https://religiousopinions.com
Slider Image

Simbol Vodoun untuk Dewa-Dewa Mereka

Praktek-praktek keagamaan Vodoun biasanya mencakup memohon kepada loa (lwa), atau roh, dan mengundang mereka untuk sementara mengambil (atau "naik") tubuh manusia sehingga mereka dapat berkomunikasi secara langsung dengan orang percaya. Upacara-upacara tersebut biasanya termasuk drum, nyanyian, menari dan menggambar simbol yang dikenal sebagai'veves (belok).

Sama seperti warna tertentu, objek, nyanyian dan ketukan drum menarik bagi loa tertentu, demikian juga dengan mereka. Mereka yang pernah digunakan dalam suatu upacara tergantung pada keberadaan mereka yang diinginkan. Urat ditarik di tanah dengan tepung jagung, pasir, atau zat tepung lainnya, dan mereka dilenyapkan selama ritual.

Desain veve bervariasi sesuai dengan kebiasaan setempat, seperti halnya nama loa. Beberapa veves umumnya telah berbagi elemen, namun. Sebagai contoh, Damballah-Wedo adalah dewa ular, jadi veves -nya biasanya menggabungkan dua ular.

01 dari 05

Agwe

Agve veve Catherine Beyer

Dia adalah roh air dan sangat menarik bagi pelaut seperti nelayan. Dengan demikian, veve-nya mewakili perahu. Agwe sangat penting di Haiti, negara kepulauan di mana banyak penduduk bergantung pada lautan untuk bertahan hidup selama berabad-abad.

Ketika ia tiba dalam kepemilikan seorang pemain, ia bertemu dengan spons basah dan handuk untuk membuatnya tetap dingin dan lembab saat di darat selama upacara. Kehati-hatian harus diambil untuk menjaga yang kerasukan agar tidak melompat ke dalam air, yang mana lebih disukai Agwe.

Upacara untuk Agwe biasanya dilakukan di dekat air. Sesaji diapungkan di permukaan air. Jika persembahan kembali ke pantai, mereka telah ditolak oleh Agwe.

Agwe umumnya digambarkan sebagai seorang pria mullato mengenakan seragam angkatan laut, dan ketika memiliki yang lain berperilaku seperti itu, memberi hormat dan memberi perintah.

Rekan perempuan Agwe adalah La Sirene, sirene laut.

Nama lain: Agive, Agoueh, Met Agwe Tawoyo Loa Keluarga : Rada; Aspek Petro-nya adalah Agwe La Flambeau, yang wilayahnya mendidih dan mengukus air, paling sering terkait dengan letusan gunung berapi bawah laut.

Jenis kelamin: Laki-laki

Associated Catholic Saint: St. Ulrich (yang sering digambarkan memegang ikan)

Persembahan: sheep Domba putih, sampanye, kapal mainan, tembakan, rum

Warna: Putih dan Biru

02 dari 05

Damballah-Wedo

Catherine Beyer

Damballah-Wedo digambarkan sebagai ular atau ular, dan veve-nya mencerminkan aspek dirinya. Ketika dia memiliki manusia, dia tidak berbicara tetapi hanya mendesis dan bersiul. Gerakannya juga seperti ular dan bisa termasuk merayap di tanah, menjentikkan lidah, dan memanjat benda tinggi.

Damballah-Wedo dikaitkan dengan penciptaan dan dipandang sebagai ayah yang pengasih bagi dunia. Kehadirannya membawa kedamaian dan harmoni. Sebagai sumber kehidupan, ia juga sangat terkait dengan air dan hujan.

Damballah-Wedo sangat terkait dengan para leluhur, dan ia dan rekannya Ayida-Wedo adalah yang tertua dan paling bijaksana dari loa.

Ayida-Wedo juga terkait dengan ular dan merupakan mitra Damballah dalam penciptaan. Karena proses kreatif dipandang dibagi antara pria dan wanita, veve Damballah-Wedo umumnya menggambarkan dua ular daripada hanya satu.

Nama lain: Damballa, Damballah Weddo, Da, Papa Damballa, Obatala

Loa Family: Rada

Jenis kelamin: Laki-laki

Associated Catholic Saint: St. Patrick (yang mengusir ular keluar dari Irlandia); Kadang-kadang juga dikaitkan dengan Musa, yang tongkatnya berubah menjadi ular untuk membuktikan kuasa Allah atas yang dipegang oleh para imam Mesir

Hari Libur: 17 Maret (Hari St. Patrick)

Persembahan: Telur di gundukan tepung; sirup jagung; ayam; benda putih lainnya seperti bunga putih.

Warna: Putih

03 dari 05

Ogoun

Catherine Beyer

Ogoun pada awalnya dikaitkan dengan api, pandai besi, dan pengerjaan logam. Fokusnya telah berubah selama bertahun-tahun untuk memasukkan kekuasaan, pejuang, dan politik. Dia terutama menyukai parang, yang merupakan persembahan umum dalam persiapan kepemilikan, dan parang kadang-kadang ditampilkan dalam veve-nya.

Ogoun adalah pelindung dan kemenangan. Banyak yang memuji dia karena menanam benih revolusi ke dalam pikiran para budak Haiti pada tahun 1804.

