https://religiousopinions.com
Slider Image

Apakah Halloween Setan?

Banyak kontroversi seputar Halloween. Sementara itu tampaknya menyenangkan bagi banyak orang, ada yang khawatir tentang afiliasi agamanya - atau lebih tepatnya, iblis -. Ini memohon banyak orang untuk bertanya tentang apakah Halloween itu Setan atau bukan.

Yang benar adalah bahwa Halloween dikaitkan dengan Setanisme hanya dalam keadaan tertentu dan dalam waktu yang sangat baru. Secara historis, Halloween tidak ada hubungannya dengan Setan karena fakta utama bahwa agama Setanisme formal bahkan tidak dikandung sampai 1966.

Origins Sejarah Halloween

Halloween paling langsung terkait dengan liburan Katolik All Hallows Eve. Ini adalah malam pesta sebelum Hari Semua Orang Kudus yang merayakan semua orang kudus yang tidak memiliki hari libur yang disisihkan untuk mereka.

Halloween, bagaimanapun, telah mengambil berbagai praktik dan kepercayaan yang kemungkinan besar dipinjam dari cerita rakyat. Bahkan asal usul praktik-praktik itu sering dipertanyakan, dengan bukti yang muncul hanya beberapa ratus tahun yang lalu

Misalnya, jack-o-lantern dimulai sebagai lentera lobak pada akhir 1800-an. Wajah-wajah menakutkan yang diukir di dalamnya dikatakan tidak lebih dari lelucon oleh "pemuda nakal". Demikian juga, ketakutan kucing hitam berasal dari asosiasi abad ke-14 dengan penyihir dan hewan nokturnal. Tidak sampai Perang Dunia II kucing hitam benar-benar lepas landas dalam perayaan Halloween.

Namun, catatan lama agak sunyi tentang apa yang mungkin terjadi sekitar akhir Oktober.

Tidak satu pun dari hal-hal ini yang ada hubungannya dengan Setanisme. Bahkan, jika praktik rakyat Halloween ada hubungannya dengan roh, itu terutama untuk menjauhkan mereka, bukan menarik mereka. Itu akan menjadi kebalikan dari persepsi umum tentang "Setanisme."

Adopsi Setan Halloween

Anton LaVey membentuk Gereja Setan pada tahun 1966 dan menulis " Satanic Bible " dalam beberapa tahun. important Penting untuk dicatat bahwa ini adalah agama terorganisasi pertama yang pernah menyebut dirinya sebagai Setan.

LaVey menetapkan tiga hari libur untuk versi Setanismenya. Tanggal pertama dan paling penting adalah tanggal lahir masing-masing Setan. Bagaimanapun, ini adalah sebuah agama yang berpusat pada diri, sehingga dapat dimengerti bahwa ini adalah hari yang paling penting bagi seorang Satanis.

Dua hari libur lainnya adalah Walpurgisnacht (30 April) dan Halloween (31 Oktober). Kedua kurma itu sering dianggap sebagai "hari libur penyihir" dalam budaya populer dan karenanya mereka dikaitkan dengan Setanisme. LaVey mengadopsi Halloween kurang karena makna Setan yang melekat pada tanggal tetapi lebih sebagai lelucon pada mereka yang secara takhayul takut akan hal itu.

Berlawanan dengan beberapa teori konspirasi, Setan tidak memandang Halloween sebagai hari ulang tahun Iblis. Setan adalah sosok simbol dalam agama. Lebih jauh, Gereja Setan menggambarkan 31 Oktober sebagai "puncak kejatuhan" dan hari untuk berpakaian sesuai dengan diri seseorang atau merenungkan orang yang baru saja meninggal.

Tetapi, apakah Halloween Setan?

Jadi, ya, Setan memang merayakan Halloween sebagai salah satu liburan mereka. Namun, ini adalah adopsi yang sangat baru.

Halloween dirayakan jauh sebelum setan melakukan hubungan dengan itu. Karena itu, secara historis Halloween bukanlah Setan. Hari ini hanya masuk akal untuk menyebutnya sebagai hari libur Setan ketika merujuk perayaannya oleh Setan sejati.

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Apa Kata Alkitab tentang Kerakusan?

Sejarah Quaker

Sejarah Quaker

Bertanggung jawab atas Dewi

Bertanggung jawab atas Dewi