi sebagai mabuk. Atau sebagai pengendara di jalan raya, atau sebagai pemadam kebakaran, atau dokter. Selalu merespons sesuai dengan keadaan, dalam bentuk yang sesuai dengan keadaan. Bagaimana itu?
Setiap kali ada kendaraan terlantar di sisi jalan dan pengendara berhenti untuk membantu Avalokiteshvara Bodhisattva telah memanifestasikan dirinya. Ciri-ciri kebijaksanaan dan welas asih adalah karakteristik semua makhluk. Semua Buddha. Kita semua memiliki potensi itu. Itu hanya masalah membangunkannya. Anda membangunkannya dengan menyadari bahwa tidak ada pemisahan antara diri dan orang lain.

Jangan menganggap bodhisattva sebagai makhluk yang terpisah dari dirimu. Ketika kita melihat dan mendengar penderitaan orang lain dan merespons penderitaan itu, kita adalah kepala dan lengan bodhisattva.

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Kumpulan Doa untuk Imbolc

Proyek Kerajinan Mabon

Proyek Kerajinan Mabon

Buat Altar Makanan untuk Mabon

Buat Altar Makanan untuk Mabon