https://religiousopinions.com
Slider Image

Padmasambhava, Guru Berharga dari Buddhisme Tibet

Padmasambhava adalah seorang ahli tantra Buddha abad ke-8 yang dipercaya membawa ajVajrayana ke Tibet dan Bhutan. Dia dihormati hari ini sebagai salah satu patriark agung agama Buddha Tibet dan pendiri sekolah Nyinmapa serta pembangun biara pertama Tibet.

Dalam ikonografi Tibet, ia adalah perwujudan dharmakaya. Dia kadang-kadang disebut "Guru Rinpoche, " atau guru yang berharga.

Padmasambhava mungkin berasal dari Uddiyana, yang terletak di tempat yang sekarang menjadi Lembah Swat di Pakistan utara. Dia dibawa ke Tibet pada masa pemerintahan Kaisar Trisong Detsen, (742 hingga 797). Ia dikaitkan dengan pembangunan biara Budha pertama di Tibet, Samye Gompa.

Dalam sejarah

Narasi sejarah kehidupan Padmasambhava dimulai dengan guru Buddha lainnya bernama Shantarakshita. Shantarakshita datang dari Nepal atas undangan Kaisar Trisong Detsen, yang tertarik pada agama Buddha.

Sayangnya, orang-orang Tibet khawatir bahwa Shantarakshita mempraktikkan ilmu hitam dan ia ditahan selama beberapa bulan. Selanjutnya, tidak ada yang berbicara bahasanya. Berbulan-bulan berlalu sebelum seorang penerjemah ditemukan.

Akhirnya, Shantarakshita mendapatkan kepercayaan Kaisar dan diizinkan untuk mengajar. Beberapa waktu setelah itu, Kaisar mengumumkan rencana untuk membangun sebuah biara agung. Tetapi serangkaian bencana alam - banjir candi, kastil disambar petir - membangkitkan ketakutan warga Tibet bahwa dewa-dewa lokal mereka marah tentang rencana untuk kuil tersebut. Kaisar mengirim Shantarakshita kembali ke Nepal.

Beberapa waktu berlalu dan bencana dilupakan. Kaisar meminta Shantarakshita untuk kembali. Tetapi kali ini Shantarakshita membawa guru lain bersamanya - Padmasambhava, yang merupakan ahli ritual untuk menjinakkan setan.

Catatan awal mengatakan Padmasambhava meramalkan setan mana yang menyebabkan masalah, dan satu demi satu ia memanggil mereka dengan nama. Dia mengancam setiap iblis, dan Shantarakshita - melalui penerjemah - mengajar mereka tentang karma. Ketika dia selesai, Padmasambhava memberi tahu Kaisar bahwa pembangunan biaranya bisa dimulai.

Namun, Padmasambhava masih dipandang dengan curiga oleh banyak orang di pengadilan Trisong Detsen. Rumor beredar bahwa ia akan menggunakan sihir untuk merebut kekuasaan dan menggulingkan Kaisar. Akhirnya, Kaisar cukup khawatir sehingga ia menyarankan Padmasambhava mungkin meninggalkan Tibet.

Padmasambhava marah-tetapi setuju untuk pergi. Kaisar masih khawatir, jadi dia mengirim pemanah setelah Padmasambhava untuk mengakhirinya. Legenda mengatakan Padmasambhava menggunakan sihir untuk membekukan pembunuhnya-dan begitu melarikan diri.

Dalam Mitologi Tibet

Seiring waktu berlalu, legenda Padmasambhava tumbuh. Catatan lengkap tentang peran ikonik dan mitologis Padmasambhava dalam Buddhisme Tibet akan mengisi volume, dan ada cerita dan legenda tentangnya yang tak terhitung jumlahnya. Ini adalah versi yang sangat singkat dari kisah mitos Padmasambhava.

Padmasambhava - yang namanya berarti "lahir dari teratai" - lahir pada usia delapan tahun dari bunga teratai di danau Dhanakosha di Uddiyana. Dia diadopsi oleh raja Uddiyana. Di masa dewasa, ia diusir dari Uddiyana oleh roh-roh jahat.

Akhirnya, dia datang ke Bodh Gaya, tempat di mana Buddha historis menyadari pencerahan — dan ditahbiskan sebagai bhikkhu. Dia belajar di universitas Buddhis besar di Nalanda di India, dan dia dibimbing oleh banyak guru dan pembimbing spiritual yang signifikan.

