https://religiousopinions.com
Slider Image

Apa Tabu dalam Praktek Agama?

Tabu adalah sesuatu yang dianggap dilarang oleh budaya. Setiap budaya memilikinya, dan mereka tentu saja tidak perlu beragama.

Beberapa tabu sangat ofensif sehingga mereka juga ilegal. Misalnya, di Amerika (dan banyak tempat lain) pedofilia sangat tabu sehingga tindakan itu ilegal, dan bahkan memikirkan anak-anak yang menginginkan seks secara seksual sangat menyinggung. Berbicara tentang pemikiran seperti itu adalah tabu di sebagian besar lingkaran sosial.

Tabu lain lebih jinak. Sebagai contoh, banyak orang Amerika menganggap berbicara tentang agama dan politik di antara kenalan biasa sebagai tabu sosial. Dalam beberapa dekade sebelumnya, secara terbuka mengakui seseorang sebagai homoseksual juga tabu, bahkan jika semua orang sudah mengetahuinya.

Tabu Keagamaan

Agama memiliki set tabu sendiri. Menyinggung para dewa atau Tuhan adalah yang paling jelas, tetapi ada juga berbagai tabu yang memengaruhi aktivitas sehari-hari.

Tabu Seksual

Beberapa agama (serta budaya pada umumnya) menganggap berbagai praktik seksual tabu. Homoseksualitas, inses, dan kebinatangan pada dasarnya tabu bagi mereka yang mengikuti Alkitab Kristen. Di antara umat Katolik, jenis kelamin apa pun adalah tabu bagi para klerus - pendeta, biarawati, dan biksu - tetapi tidak untuk orang percaya pada umumnya. Pada zaman Alkitab, imam besar Yahudi tidak diizinkan menikahi tipe wanita tertentu.

Tabu Makanan

Orang-orang Yahudi dan Muslim menganggap makanan tertentu seperti daging babi dan kerang-kerangan tidak bersih. Dengan demikian, memakannya adalah mencemari dan tabu secara spiritual. Aturan-aturan ini dan lainnya mendefinisikan apa halal Yahudi dan makan halal Islam.

Orang-orang Hindu memiliki pantangan untuk tidak makan daging sapi karena itu adalah binatang suci. Menyantapnya berarti mencemarkannya. Orang-orang Hindu dari kasta yang lebih tinggi juga menghadapi jenis makanan bersih yang semakin terbatas. Orang-orang dari kasta tinggi dianggap lebih halus secara spiritual dan lebih dekat untuk melarikan diri dari siklus reinkarnasi. Dengan demikian, lebih mudah bagi mereka untuk menjadi tercemar secara rohani.

Dalam contoh-contoh ini, kelompok yang berbeda memiliki tabu yang sama (tidak makan makanan tertentu), tetapi alasannya sangat berbeda.

Asosiasi Tabu

Agama-agama tertentu menganggap itu tabu untuk bergaul dengan kelompok orang tertentu lainnya. Orang Hindu secara tradisional tidak bergaul dengan atau bahkan mengakui kasta yang dikenal sebagai orang yang tidak tersentuh. Sekali lagi, itu menjadi pencemar rohani.

Tabu Menstruasi

Sementara kelahiran seorang anak adalah peristiwa penting dan dirayakan di sebagian besar budaya, tindakan itu sendiri kadang-kadang dipandang sangat mencemari kerohanian, seperti halnya menstruasi. Menstruasi perempuan mungkin diasingkan di kamar lain atau bahkan di gedung lain dan mungkin dilarang dari ritual keagamaan. Ritual pemurnian mungkin diperlukan sesudahnya untuk menghilangkan semua jejak polusi secara formal.

Orang-orang Kristen Abad Pertengahan sering melakukan ritual yang disebut gereja di mana seorang wanita yang baru saja melahirkan diberkati dan disambut kembali ke dalam gereja setelah kurungannya. Gereja saat ini menggambarkannya sepenuhnya sebagai suatu berkah, tetapi banyak yang melihat unsur-unsur pemurnian itu, terutama seperti yang kadang-kadang dipraktikkan di Abad Pertengahan. Selain itu, ini diambil dari ayat-ayat Taurat yang secara eksplisit menyerukan pemurnian ibu baru setelah periode kenajisan.

Pelanggaran Tabu yang Disengaja

Paling sering, orang berusaha untuk menghindari melanggar tabu budaya mereka karena stigma yang terlibat dalam menantang harapan sosial atau agama. Namun, beberapa orang sengaja melanggar tabu. Pecahnya tabu adalah elemen penentu dari spiritualitas Path Kiri. Istilah ini berasal dari praktik Tantra di Asia, tetapi berbagai kelompok Barat, termasuk setan, telah memeluknya.

Bagi anggota Barat dari Jalur Kiri, melanggar tabu lebih membebaskan dan memperkuat kepribadian seseorang daripada dikekang oleh konformitas sosial. Ini umumnya bukan tentang mencari tabu untuk dihancurkan (meskipun beberapa melakukannya) tetapi dengan menjadi tabu yang nyaman melanggar seperti yang diinginkan.

Dalam Tantra, praktik Jalan Kiri dipeluk karena mereka dipandang sebagai cara yang lebih cepat untuk mencapai tujuan spiritual. Ini termasuk ritual seksual, penggunaan minuman keras, dan pengorbanan hewan. Tetapi mereka juga dianggap lebih berbahaya secara spiritual dan lebih mudah dieksploitasi.

Apa itu Agama Rakyat?  Definisi dan Contoh

Apa itu Agama Rakyat? Definisi dan Contoh

Sejarah dan Keyakinan kaum Waldensia

Sejarah dan Keyakinan kaum Waldensia

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan

Konsonan Huruf Gurmukhi (35 Akhar) Diilustrasikan