https://religiousopinions.com
Slider Image

Buddha Shakyamuni

Meskipun kita sering berbicara tentang "Sang Buddha, " ada banyak Buddha dalam Buddhisme. Selain itu, banyak Buddha datang dengan banyak nama dan bentuk dan memainkan banyak peran. Kata "Buddha" berarti orang yang bangun, "dan dalam doktrin Buddhis, setiap orang yang tercerahkan secara teknis adalah seorang Buddha. Selain itu, kata Buddha sering digunakan untuk berarti prinsip sifat-Buddha. Tapi tentu saja, ada satu tokoh sejarah yang biasanya dianggap sebagai Buddha.

Buddha Shakyamuni adalah nama yang diberikan kepada Buddha sejarah, terutama dalam Buddhisme Mahayana. Jadi hampir selalu demikian halnya ketika seseorang berbicara tentang Shakyamuni, dia berbicara tentang tokoh sejarah yang dilahirkan Siddhartha Gautama tetapi kemudian dikenal sebagai Shakyamuni hanya setelah dia menjadi Buddha. Orang ini, setelah pencerahannya, juga kadang-kadang disebut Buddha Gautama.

Namun, orang juga berbicara tentang Shakyamuni sebagai sosok yang lebih transenden yang masih ada, dan bukan sebagai tokoh sejarah yang hidup lama sekali. Terutama jika Anda baru mengenal agama Buddha, ini mungkin membingungkan. Mari kita lihat Buddha Shakyamuni dan perannya dalam agama Buddha.

Buddha Sejarah

Buddha Shakyamuni yang akan datang, Siddhartha Gautama, lahir pada abad ke-5 atau ke-6 SM di tempat yang sekarang disebut Nepal. Meskipun sejarawan percaya ada orang seperti itu, banyak kisah hidupnya terselubung dalam legenda dan mitos.

Menurut legenda, Siddhartha Gautama adalah putra seorang raja, dan sebagai remaja dan dewasa muda, ia menjalani kehidupan yang terlindung dan dimanjakan. Di usia akhir 20-an, dia terkejut menyaksikan penyakit, usia tua, dan kematian untuk pertama kalinya, dan dia dipenuhi dengan ketakutan seperti itu sehingga dia memutuskan untuk menyerahkan hak kesulungan kerajaannya untuk mencari ketenangan pikiran.

Setelah beberapa awal yang salah, Siddhartha Gautama akhirnya dengan tekun bermeditasi mendalam di bawah pohon Bodhi yang terkenal di Bodh Gaya, di India Timur Laut, dan menyadari pencerahan, pada usia 35 tahun. Sejak saat itu ia disebut Sang Buddha, yang berarti "orang yang bangun." Dia menghabiskan sisa hidupnya mengajar dan meninggal pada usia sekitar 80, mencapai Nirvana. Lebih detail tentang kehidupan Buddha dapat dibaca di Kehidupan Sang Buddha.

Tentang Shakya

Nama Shakyamuni adalah bahasa Sanskerta untuk "Sage of the Shakya." Siddhartha Gautama terlahir sebagai pangeran Shakya atau Sakya, klan yang tampaknya telah mendirikan negara-kota dengan ibukota di Kapilavatthu, di Nepal modern, sekitar 700 SM. Shakya diyakini merupakan keturunan dari seorang bijak Veda yang sangat kuno bernama Gautama Maharishi, yang darinya mereka mengambil nama Gautama. Ada sedikit dokumentasi sah dari klan Shakya yang dapat ditemukan di luar teks-teks Buddhis, sehingga tampaknya Shakya bukan hanya sebuah penemuan para pencerita Buddha.

Jika memang Siddhartha adalah pewaris raja Shakya, seperti yang dikatakan legenda, pencerahannya mungkin memainkan peran kecil dalam kejatuhan klan. Pangeran telah menikah dan telah menjadi ayah dari seorang putra sebelum meninggalkan rumahnya untuk mencari kebijaksanaan, tetapi sang putra, Rahula, akhirnya menjadi murid ayahnya dan seorang bhikkhu yang hidup selibat, seperti halnya banyak pria muda dari kaum bangsawan Shakya, menurut Tipitaka.

Tulisan suci awal juga mengatakan Shakya dan klan lainnya, Kosthe Kosala, telah lama berperang. Perjanjian damai disegel ketika pangeran mahkota Kosala menikahi seorang putri Shakya. Namun, wanita muda yang dikirim oleh Shakya untuk menikahi pangeran sebenarnya adalah seorang budak, bukan seorang putri - penipuan yang tidak ditemukan untuk waktu yang lama. Pasangan itu memiliki seorang putra, Vidudabha, yang bersumpah membalas dendam ketika dia mengetahui kebenaran tentang ibunya. Dia menginvasi dan membantai Shakya, lalu mencaplok wilayah Shakya ke wilayah Kosala.

Ini terjadi di dekat waktu kematian Sang Buddha. Dalam bukunya, Confessions of a Atheist Buddhis Stephen Batchelor menyajikan argumen yang masuk akal bahwa Buddha diracun karena dia adalah anggota keluarga kerajaan Shakya yang paling menonjol.

Trikaya

Menurut doktrin Trikaya tentang Buddhisme Mahayana, seorang Buddha memiliki tiga tubuh, yang disebut dharmakaya, Samb Hoga kaya, dan Nirvana kaya. Tubuh Nirvana kaya juga disebut tubuh "emanasi" karena itu adalah tubuh yang muncul di dunia yang fenomenal. Shakyamuni dianggap sebagai Nirvana kaya Buddha karena dia dilahirkan, dan berjalan di bumi, dan mati

Tubuh samghogakaya adalah tubuh yang merasakan kebahagiaan pencerahan. Buddha Samb Hoga kaya dimurnikan dari kekotoran batin dan bebas dari penderitaan, namun mempertahankan bentuk yang khas. Tubuh dharmakaya berada di luar bentuk dan perbedaan.

Ketiga tubuh itu sebenarnya adalah satu tubuh. Meskipun nama Shakyamuni biasanya dikaitkan dengan tubuh Nirvana kaya saja, kadang-kadang di beberapa sekolah Shakyamuni disebut sebagai semua tubuh sekaligus.

8 Penyihir Terkenal Dari Mitologi dan Cerita Rakyat

8 Penyihir Terkenal Dari Mitologi dan Cerita Rakyat

Rayakan Litha Dengan Resep Solstice Musim Panas

Rayakan Litha Dengan Resep Solstice Musim Panas

Apa itu Kekudusan Allah?

Apa itu Kekudusan Allah?