Masing-masing dari banyak aspek Ogoun memiliki kepribadian dan bakat mereka sendiri. Satu dikaitkan dengan penyembuhan dan dipandang sebagai tenaga medis tempur, yang lain adalah seorang pemikir, ahli strategi, dan diplomat, dan banyak yang merupakan pejuang yang mengayunkan parang.

Nama lain: Ada berbagai aspek Ogoun, termasuk Ogoun Feray, Ogoun Badagris, Ogoun Balingo, Ogoun Batala, Ogoun Fer, dan Ogoun Sen Jacque (atau St. Jacques) Loa Keluarga: Rada; Ogoun De Manye dan Ogoun Yemsen adalah Petro

Jenis kelamin: Laki-laki

Associate Catholic Saint: St. James the Greater atau St. George

Liburan: 25 Juli atau 23 April

Persembahan: Parang, rum, cerutu, kacang merah dan beras, bengkuang, ayam jantan merah dan sapi jantan (tidak dikastrasi) merah

Warna: Merah dan Biru

04 dari 05

Gran Bwa

Catherine Beyer

Gran Bwa berarti "pohon besar, " dan dia adalah penguasa hutan Vilokan, pulau yang menjadi rumah bagi lwa. Dia sangat terkait dengan tanaman, pohon, dan praktik yang terkait dengan bahan-bahan seperti jamu. Gran Bwa juga adalah penguasa hutan belantara secara umum dan karenanya bisa liar dan tidak terduga. Kuil sering meninggalkan bagian leave untuk tumbuh liar untuk menghormatinya. Tapi dia juga berhati besar, penuh kasih sayang, dan cukup mudah didekati.

Pohon mapou (atau kapas sutra) secara khusus dikeramatkan oleh Gran Bwa. Ini asli ke Haiti dan dibuat hampir punah di abad ke-20 oleh lawan Vodou. Itu adalah pohon mapou yang dilihat sebagai penghubung dunia material dan roh (Vilokan), yang diwakili di halaman kuil Vodou oleh sebuah tiang tengah. Gran Bwa sering juga dipandang sebagai pelindung dan pelindung nenek moyang yang selalu melakukan perjalanan dari dunia ini ke yang berikutnya.

Pengetahuan Tersembunyi

Penyembuhan, rahasia, dan sihir juga dikaitkan dengan Gran Bwa saat ia menyembunyikan hal-hal tertentu dari mata yang mengintip yang belum tahu. Dia dipanggil selama upacara inisiasi. Juga dalam cabang-cabangnya itulah ular Damballah-Wedo dapat ditemukan.

Keluarga Lwa: Petro

Jenis kelamin: Laki-laki

Associate Catholic Saint: St Sebastian, yang diikat ke pohon sebelum ditembak dengan panah.

Hari Libur: 17 Maret (Hari St. Patrick)

Persembahan: Cerutu, daun, tanaman, tongkat, kleren (sejenis rum)

Warna: Coklat, hijau

05 dari 05

Papa Legba

Catherine Beyer

Legba adalah penjaga gerbang ke dunia roh, yang dikenal sebagai Vilokan. Ritual dimulai dengan doa ke Legba untuk membuka gerbang-gerbang itu sehingga para peserta dapat memperoleh akses ke hukum lain. Jalan-jalan dari pohon-pohon ini sering ditarik memotong cabang-cabang pohon Legba untuk mewakili ini.

Legba juga sangat terkait dengan matahari dan dipandang sebagai pemberi kehidupan, mentransfer kekuatan Bondye ke dunia material dan semua yang hidup di dalamnya. Ini semakin memperkuat perannya sebagai jembatan antara alam.

Hubungannya dengan ciptaan, generasi, dan kehidupan membuatnya menjadi lwa yang umum untuk didekati dengan masalah-masalah seks, dan posisinya sebagai saluran surat wasiat Bondye membuatnya menjadi lwa keteraturan dan takdir.

Akhirnya, Legba adalah lwa dari persimpangan jalan, dan persembahan sering dibuat di sana untuknya. Simbolnya adalah salib, yang juga melambangkan persimpangan dunia material dan spiritual.

Nama-nama lain: Legba sering disebut sebagai Papa Legba.

Keluarga Lwa: Rada

Jenis kelamin: Laki-laki

Associate Catholic Saint: St. Peter, yang memegang kunci gerbang surga

Liburan: 1 November, All Saints Day

Penawaran: Ayam jantan

Penampilan: Seorang lelaki tua yang berjalan dengan tongkat. Dia membawa karung di tali di satu bahu dari mana dia membagikan takdir.

Kepribadian Alternatif: Bentuk Petro Legba adalah Met Kafou Legba. Dia mewakili kehancuran daripada penciptaan dan merupakan penipu yang memperkenalkan kekacauan dan gangguan. Ia dikaitkan dengan bulan dan malam.

Ibadah Shinto: Tradisi dan Praktek

Ibadah Shinto: Tradisi dan Praktek

Cara Membuat Kotak Mantra Anda Sendiri

Cara Membuat Kotak Mantra Anda Sendiri

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik

Kehidupan Padre Pio, Santo Katolik