https://religiousopinions.com
Slider Image

Pengantar Studi Koan dalam Zen Buddhisme

Buddhisme Zen memiliki reputasi sebagai orang yang tidak dapat dipahami, dan banyak dari reputasi itu berasal dari koan . Koans (diucapkan KO-ahns ) adalah pertanyaan samar dan paradoks yang diajukan oleh guru Zen yang menentang jawaban rasional. Guru sering menghadirkan koan dalam pembicaraan formal, atau siswa mungkin ditantang untuk "menyelesaikannya" dalam latihan meditasi mereka.

Suara apa yang di hasilkan jika kita bertepuk dengan menggunakan satu tangan?

Sebagai contoh, satu koan yang hampir semua orang dengar berasal dari Master Hakuin Ekaku (1686-1769). "Dua tangan bertepuk tangan dan ada suara; apa suara satu tangan?" Hakuin bertanya. Pertanyaannya sering disingkat menjadi "Apa suara tepukan satu tangan?"

Pada saat ini, sebagian besar dari Anda mungkin tahu bahwa pertanyaannya bukan teka-teki. Tidak ada jawaban yang cerdas yang menempatkan pertanyaan dengan tenang. Pertanyaannya tidak dapat dipahami dengan akal, apalagi dijawab dengan kecerdasan. Namun ada jawaban.

Sekolah Zen Rinzai (Atau Lin-Chi)

Di sekolah Zen Rinzai (atau Lin-chi), siswa duduk dengan koans. Mereka tidak memikirkan mereka; mereka tidak mencoba untuk "mencari tahu." Berkonsentrasi pada koan dalam meditasi, siswa mengeluarkan pemikiran yang membeda-bedakan, dan wawasan yang lebih dalam dan lebih intuitif muncul.

Siswa itu kemudian menyajikan pemahamannya tentang koan kepada guru dalam sebuah wawancara pribadi yang disebut sanzen, atau kadang-kadang dokusan . Jawabannya mungkin dalam kata-kata atau teriakan atau gerakan. Guru dapat mengajukan lebih banyak pertanyaan untuk menentukan apakah siswa benar-benar "melihat" jawabannya. Ketika guru puas siswa telah sepenuhnya menembus apa yang disajikan koan, ia menugaskan siswa koan lain.

Namun, jika presentasi siswa tidak memuaskan, guru dapat memberikan siswa beberapa instruksi. Atau, ia mungkin tiba-tiba mengakhiri wawancara dengan membunyikan bel atau memukul gong kecil. Kemudian siswa harus menghentikan apa pun yang dia lakukan, membungkuk, dan kembali ke tempatnya di zendo.

Studi Koan Resmi

Inilah yang disebut "studi koan formal, " atau hanya "studi koan, " atau kadang-kadang "introspeksi koan." Ungkapan "studi koan" membingungkan orang, karena itu menunjukkan bahwa siswa mengeluarkan setumpuk buku tentang koan dan mempelajarinya seperti cara dia mempelajari teks kimia. Tapi ini bukan "belajar" dalam arti kata yang normal. "Koan introspeksi" adalah istilah yang lebih akurat.

Apa yang disadari bukanlah pengetahuan. Itu bukan penglihatan atau pengalaman supernatural. Ini adalah wawasan langsung ke sifat realitas, ke apa yang biasanya kita rasakan dengan cara yang terpecah-pecah.

From The Book Mu: Tulisan Penting tentang Zen Paling Penting Koan, disunting oleh James Ishmael Ford dan Melissa Blacker:

"Bertentangan dengan apa yang mungkin dikatakan beberapa orang tentang masalah ini, koan bukanlah frasa yang tidak berarti yang dimaksudkan untuk menerobos kesadaran transrasional (apa pun yang kita bayangkan merujuk pada frasa). Sebaliknya, koan adalah penunjuk langsung ke kenyataan, undangan bagi kita untuk cicipi air dan ketahui sendiri apakah itu dingin atau hangat. "

Sekolah Soto Zen

Di sekolah Soto Zen, siswa umumnya tidak melakukan introspeksi koan. Namun, bukan hal yang aneh bagi seorang guru untuk menggabungkan unsur-unsur Soto dan Rinzai, menugaskan koan secara selektif kepada siswa yang mungkin secara khusus mendapatkan manfaat darinya.

Baik di Rinzai dan Soto Zen, guru sering menghadirkan koan dalam pembicaraan formal ( teisho ). Tetapi presentasi ini lebih diskursif daripada apa yang orang temukan di ruang dokusan.

Asal-usul Firman

Kata Jepang koan berasal dari bahasa Cina gongan, yang berarti "kasus publik." Situasi utama atau pertanyaan dalam koan kadang-kadang disebut "kasus utama."

Tidak mungkin bahwa studi koan dimulai dengan Bodhidharma, pendiri Zen. Bagaimana dan kapan tepatnya studi koan dikembangkan tidak jelas. Beberapa sarjana berpendapat bahwa asalnya mungkin adalah Tao, atau bahwa itu mungkin telah berkembang dari tradisi Cina tentang permainan sastra.

Kita tahu bahwa guru Cina Dahui Zonggao (1089-1163) menjadikan koan belajar bagian sentral dari latihan Lin-chi (atau Rinzai) Zen. Master Dahui dan kemudian Master Hakuin adalah arsitek utama dari praktik koan yang ditemui oleh para siswa Rinzai barat hari ini.

Sebagian besar koan klasik diambil dari potongan-potongan dialog yang direkam di Dinasti Tang Cina (618-907 M) antara siswa dan guru, meskipun beberapa memiliki sumber yang lebih tua dan beberapa jauh lebih baru. Guru Zen dapat membuat koan baru kapan saja, dari apa saja.

Koleksi Koans yang Terkenal

Ini adalah koleksi koan yang paling terkenal:

  • Gerbang Tanpa Pintu (Jepang, Mumonkan ; Cina, Wumenguan ), 48 koans disusun pada 1228 oleh biksu Cina Wumen (1183-1260).
  • The Book of Equanimity (Jepang, Shoyoroku ; kadang-kadang disebut Book of Serenity), 100 Koans menyusun Hongzhi Zhengjue (1091-1157).
  • Catatan Tebing Biru (Jepang, Hekiganroku ; Cina, Biyan Lu ), 100 koan disusun pada 1125 oleh Yuanwu Keqin (1063-1135).
  • Mana Shobogenzo, juga disebut Sambyaku-soku Shobogenzo atau 300-Koan Shobogenzo . Tiga volume 100 koan masing-masing disusun oleh Eihei Dogen (1200-1253).
Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul

Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul

19 Nabi Utama Kitab Mormon

19 Nabi Utama Kitab Mormon

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)

Ringkasan Cerita Alkitab (Indeks)