https://religiousopinions.com
Slider Image

20 Ayat Alkitab untuk Upacara Pernikahan Kristen Anda

Ketika Anda masuk ke dalam perjanjian divine dengan Allah dan pasangan Anda di upacara pernikahan Kristen Anda, Anda dapat mempertimbangkan untuk menyertakan beberapa ayat dari Alkitab. Berikut adalah beberapa tema yang mencakup berbagai topik cinta, pernikahan, kesetiaan yang dapat Anda kerjakan dalam janji pernikahan Anda,

Uni Suci

Allah menguraikan rencana-Nya untuk menikah dalam Kejadian dalam Perjanjian Lama, di mana Adam dan Hawa dipersatukan menjadi satu daging dalam pernikahan perdana. Kata-kata berikut dari Genesis 2:18, 21-24, ESV membuat tambahan yang kuat untuk setiap sumpah:

"Lalu Tuhan Allah berkata, 'Tidak baik kalau laki-laki itu sendirian; Aku akan menjadikannya penolong yang cocok untuknya.' ... Jadi Tuhan Allah membuat tidur lelap menimpa lelaki itu, dan sementara dia Tidur mengambil salah satu tulang rusuknya dan menutup tempatnya dengan daging. Dan tulang rusuk yang diambil Tuhan Allah dari pria yang ia buat menjadi wanita dan membawanya ke pria itu. Lalu pria itu berkata, "Ini, akhirnya, adalah tulang dari tulangku dan daging dari dagingku; dia akan disebut Perempuan karena dia diambil dari Manusia. ' Karena itu seorang pria akan meninggalkan ayahnya dan ibunya dan berpegang teguh pada istrinya, dan mereka akan menjadi satu daging. "

Cinta dan Kesetiaan

Perikop terkenal dari Rut 1: 16-17, NKJV ini, adalah pilihan populer bagi pasangan Kristen untuk upacara pernikahan mereka. Kata-kata tersebut diucapkan dalam Alkitab oleh menantu perempuan, Ruth, kepada ibu mertuanya, Naomi, seorang janda. Ketika dua putra Naomi yang sudah menikah juga meninggal, salah seorang menantu perempuannya berjanji untuk menemaninya kembali ke tanah kelahirannya:

"Minta aku untuk tidak meninggalkanmu,
Atau untuk kembali dari mengikuti setelah Anda;
Untuk ke mana pun Anda pergi, saya akan pergi;
Dan di mana pun Anda menginap, saya akan mengajukan;
Umatmu akan menjadi umatku,
Dan Tuhanmu, Tuhanku.
Di mana kamu mati, aku akan mati,
Dan di sana saya akan dikuburkan.
Tuhan melakukannya kepada saya, dan lebih lagi,
Jika tidak ada bagian kematian selain Anda dan saya. "

Bahagia selamanya

Kitab Amsal dikemas dengan hikmat Allah untuk hidup bahagia selamanya. Pasangan yang sudah menikah dapat mengambil manfaat dari nasihatnya yang abadi untuk menghindari masalah dan menghormati Tuhan sepanjang hidup mereka:

"Dia yang menemukan seorang istri menemukan hal yang baik,
Dan mendapatkan bantuan dari Tuhan " Amsal 18:22, NKJV

"Ada tiga hal yang membuatku takjub—
tidak, empat hal yang saya tidak mengerti:
bagaimana elang meluncur di langit,
bagaimana ular merayap di atas batu,
bagaimana sebuah kapal menavigasi lautan,
betapa seorang pria mencintai seorang wanita. " Amsal 30: 18-19, NLT

"Siapa yang dapat menemukan wanita yang berbudi luhur? Karena harganya jauh di atas batu delima." Amsal 31:10, KJV

Cinta Rohani dan Fisik

The Song of Songs, sebuah puisi cinta sensual tentang cinta spiritual dan seksual antara suami dan istri, memberikan potret menyentuh cinta dan kasih sayang dalam pernikahan. Ile Sementara merayakan hadiah cinta romantis, itu juga mengajarkan para suami dan istri bagaimana saling memperlakukan:

"Biarkan dia menciumku dengan ciuman di mulutnya - karena cintamu lebih menyenangkan daripada anggur." OngSong Salomo 1: 2, NIV

"Kekasihku adalah milikku, dan aku adalah miliknya." OngSong Salomo 2:16, NLT

"Betapa senangnya cintamu, saudariku, pengantinku! Betapa jauh lebih menyenangkannya cintamu daripada anggur dan aroma parfummu daripada bumbu apa pun!" OngSong Salomo 4:10, NIV

