https://religiousopinions.com
Slider Image

Renungan tentang Misteri Yang Berduka dari Rosario

Misteri-misteri Kesedihan Rosario adalah yang kedua dari tiga rangkaian peristiwa tradisional dalam kehidupan Kristus di mana orang-orang Katolik bermeditasi sambil berdoa the rosary. Dua lainnya adalah — Misteri Rosario Rosario dan Misteri Rosario Rosario yang indah. Set keempat, "Misteri Rosario Rosario" diperkenalkan oleh Paus Yohanes Paulus II pada tahun 2002 sebagai devosi opsional.

The Sorrowful Mysteries meliput peristiwa -Holy Kamis, setelah Perjamuan Terakhir, melalui Penyaliban Kristus pada-Jumat Agung. Setiap misteri dikaitkan dengan buah tertentu, atau kebajikan, yang diilustrasikan oleh tindakan Kristus dan Maria dalam peristiwa yang diperingati oleh misteri itu. Saat bermeditasi tentang misteri, umat Katolik juga berdoa untuk buah atau kebajikan itu.

Orang-orang Katolik bermeditasi pada Misteri-Bunga Kesedihan sambil berdoa rosario pada hari Selasa dan Jumat, dan juga pada hari Minggu Natal.

Masing-masing halaman berikut menampilkan diskusi singkat tentang salah satu Misteri Kesedihan, buah kebajikan yang terkait dengannya, dan meditasi singkat tentang misteri itu. Meditasi hanya dimaksudkan sebagai bantuan untuk kontemplasi; mereka tidak perlu dibaca sambil berdoa rosario. Ketika Anda berdoa rosario lebih sering, Anda akan mengembangkan meditasi Anda sendiri pada setiap misteri.

01 dari 05

Misteri Kesedihan Pertama: Penderitaan di Taman

Jendela kaca Agony in the Garden di Saint Mary's Church, Painesville, OH. Scott P. Richert

Misteri Kesedihan Pertama dari Rosario adalah Penderitaan di Taman, ketika Kristus, setelah merayakan Perjamuan Terakhir dengan para murid-Nya pada Kamis Suci, pergi ke Taman Getsemani untuk berdoa dan mempersiapkan Kurbannya pada Jumat Agung. Kebajikan yang paling umum dikaitkan dengan misteri Penderitaan di Taman adalah penerimaan Kehendak Tuhan .


"Ayahku, jika mungkin, biarkan piala ini berlalu dariku. Meskipun demikian tidak seperti yang aku kehendaki, tetapi seperti yang engkau inginkan" (Matius 26:39). Yesus Kristus, Anak Allah, Pribadi Kedua dari Trinitas Yang Kudus, berlutut di hadapan Bapa-Nya di Taman Getsemani. Dia tahu apa yang akan datang - rasa sakit, baik jasmani maupun rohani, bahwa Dia akan menderita selama beberapa jam ke depan. Dan Dia tahu bahwa semua itu perlu, bahwa itu perlu sejak Adam mengikuti Hawa ke jalan pencobaan. "Sebab Allah begitu mengasihi dunia, seperti untuk memberikan Anak-Nya yang tunggal, supaya barangsiapa yang percaya kepadanya, tidak binasa, tetapi hidup untuk selama-lamanya" (Yohanes 3:16).

Namun Dia benar-benar Manusia, juga benar-benar Allah. Dia tidak menginginkan kematian-Nya sendiri, bukan karena Kehendak Ilahi-Nya tidak sama dengan kehendak Bapa-Nya, tetapi karena kehendak manusia-Nya untuk mempertahankan kehidupan, seperti semua manusia. Tetapi pada saat-saat ini di Taman Getsemani, ketika Kristus berdoa dengan sangat kuat sehingga keringat-Nya seperti tetesan darah, kehendak manusiawi-Nya, dan Kehendak Ilahi-Nya berada dalam harmoni yang sempurna.

Melihat Kristus dengan cara ini, hidup kita menjadi fokus. Dengan mempersatukan diri kita dengan Kristus melalui iman dan sakramen, dengan menempatkan diri kita di dalam Tubuh-Nya Gereja, kita juga dapat menerima Kehendak Tuhan. "Bukan seperti yang aku kehendaki, tetapi seperti Engkau mau": Kata-kata Kristus itu harus menjadi kata-kata kita juga.

02 dari 05

Misteri Kesedihan Kedua: Mencambuk Pilar

Jendela kaca patri Scourging at the Pillar di Saint Mary's Church, Painesville, OH. Scott P. Richert

Misteri Kesedihan Kedua dari Rosario adalah Pencambukan di Pilar ketika Pilatus memerintahkan Tuhan kita untuk dicambuk dalam persiapan untuk Penyaliban-Nya. Buah spiritual yang paling sering dikaitkan dengan misteri Scourging at the Pillar adalah penyiksaan perasaan.


"Karena itu Pilatus mengambil Yesus dan menyuruhnya mencambuk" (Yohanes 19: 1).

