https://religiousopinions.com
Slider Image

5 Fakta Tentang Pengadilan Salem

Selalu ada banyak diskusi di komunitas Pagan tentang the so disebut Burning Times, yang merupakan istilah yang digunakan untuk menggambarkan perburuan penyihir dari Eropa modern awal. Seringkali, pembicaraan itu bergeser ke arah —Salem, Massachusetts, dan pengadilan yang terkenal pada tahun 1692 — yang menghasilkan dua puluh eksekusi. Namun, dalam lebih dari tiga abad sejak itu, perairan bersejarah telah menjadi agak kacau, dan banyak orang Pagan modern mendapati diri mereka bersimpati terhadap Salem yang dituduh.

Sementara simpati, dan tentu saja empati, selalu merupakan hal yang baik untuk dimiliki, penting juga bahwa kita tidak membiarkan emosi mewarnai fakta. Tambahkan banyak film dan serial televisi yang merujuk pada Salem, dan segala sesuatunya menjadi semakin terdistorsi. Mari kita lihat beberapa bukti sejarah penting yang sering dilupakan orang tentang persidangan penyihir Salem.

Tahukah kamu?

  • Tidak mungkin ada orang di Salem yang benar-benar mempraktekkan sihir - sebagian besar komunitas terdiri dari orang-orang Kristen yang saleh dan saleh.
  • Tidak ada yang dibakar di tiang pancang di Salem, tetapi sembilan belas orang digantung, dan satu orang dipaksa mati di bawah batu-batu berat.
  • Salah satu teori paling populer tentang apa yang bisa menyebabkan histeria massal Salem adalah keracunan ergot, tetapi para ilmuwan baru-baru ini mempertanyakan gagasan ini.
01 dari 05

Tidak ada yang terbakar di pasak

Bettmann Archive / Getty Images

Dibakar di tiang pancang adalah metode eksekusi yang kadang-kadang digunakan di Eropa, ketika seseorang dihukum karena sihir, tetapi umumnya diperuntukkan bagi mereka yang menolak untuk bertobat dari dosa-dosa mereka. Tidak ada seorang pun di Amerika yang dihukum mati dengan cara ini. Sebaliknya, pada 1692, gantung adalah bentuk hukuman yang disukai. Dua puluh orang dihukum mati di Salem karena kejahatan sihir. Sembilan belas digantung, dan satu-satunya Giles Corey - ditekan mati. Tujuh lagi tewas di penjara. Antara 1692 dan 1693, lebih dari dua ratus orang dituduh.

02 dari 05

Tidak Mungkin Siapa Pun Benar-Benar Penyihir

Arsip Sementara / Gambar Getty

Sementara banyak orang Pagan modern mengutip persidangan Salem sebagai contoh intoleransi agama, pada saat itu, ilmu sihir tidak dilihat sebagai agama sama sekali. Itu dipandang sebagai dosa terhadap Allah, gereja, dan Mahkota, dan dengan demikian diperlakukan sebagai kejahatan. Penting juga untuk diingat bahwa tidak ada bukti, selain bukti spektral dan pengakuan paksaan, bahwa siapa pun dari terdakwa benar-benar melakukan praktik sihir.

Di Inggris Baru abad ketujuh belas, hampir semua orang mempraktikkan suatu bentuk kekristenan. Apakah itu berarti mereka tidak mungkin berlatih sihir? Karena tentu saja ada beberapa orang Kristen yang melakukannya - tetapi tidak ada bukti sejarah bahwa ada orang yang benar-benar mengerjakan segala jenis sihir di Salem. Tidak seperti beberapa kasus yang lebih terkenal di Eropa dan Inggris, seperti pengadilan penyihir Pendle, tidak ada seorang pun di antara terdakwa Salem yang dikenal sebagai penyihir atau penyembuh lokal, dengan satu pengecualian.

