https://religiousopinions.com
Slider Image

Sejarah Singkat Penyaliban di Dunia Kuno

Penyaliban bukan hanya salah satu bentuk kematian yang paling menyakitkan dan memalukan, tetapi juga salah satu metode eksekusi yang paling ditakuti di dunia kuno. Catatan penyaliban dalam sejarah yang paling terkenal dan paling banyak didokumentasikan adalah tentang Yesus Kristus, tokoh utama agama Kristen, yang wafat di salib Romawi sebagaimana dicatat dalam Matius 27: 32-56, Markus 15: 21-38, Lukas 23 : 26-49, dan Yohanes 19: 16-37. Sejumlah sumber, baik Kristen maupun non-Kristen, mendukung acara tersebut.

Istilah penyaliban mengandung arti "memasang posting, " "mengikat salib, " dan "menggantung." Secara umum, bentuk hukuman mati ini melibatkan penyiksaan dan eksekusi dengan memasang seseorang ke tiang atau pohon kayu. Dengan menggunakan tali atau paku, tangan dan kaki korban diikat dan sering dipaku pada pancang vertikal atau pancang dengan balok silang. Seringkali korban mengalami berbagai bentuk penyiksaan publik sebelum penyaliban yang sebenarnya.

Setelah digantung di salib, korban menderita kematian yang sangat, sangat menyakitkan, kadang-kadang berlangsung hingga tiga hari.

Siapa yang Menemukan Penyaliban?

Sementara catatan penyaliban dicatat oleh beberapa peradaban dan budaya kuno, orang Persia paling sering dianggap oleh para sejarawan karena telah menemukan praktik tersebut. Catatan tertua datang dari Herodotus yang mencatat bahwa Darius menyalibkan 3.000 penduduk Babel.

Berasal dari Persia, penyaliban kemudian menyebar ke Asyur, Scythians, Taurians, Thracian, orang-orang India, Jerman, Celtic, Britons, Numidians, dan Carthaginians. Orang Yunani dan Makedonia juga diyakini telah mempelajari praktik penyaliban dari Persia.

Mungkin karena kekejaman dari praktik mengerikan ini, catatan terperinci tentang penyaliban oleh para sejarawan sangat sedikit. Sejarawan Yahudi, Yosefus, yang menyaksikan penyaliban hidup selama pengepungan Titus di Yerusalem, menyebutnya "kematian yang paling celaka." Cicero (106 43 M) menggambarkannya sebagai "hukuman yang paling kejam dan menjijikkan."

Sejarawan lain menangkap sikap orang-orang di dunia kuno ini terhadap penyaliban: "Itu adalah hal yang sangat ofensif, obscene dalam arti asli kata itu."

Mungkin deskripsi kematian yang paling unik dan terperinci oleh penyaliban diberikan oleh Seneca (4 SM-65 M), seorang filsuf, penyair, dan penulis naskah Romawi:

"Adakah yang bisa ditemukan yang lebih suka membuang-buang kesakitan sekarat anggota tubuh, atau membiarkan hidupnya setetes demi setetes, daripada berakhir sekali untuk selamanya? Bisakah ada orang yang mau diikat ke pohon terkutuk, dengan sakit-sakitan, sudah cacat, bengkak dengan pakaian jelek di bahu dan dada, dan menarik nafas kehidupan di tengah penderitaan yang telah lama terjadi? Dia akan punya banyak alasan untuk mati bahkan sebelum memasang salib. "

Penyaliban oleh orang-orang Yunani

Orang Yunani kuno akan mengamankan korban mereka ke papan datar, kadang-kadang hanya untuk mempermalukan dan menghukum mereka. Sementara diikat ke papan kayu untuk jangka waktu tertentu, mereka mengalami penyiksaan. Kemudian, korban akan dibebaskan atau dieksekusi dengan cara lain. Tetapi Plato menyebut orang-orang Yunani yang mempekerjakan maut dengan penyaliban sebagai bentuk hukuman mati.

Sejarah menegaskan bahwa penyaliban menjadi lazim di bawah pemerintahan Alexander yang Agung, yang mengeksekusi 2.000 orang Tirani setelah menaklukkan kota mereka.

Penyaliban oleh orang Romawi

Di bawah bangsa Romawi, yang kemungkinan besar mengadopsi penyaliban dari Carthaginians, praktik ini meningkat dalam tingkat dan keparahan. Selama Kekaisaran Romawi, penyaliban terutama diperuntukkan bagi pengkhianat, pembelot, orang asing, musuh yang dibenci, tentara tawanan, budak, pelanggar paling kejam, dan mereka yang bersalah karena pengkhianatan tingkat tinggi.

Bentuk penyaliban Romawi tidak digunakan dalam Perjanjian Lama oleh orang-orang Yahudi, karena mereka melihat penyaliban sebagai salah satu bentuk kematian yang paling mengerikan dan dikutuk (Ulangan 21:23). Satu-satunya pengecualian dilaporkan oleh sejarawan Josephus ketika imam besar Yahudi Alexander Jannaeus (BC 103-76) memerintahkan penyaliban 800 orang Farisi musuh.

Pada zaman Perjanjian Baru, orang Romawi menggunakan metode eksekusi yang berliku-liku ini sebagai sarana untuk menggunakan otoritas dan kontrol atas populasi. Sepanjang perjalanan sejarah, berbagai jenis dan bentuk salib ada untuk berbagai bentuk penyaliban.

Untuk menghormati kematian Kristus, praktik penyaliban dihapuskan oleh Constantine the Great, Kaisar Kristen pertama, pada tahun 337 Masehi.

Sumber

"Penyaliban." Kamus Alkitab Lexham.

Penyaliban: Di Dunia Kuno dan Kebahagiaan dari Pesan Salib. (hlm. 22).

"Penyaliban." Eerdmans Dictionary of the Bible (hlm. 298).

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?