"Tempatkan aku seperti meterai di hatimu, seperti meterai di lenganmu; karena cinta sekuat maut, kecemburuannya tak tertahankan seperti kuburan. Membakar seperti api yang menyala-nyala, seperti nyala api yang perkasa." 8: 6, NIV

"Banyak air tidak dapat memadamkan cinta; sungai tidak bisa membasuhnya. Jika seseorang memberikan semua kekayaan rumahnya untuk cinta, itu akan sangat dicemooh." OngSong Salomo 8: 7, NIV

Persahabatan seumur hidup

Perikop ini dari Pengkhotbah 4: 9-12, NIV, mendaftar beberapa manfaat dan berkat kerekanan dan perkawinan. Secara praktis, wodua lebih kuat dari pasangan hidup lebih baik mampu menghadapi badai kesulitan, godaan, dan kesedihan:

"Dua lebih baik dari satu,
karena mereka mendapat balasan yang baik untuk jerih payah mereka:
Jika salah satu dari mereka jatuh,
satu dapat membantu yang lain naik.
Tapi kasihan siapa saja yang jatuh
dan tidak ada yang membantu mereka.
Juga, jika dua berbaring bersama, mereka akan tetap hangat.
Tetapi bagaimana caranya agar seseorang tetap hangat sendirian?
Meskipun seseorang mungkin dikuasai,
dua bisa membela diri.
Tali tiga helai tidak cepat putus. "

Dua Menjadi Satu

Dalam Matthew 19: 4-6, NLT, Yesus Christ mengutip Tulisan Suci Perjanjian Lama dari Genesis untuk menekankan keinginan Allah bagi pasangan yang sudah menikah untuk memahami penyatuan unik mereka. Ketika orang Kristen menikah, mereka tidak lagi harus menganggap diri mereka sebagai dua orang yang terpisah, tetapi satu kesatuan karena mereka telah bergabung sebagai satu oleh Allah:

"'Apakah kamu tidak membaca Kitab Suci?' Yesus menjawab, 'Mereka mencatat bahwa sejak awal “Allah menjadikan mereka laki-laki dan perempuan.”' Dan dia berkata, 'Ini menjelaskan mengapa seorang lelaki meninggalkan ayah dan ibunya dan bergabung dengan istrinya, dan keduanya dipersatukan menjadi satu. ' Karena mereka bukan lagi dua melainkan satu, janganlah ada yang memisahkan apa yang telah dipersatukan Allah. "

Apa itu Cinta

Dikenal sebagai "Bab Cinta, " 1 Korintus 13 adalah bagian favorit yang sering dikutip dalam upacara pernikahan. Rasul Paulus menggambarkan 15 karakteristik cinta kepada orang-orang percaya di gereja di Korintus:

"Jika saya berbicara dalam bahasa roh manusia dan malaikat tetapi tidak memiliki cinta, saya hanya seorang gong yang kuat atau simbal dentang. Jika saya memiliki karunia bernubuat dan dapat memahami semua misteri dan semua pengetahuan, dan jika saya memiliki iman yang dapat memindahkan gunung, tetapi tidak memiliki cinta, saya bukan apa-apa. Jika saya memberikan semua yang saya miliki kepada orang miskin dan menyerahkan tubuh saya kepada nyala api, tetapi tidak memiliki cinta, saya tidak mendapatkan apa-apa. " 1 Korintus 13: 1- 3, NIV

"Cinta itu sabar, cinta itu baik. Tidak iri, tidak membanggakan, tidak bangga. Ini tidak kasar, tidak mementingkan diri sendiri, tidak mudah marah, tidak menyimpan catatan kesalahan. Cinta tidak suka kejahatan tetapi bersukacita dengan kebenaran. Itu selalu melindungi, selalu percaya, selalu berharap, selalu bertahan. Cinta tidak pernah gagal ... " 1 Korintus 13: 4 8a, NIV

"Dan sekarang ketiga ini tetap ada: iman, harapan, dan cinta. Tetapi yang terbesar dari ini adalah cinta." 1 Korintus 13:13, NIV