Salah satu tersangka yang paling terkenal adalah fokus dugaan mengenai apakah dia sedang mempraktikkan sihir rakyat atau tidak, karena dia diyakini sebagai "peramal nasib." Budak Tituba, karena latar belakangnya di Karibia (atau mungkin Hindia Barat), bisa saja mempraktikkan semacam sihir rakyat, tetapi itu belum pernah dikonfirmasi. Sangat mungkin bahwa banyak kesalahan yang ditimpakan kepada Tituba selama persidangan didasarkan pada kelas rasial dan sosialnya. Dia dibebaskan dari penjara tidak lama setelah gantung dimulai, dan tidak pernah diadili atau dihukum. Tidak ada dokumentasi di mana dia mungkin pergi setelah persidangan.

Seringkali, dalam film dan televisi serta buku-buku, para penuduh dalam persidangan Salem digambarkan sebagai gadis remaja yang gelisah, tetapi itu tidak sepenuhnya benar. Banyak dari para penuduh tersebut adalah orang dewasa more dan lebih dari beberapa dari mereka adalah orang-orang yang telah dituduh sendiri. Dengan mengarahkan jari pada orang lain, mereka bisa mengalihkan kesalahan dan menyelamatkan hidup mereka sendiri.

03 dari 05

Bukti Spektral Dianggap Sah

Corbis / VCG via Getty Images / Getty Images

Sangat sulit untuk menunjukkan segala bukti konkret dan nyata bahwa seseorang bersekutu dengan Iblis atau bermain-main dengan roh. Di situlah bukti spektral masuk, dan itu memainkan peran penting dalam persidangan Salem. Menurut USLegal.com, evidence Bukti spektral merujuk pada kesaksian saksi bahwa roh atau bentuk spektral orang tersebut menampakkan diri kepada saksinya dalam mimpi pada saat tubuh fisik orang tertuduh berada di lokasi lain. [Keadaan v. Dustin, 122 NH 544, 551 (NH 1982)]. "

Apa artinya itu, dalam istilah awam? Ini berarti bahwa meskipun bukti supernatural mungkin tampak samar bagi kita di zaman sekarang ini, bagi orang-orang seperti Cotton Mather dan seluruh Salem, itu sangat dapat diterima dalam kasus-kasus kebutuhan. Mather melihat perang melawan Setan sama pentingnya dengan perang melawan Prancis dan suku asli Amerika. Yang membawa kita ke

04 dari 05

Ekonomi dan Politik Terganggu

Rumah Adat Salem. Walter Bibikow / AWL Images / Getty

Sementara Salem saat ini adalah daerah metropolitan yang berkembang, pada tahun 1692 itu adalah pemukiman terpencil di tepi perbatasan. Itu dibagi menjadi dua bagian sosial ekonomi yang berbeda dan sangat berbeda. Desa Salem sebagian besar dihuni oleh petani miskin, dan Kota Salem adalah pelabuhan makmur yang penuh dengan pedagang kelas menengah dan kaya. Kedua komunitas itu terpisah tiga jam, dengan berjalan kaki, yang merupakan metode transportasi paling umum saat itu. Selama bertahun-tahun, Desa Salem berusaha memisahkan diri secara politis dari Kota Salem.

Untuk memperumit masalah lebih lanjut, di dalam Desa Salem sendiri, ada dua kelompok sosial yang terpisah. Mereka yang tinggal lebih dekat ke Kota Salem terlibat dalam perdagangan dan dipandang sedikit lebih duniawi. Sementara itu, mereka yang tinggal lebih jauh berpegang teguh pada nilai-nilai Puritan yang kaku. Ketika pendeta baru di Salem Village, everReverend Samuel Parris, datang ke kota, ia mengecam perilaku sekuler para pemilik penginapan dan pandai besi dan lainnya. Ini menciptakan keretakan antara dua kelompok di Desa Salem.

