https://religiousopinions.com
Slider Image

Kapan Injil Menurut Markus Ditulis?

Karena merujuk pada penghancuran Bait Suci di Yerusalem pada tahun 70 M (Markus 13: 2), sebagian besar sarjana percaya bahwa Injil Markus ditulis pada masa perang antara Roma dan orang Yahudi (66-74). Sebagian besar tanggal awal jatuh sekitar 65 M dan kebanyakan tanggal terlambat jatuh sekitar 75 M.

Kencan Dini untuk Mark

Mereka yang menyukai kencan sebelumnya berpendapat bahwa bahasa Markus menunjukkan bahwa penulis tahu bahwa akan ada masalah serius di masa depan, tetapi, tidak seperti Luke, tidak tahu persis apa yang akan timbul dari masalah itu. Tentu saja, itu tidak akan mengambil nubuat yang diilhami secara ilahi untuk menebak bahwa orang-orang Romawi dan Yahudi sedang dalam jalur tabrakan lagi. Pendukung kencan awal juga perlu membuat ruang yang cukup antara Markus dan penulisan Matius dan Lukas, yang keduanya juga mereka kencani sejak awal - sejak 80 atau 85 M.

Para sarjana konservatif yang lebih menyukai kencan awal sering sangat bergantung pada sepotong papirus dari Qumran. Di sebuah gua yang dimeteraikan pada tahun 68 M, ada sebuah teks yang diklaim sebagai versi awal Markus, sehingga memungkinkan Markus diberi tanggal sebelum kehancuran Kuil di Yerusalem. Namun, fragmen ini hanya memiliki panjang satu inci dan lebar satu inci. Di atasnya ada lima baris dengan sembilan surat yang bagus dan satu kata lengkap - bukan fondasi yang kuat di mana kita dapat beristirahat tanggal awal untuk Mark.

Kencan Terlambat untuk Mark

Mereka yang berdebat untuk kemudian mengatakan bahwa Markus dapat memasukkan ramalan tentang penghancuran Bait Suci karena itu sudah terjadi. Sebagian besar mengatakan bahwa Markus ditulis selama perang ketika jelas bahwa Roma akan membalas dendam pada orang-orang Yahudi atas pemberontakan mereka, meskipun rinciannya tidak diketahui. Beberapa lebih condong ke arah nanti dalam perang, beberapa sebelumnya. Bagi mereka, tidak ada banyak perbedaan apakah Markus menulis sesaat sebelum penghancuran Bait Suci pada tahun 70 M atau tidak lama sesudahnya.

Bahasa Markus mengandung sejumlah "Latinisme" - kata pinjaman dari bahasa Latin ke bahasa Yunani - yang menunjukkan bahwa ia berpikir dalam terminologi Latin. Beberapa Latinisme ini termasuk (Yunani / Latin) 4:27 modios / modius (ukuran), 5: 9, 15: legiôn / legio (legion), 6:37: dênariôn / denarius (a Roman coin), 15:39, 44-45: kenturiôn / centurio (perwira; baik Matius dan Lukas menggunakan ekatontrachês, istilah yang setara dalam bahasa Yunani). Semua ini digunakan untuk berpendapat bahwa Markus menulis untuk audiensi Romawi, mungkin bahkan di Roma sendiri, lama lokasi tradisional karya Markus dalam kepercayaan Kristen.

Namun, karena dominasi adat-istiadat Romawi di seluruh kekaisaran mereka, keberadaan Latinisme semacam itu benar-benar tidak mengharuskan Markus ditulis di Roma. Sangat masuk akal bahwa orang-orang di provinsi-provinsi yang paling jauh pun sudah terbiasa menggunakan istilah Romawi untuk tentara, uang, dan pengukuran. Kesimpulan bahwa komunitas Markus menderita penganiayaan juga kadang-kadang digunakan untuk berdebat tentang asal-usul Romawi, tetapi hubungannya tidak perlu. Banyak komunitas Kristen dan Yahudi menderita pada saat ini, dan bahkan jika tidak, hanya dengan mengetahui bahwa di suatu tempat orang Kristen dibunuh hanya karena menjadi Kristen sudah cukup untuk menimbulkan ketakutan dan keraguan.

Namun demikian, kemungkinan Markus ditulis di lingkungan tempat pemerintahan Romawi selalu ada. Ada banyak tanda yang jelas bahwa Markus telah berusaha keras untuk membebaskan orang-orang Romawi dari tanggung jawab atas kematian Yesus - bahkan sampai pada titik melukis Pontius Pilatus sebagai pemimpin yang lemah dan bimbang daripada tiran brutal yang diketahui semua orang tentang dirinya. Alih-alih orang Romawi, penulis Markus menyalahkan orang-orang Yahudi - terutama para pemimpin, tetapi juga untuk orang-orang lain sampai tingkat tertentu.

Ini akan membuat segalanya lebih mudah bagi pendengarnya. Seandainya orang-orang Romawi menemukan suatu gerakan keagamaan yang berfokus pada seorang revolusioner politik yang dieksekusi karena kejahatan terhadap negara, mereka akan lebih keras menekan daripada yang sudah mereka lakukan. Karena itu, sebuah gerakan keagamaan yang berfokus pada seorang nabi Yahudi yang tidak jelas yang melanggar beberapa hukum Yahudi yang tidak relevan dapat diabaikan ketika tidak ada perintah langsung dari Roma untuk meningkatkan tekanan.

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

Nama Ibrani untuk Anak Laki-Laki dan Arti Mereka

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

10 Istilah Pendeta Sikhisme dan Apa Artinya

Faeries in the Garden

Faeries in the Garden