Empat puluh cambukan, pada umumnya diyakini, adalah satu-satunya yang bisa dilakukan seseorang sebelum tubuhnya diberikan; dan karenanya 39 cambukan adalah hukuman paling berat yang dapat dijatuhkan, singkatnya kematian. Tetapi Manusia yang berdiri di pilar ini, lengan yang memeluk Takdir-Nya, tangan terikat di sisi lain, bukanlah manusia biasa. Sebagai Anak Allah, Kristus menderita setiap pukulan tidak kurang dari yang dilakukan manusia lain, tetapi lebih, karena setiap cambukan yang menyengat disertai dengan ingatan akan dosa-dosa umat manusia, yang menyebabkan saat ini.

Betapa Hati Kudus Kristus menderita ketika Dia melihat dosa-dosa Anda dan saya, berkelap-kelip seperti kilatan matahari terbit dari ujung-ujung logam kucing sembilan ekor. Rasa sakit di Daging-Nya, sekuat mereka, pucat dibandingkan dengan rasa sakit di Hati Kudus-Nya.

Kristus siap untuk mati bagi kita, untuk menderita penderitaan Salib, namun kita terus berdosa karena kasih daging kita sendiri. Kerakusan, hawa nafsu, kemalasan: Dosa-dosa mematikan ini muncul dari daging, tetapi dosa-dosa itu hanya terjadi ketika jiwa kita menyerah kepada mereka. Tetapi kita dapat mematahkan indera kita dan menjinakkan daging kita jika kita membiarkan Penyesahan Kristus di Pilar di depan mata kita, seperti dosa-dosa kita di hadapan-Nya pada saat ini.

03 dari 05

Misteri Kesedihan Ketiga: The Crowning With Thorns

Jendela kaca patri dari Crowning With Thorns di Gereja Saint Mary, Painesville, OH. Scott P. Richert

Misteri Kesedihan Ketiga Rosario adalah Memahkotai Duri, ketika Pilatus, setelah dengan enggan memutuskan untuk melanjutkan Penyaliban Kristus, memungkinkan orang-orangnya untuk mempermalukan Tuhan Semesta Alam. Keutamaan yang paling umum dikaitkan dengan misteri Crowning With Thorns adalah penghinaan terhadap dunia.


"Dan menepuk mahkota duri, mereka menaruhnya di atas kepalanya, dan sebatang buluh di tangan kanannya. Dan sambil menekuk lutut di depannya, mereka mengejeknya, dengan mengatakan: Salam, raja orang Yahudi" (Matius 27:29).

Orang-orang Pilatus menganggap ini olahraga yang hebat: orang Yahudi ini telah diserahkan kepada pemerintah Romawi oleh umat-Nya sendiri; Murid-muridnya telah melarikan diri; Dia bahkan tidak akan berbicara dalam pembelaan-Nya sendiri. Dikhianati, tidak dikasihi, tidak mau melawan, Kristus membuat target yang sempurna bagi pria yang ingin mengatasi frustrasi dalam hidup mereka sendiri.

Mereka mengenakan jubah ungu, menempatkan buluh di tangan-Nya seolah-olah itu tongkat kerajaan, dan mendorong jauh ke dalam kepala-Nya mahkota duri. Ketika Darah Suci bercampur dengan tanah dan keringat di wajah Kristus, mereka meludahi mata-Nya dan memukul pipi-Nya, sambil berpura-pura memberikan penghormatan kepada-Nya.

Regalia yang digunakan para perwira menghiasi Kristus melambangkan kehormatan dunia ini, yang pucat sebelum kemuliaan dunia berikutnya. Ketuhanan Kristus tidak didasarkan pada jubah dan kekuasaan dan mahkota dunia ini, tetapi pada penerimaan-Nya atas kehendak Bapa-Nya. Kehormatan dunia ini tidak ada artinya; cinta Tuhan adalah segalanya.

04 dari 05

Misteri Kesedihan Keempat: Jalan Salib

Sebuah jendela kaca patri di Jalan Salib di Gereja Saint Mary, Painesville, OH. Scott P. Richert

Misteri Kesedihan Keempat Rosario adalah Jalan Salib ketika Kristus berjalan di jalan-jalan Yerusalem menuju Kalvari. Keutamaan yang paling umum dikaitkan dengan misteri Jalan Salib adalah kesabaran.


"Tetapi Yesus berpaling kepada mereka, berkata: Anak-anak perempuan Yerusalem, jangan menangisi aku" (Lukas 23:28).

Kaki-Nya yang kudus beringsut melalui debu dan batu di jalan-jalan Yerusalem, tubuh-Nya tertunduk di bawah beban Salib, sementara Kristus berjalan di jalan terpanjang yang pernah dibuat oleh manusia. Di ujung jalan itu berdiri Gunung Kalvari, Golgota, tempat tengkorak, tempat, menurut tradisi, Adam terkubur. Dosa manusia pertama, yang membawa kematian ke dunia, menarik Manusia Baru ke Kematian-Nya, yang akan membawa kehidupan ke dunia.