Dia pergi ke Lembah Cima dan menjadi murid seorang yogi agung bernama Sri Simha, dan menerima pemberdayaan dan ajaran tantra. Kemudian dia pergi ke Lembah Kathmandu di Nepal, di mana dia tinggal di sebuah gua dengan yang pertama dari pendampingnya, Mandarava (juga disebut Sukhavati). Saat berada di sana, pasangan itu menerima teks tentang Vajrakilaya, praktik tantra yang penting. Melalui Vajrakilaya, Padmasambhava dan Mandarava mewujudkan pencerahan besar.

Padmasambhava menjadi guru yang terkenal. Pada banyak kesempatan, ia melakukan mukjizat yang membuat iblis terkendali. Kemampuan ini akhirnya membawanya ke Tibet untuk membersihkan situs biara Kaisar dari setan. Setan - dewa-dewa agama asli Tibet - dikonversi ke agama Buddha dan menjadi dharmapala, atau pelindung dharma.

Setelah iblis ditenangkan, pembangunan biara pertama Tibet dapat diselesaikan. Para bhikkhu pertama dari biara ini, Samye, adalah para bhikkhu pertama dari Buddhisme Nyingmapa.

Padmasambhava kembali ke Nepal, tetapi tujuh tahun kemudian dia kembali ke Tibet. Kaisar Trisong Detsen sangat gembira melihat dia bahwa dia menawarkan Padmasambhava semua kekayaan Tibet. Master tantra menolak hadiah ini. Tapi dia memang menerima seorang wanita dari harem Kaisar, sang putri Yeshe Tsogyal, sebagai permaisuri keduanya, asalkan sang putri menerima hubungan kehendak bebasnya.

Bersama Yeshe Tsogyal, Padmasambhava menyembunyikan sejumlah teks mistik ( terma ) di Tibet dan tempat lain. Terma ditemukan ketika para murid siap untuk memahaminya. Satu terma adalah Bardo Thodol, yang dikenal dalam bahasa Inggris sebagai "Buku Orang Mati Tibet."

Yeshe Tsogyal menjadi pewaris dharma Padmasambhava, dan dia mengirimkan ajaran Dzogchen kepada murid-muridnya. Padmasambhava memiliki tiga selir lainnya dan lima wanita itu disebut Dakini Lima Kebijaksanaan.

Setahun setelah Tri-lagu Detsan meninggal, Padmasambhava meninggalkan Tibet untuk terakhir kalinya. Dia tinggal dalam roh di medan Buddha murni, Akanishta.

Ikonografi

Dalam seni Tibet, Padmasambhava digambarkan dalam delapan aspek:

  • Pema Gyalpo (Padmaraja) dari Uddiyana, Pangeran Teratai. Dia digambarkan sebagai seorang pangeran muda.
  • Lo-den Chokse (Sthiramati) dari Kashmir, the Intelligent Youth, memukul drum dan memegang mangkuk tengkorak.
  • Sakya-seng-ge (Bhikshu Sakyasimha) dari Bodh Gaya, Singa dari para Sakya, digambarkan sebagai seorang bhikkhu yang ditahbiskan.
  • Nyima O-zer (Suryabhasa) dari Cina, Yogi Sunray, hanya mengenakan cawat dan memegang trisula yang menunjuk ke matahari.
  • Seng-ge Dra-dok (Vadisimha) dari Universitas Nalanda, Singa Debat. Dia biasanya berwarna biru gelap dan memegang dorje di satu tangan dan kalajengking di tangan lainnya.
  • Pema Jung-ne (Padmasambhava) dari Zahor, kelahiran Lotus, mengenakan jubah biksu dan memegang mangkuk tengkorak.
  • Pemakara Tibet, pencipta Lotus, duduk di atas teratai, mengenakan jubah biarawan Tibet dan sepatu bot Tibet. Dia memegang vajra di tangan kanannya dan mangkuk tengkorak di kirinya. Dia memiliki staf trisula dan mahkota kain Nepal.
  • Dorje Dro-lo dari Bhutan adalah perwujudan murka yang dikenal sebagai "Nyali Intan."
Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Panduan Perjamuan Kawin Studi Alkitab

Proyek Kerajinan Mabon

Proyek Kerajinan Mabon

Apa itu Kuil Shinto?

Apa itu Kuil Shinto?