Bagaimana konflik ini berdampak pada persidangan? Yah, sebagian besar orang yang dituduh tinggal di bagian Desa Salem yang penuh dengan bisnis dan toko. Sebagian besar penuduh adalah Puritan yang tinggal di pertanian.

Seolah-olah perbedaan kelas dan agama tidak cukup buruk, Salem berada di daerah yang diserang secara teratur dari suku-suku asli Amerika. Banyak orang hidup dalam kondisi ketakutan, ketegangan, dan paranoia yang konstan.

05 dari 05

Teori Ergotisme

Kolektor Cetak / Gambar Getty

Salah satu teori paling populer tentang apa yang bisa menyebabkan histeria massal Salem pada tahun 1692 adalah keracunan ergot. Ergot adalah jamur yang ditemukan dalam roti, dan memiliki efek yang sama dengan obat-obatan halusinogen. Teori ini pertama kali menjadi terkenal pada tahun 1970-an, ketika Linnda R. Caporael menulis Ergotisme: Setan yang Terputus di Salem?

John Lienhard dari University of Houston menulis dalam Rye, Ergot dan Witches tentang penelitian Mary Matossian 1982 yang mendukung temuan Caporael. Lienhard berkata,

AtMatossian bercerita tentang rye ergot yang mencapai jauh melampaui Salem. Dia mempelajari tujuh abad demografi, cuaca, literatur, dan catatan panen dari Eropa dan Amerika. Turun melalui sejarah, Matossian berpendapat, penurunan populasi telah mengikuti diet berat roti gandum dan cuaca yang mendukung ergot. Selama depopulasi besar pada tahun-tahun awal Black Death, tepat setelah 1347, kondisinya ideal untuk ergot Pada tahun 1500-an dan 1600-an, gejala-gejala ergot disalahkan pada para penyihir - semua di Eropa, dan akhirnya di Massachusetts . Perburuan penyihir jarang terjadi di mana orang tidak makan gandum hitam .ye

Namun, dalam beberapa tahun terakhir, teori ergot telah dipertanyakan. DHowlett1692, yang menulis blog secara teratur tentang semua hal Salem, mengutip artikel 1977 oleh Nicholas P. Spanos dan Jack Gottlieb yang membantah studi ergotisme Caporael. Spanos dan Gottlieb berdebat

bahwa ciri-ciri umum krisis tidak menyerupai epidemi ergotisme, bahwa gejala-gejala gadis-gadis yang menderita dan saksi-saksi lain bukanlah gejala-gejala ergotisme kejang, dan bahwa penghentian krisis yang tiba-tiba, dan penyesalan serta yang kedua. pemikiran orang-orang yang menghakimi dan bersaksi melawan terdakwa, dapat dijelaskan tanpa menggunakan hipotesis ergotisme

Singkatnya, Spanos dan Gottlieb percaya bahwa teori ergotisme tidak berdasar karena beberapa alasan. Pertama, ada sejumlah gejala keracunan ergot yang tidak dilaporkan oleh mereka yang mengaku menderita sihir. Kedua, setiap orang mendapatkan makanan mereka dari tempat yang sama, sehingga gejalanya akan terjadi di setiap rumah tangga, bukan hanya beberapa yang dipilih. Akhirnya, banyak gejala yang digambarkan oleh saksi berhenti dan mulai lagi berdasarkan keadaan eksternal, dan itu tidak terjadi dengan penyakit fisiologis.

Untuk Bacaan Lebih Lanjut

  • Panduan untuk Hysteria Sihir Sihir Salem tahun 1692, oleh David C. Brown
  • Dalam Iblis Setan, oleh Mary Beth Norton
  • The Salem Witch Trials - A Day by Day Chronicle of Community Under Siege, oleh Marilynne K. Roach
  • The Witches: Salem, 1692, oleh Stacy Schiff
Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

6 Tanda Peringatan Kultus Agama

6 Tanda Peringatan Kultus Agama

Apakah Proyeksi Astral Nyata?

Apakah Proyeksi Astral Nyata?