Para wanita di Yerusalem menangisi dia karena mereka tidak tahu bagaimana kisah ini akan berakhir. Tetapi Kristus tahu, dan Dia mendesak mereka untuk tidak menangis. Akan ada cukup air mata untuk menangis di masa depan, ketika hari-hari terakhir bumi mendekat, karena ketika Anak Manusia kembali,


"Akankah dia menemukan, pikirmu, iman di bumi?" (Lukas 18: 8).

Kristus tahu apa yang menanti-Nya, namun Dia terus bergerak maju. Ini adalah perjalanan yang dipersiapkan-Nya untuk 33 tahun sebelumnya ketika Perawan Yang Terberkati memegang tangan mungil-Nya dan Dia mengambil langkah pertama-Nya. Seluruh hidupnya telah ditandai dengan penerimaan yang sabar atas Kehendak Bapa-Nya, pendakian yang lambat namun pasti menuju Yerusalem, menuju Kalvari, menuju kematian yang membawa kita hidup.

Dan ketika Dia melewati kita di sini di jalan-jalan di Yerusalem, kita melihat betapa sabarnya Dia memikul Salib-Nya, jauh lebih berat daripada kita karena itu menanggung dosa seluruh dunia, dan kita bertanya-tanya pada ketidaksabaran kita sendiri, pada seberapa cepat kita menetapkan mengesampingkan salib kita sendiri setiap kali kita jatuh.


"Jika ada orang yang mau mengejarku, biarkan ia menyangkal dirinya, memikul salibnya, dan ikut aku" (Matius 16:24).

Dengan sabar, marilah kita mengindahkan kata-kata-Nya.

05 dari 05

Misteri Kesedihan Kelima: Penyaliban

Sebuah jendela kaca patri Penyaliban di Gereja Saint Mary, Painesville, OH. (Foto © Scott P. Richert)

Misteri Kesedihan Kelima dari Rosario adalah Penyaliban ketika Kristus mati di kayu Salib untuk dosa-dosa seluruh umat manusia. Kebajikan yang paling sering dikaitkan dengan misteri Penyaliban adalah pengampunan.


"Bapa, ampunilah mereka, karena mereka tidak tahu apa yang mereka lakukan" (Lukas 23:34).

Jalan Salib sudah berakhir. Kristus, Raja Alam Semesta dan Juruselamat dunia, hang memar dan berlumuran darah di kayu Salib. Tetapi penghinaan yang telah dideritanya sejak pengkhianatan-Nya di tangan Yudas belum berakhir. Bahkan sekarang, ketika Darah Kudus-Nya melakukan keselamatan dunia, orang banyak mencela Dia dalam penderitaan-Nya (Matius 27: 39-43):

Dan mereka yang lewat, menghujat dia, mengibas-ngibaskan kepala mereka, Dan berkata: Vah, Engkau yang menghancurkan bait Allah, dan dalam tiga hari telah membangunnya kembali: selamatkanlah dirimu sendiri: jika Engkau Anak Allah, turunlah dari persimpangan. Demikian pula imam-imam kepala, dengan ahli-ahli Taurat dan orang-orang zaman dahulu, mengejek, berkata: Dia menyelamatkan orang lain; sendiri dia tidak bisa menyelamatkan. Jika dia menjadi raja Israel, biarkan dia turun dari salib, dan kita akan percaya padanya. Dia percaya pada Tuhan; biarkan dia sekarang membebaskannya jika dia menginginkannya; karena dia berkata: Akulah Anak Allah.

Ia sedang sekarat karena dosa-dosa mereka, dan untuk dosa-dosa kita, namun mereka dan kita tidak dapat melihatnya. Mata mereka dibutakan oleh kebencian; kita, oleh atraksi dunia. Pandangan mereka tertuju pada Kekasih Manusia, tetapi mereka tidak bisa melewati kotoran dan keringat dan darah yang menodai tubuh-Nya. Mereka punya alasan: Mereka tidak tahu bagaimana ceritanya akan berakhir.

Pandangan kita, bagaimanapun, terlalu sering mengembara jauh dari Salib, dan kita tidak punya alasan. Kita tahu apa yang telah Dia lakukan, dan bahwa Dia telah melakukannya untuk kita. Kita tahu bahwa Kematian-Nya telah membawa kita hidup baru, andai saja kita mempersatukan diri kita dengan Kristus di Kayu Salib. Namun, hari demi hari, kami berbalik.

Dan tetap saja, Dia melihat ke bawah dari Salib, pada mereka dan pada kita, bukan dalam kemarahan tetapi dalam belas kasih: "Bapa, ampunilah mereka." Apakah kata-kata manis pernah diucapkan? Jika Dia dapat mengampuni mereka, dan kita, atas apa yang telah kita lakukan, bagaimana kita dapat menahan pengampunan dari mereka yang telah melakukan kesalahan kita?

Biografi Saint Perpetua, Martir Kristen dan Autobiografer

Biografi Saint Perpetua, Martir Kristen dan Autobiografer

Agama di Vietnam

Agama di Vietnam

Pernikahan Menurut Alkitab

Pernikahan Menurut Alkitab