Perlindungan dan Pengorbanan

Kitab Efesus paint us adalah gambar persahabatan dan keintiman dalam pernikahan yang saleh. Para suami didorong untuk menyerahkan hidup mereka dalam kasih pengorbanan dan perlindungan bagi istri mereka dengan cara yang serupa dengan bagaimana Kristus berkorban untuk kita. Menanggapi cinta dan perlindungan ilahi, istri diharapkan untuk menghormati dan menghormati suami mereka dan tunduk pada kepemimpinan mereka:

"Karena itu aku, seorang tahanan karena melayani Tuhan, memohon kepadamu untuk menjalani kehidupan yang layak atas pemanggilanmu, karena kamu telah dipanggil oleh Tuhan. Selalu rendah hati dan lemah lembut. Bersabarlah satu sama lain, berikan kelonggaran atas kesalahan satu sama lain karena cintamu. Berusahalah untuk membuat dirimu bersatu dalam Roh, mengikat dirimu bersama dengan kedamaian. " Efesus 4: 1-3, NLT

Dan dari Efesus 5: 22-33, NLT, kita mendapatkan serangkaian bagian yang menawarkan banyak nasihat yang luar biasa:

"Untuk istri, ini berarti tunduk kepada suamimu seperti kepada Tuhan. Sebab seorang suami adalah kepala istrinya sama seperti Kristus adalah kepala gereja. Dia adalah Juruselamat dari tubuhnya, gereja. Seperti gereja tunduk kepada Kristus, jadi kamu istri harus tunduk kepada suamimu dalam segala hal. "

"Bagi para suami, ini berarti cintai istrimu, sama seperti Kristus mencintai gereja. Dia menyerahkan hidupnya agar istrinya menjadi suci dan bersih, dibasuh dengan penyucian firman Allah. Dia melakukan ini untuk menghadirkannya kepada dirinya sendiri sebagai seorang yang mulia. gereja tanpa cacat atau kerutan atau cacat lainnya, sebagai gantinya, dia akan menjadi suci dan tanpa kesalahan. Dengan cara yang sama, suami harus mencintai istri mereka seperti mereka mencintai tubuh mereka sendiri. Untuk seorang pria yang mencintai istrinya menunjukkan cinta untuk dirinya sendiri "Tidak ada yang membenci tubuhnya sendiri, tetapi memberi makan dan merawatnya, sama seperti Kristus memperhatikan gereja. Dan kita adalah anggota tubuhnya."

"Seperti yang dikatakan Alkitab, 'Seorang pria meninggalkan ayah dan ibunya dan bergabung dengan istrinya, dan keduanya dipersatukan menjadi satu.' Ini adalah misteri besar, tetapi ini adalah ilustrasi tentang cara Kristus dan gereja adalah satu. Jadi sekali lagi saya katakan, setiap orang harus mencintai istrinya seperti dia mencintai dirinya sendiri, dan istri harus menghormati suaminya. "

Tuhan adalah cinta

Banyak ayat Alkitab yang lebih layak yang layak untuk sumpah pernikahan dapat ditemukan di seluruh Perjanjian Lama dan Baru. Allah, penulis Alkitab, adalah kasih - bukan hanya salah satu dari sifat-sifat-Nya, tetapi juga sifat-Nya. Hanya Dia yang mencintai dalam kelengkapan dan kesempurnaan cinta, dan dengan demikian Firman-Nya memberikan standar untuk bagaimana saling mengasihi dalam pernikahan:

"Dan atas semua kebajikan ini berikan cinta, yang mengikat mereka semua dalam kesatuan yang sempurna." Kolose 3:14, NIV

"Yang terpenting, tetaplah saling mencintai dengan sungguh-sungguh, karena cinta mencakup banyak dosa." Peter1 Petrus 4: 8, ESV

"Jadi kita telah mengetahui dan memercayai cinta yang Tuhan miliki untuk kita. Tuhan adalah cinta, dan siapa pun yang tinggal di dalam cinta akan tinggal di dalam Tuhan, dan Tuhan yang tinggal di dalam dirinya. Dengan ini cinta disempurnakan dengan kita, sehingga kita dapat memiliki kepercayaan untuk hari penghakiman, karena seperti dia juga kita di dunia ini. Tidak ada rasa takut dalam cinta, tetapi cinta yang sempurna mengusir rasa takut. Karena rasa takut ada hubungannya dengan hukuman, dan siapa pun yang takut belum disempurnakan dalam cinta Kami mencintai karena ia pertama-tama mengasihi kami. "John1 Yohanes 4: 16-19, ESV

Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Apa Konter Reformasi?

Apa Konter Reformasi?

Keajaiban Alkimia

Keajaiban Alkimia