https://religiousopinions.com
Slider Image

Pahlawan Iman dalam Kitab Ibrani

Ibrani Bab 11 sering disebut "Hall of Faith" atau "Hall of Fame Faith." Dalam bab yang dicatat ini, penulis buku Ibrani memperkenalkan daftar tokoh heroik yang mengesankan dari Perjanjian Lama - pria dan wanita yang luar biasa yang kisahnya menonjol untuk mendorong dan menantang iman. Beberapa pahlawan Alkitab ini adalah tokoh yang terkenal, sementara yang lain tetap anonim.

Abel - Martir Pertama dalam Alkitab

Gambar Warisan / Gambar Getty / Gambar Getty

Orang pertama yang terdaftar di Hall of Faith adalah Abel.

Ibrani 11: 4

Karena iman Habel membawa persembahan yang lebih dapat diterima kepada Allah daripada Kain. Persembahan Habel memberikan bukti bahwa ia adalah orang yang benar, dan Allah menunjukkan persetujuannya atas pemberiannya. Meskipun Habel sudah lama mati, dia masih berbicara kepada kita melalui teladan imannya. (NLT)

Habel adalah putra kedua dari Adam dan Hawa. Dia adalah martir pertama dalam Alkitab dan juga gembala pertama. Sangat sedikit yang diketahui tentang Habel, kecuali bahwa ia menemukan kebaikan di mata Allah dengan menawarkan pengorbanan yang menyenangkan. Akibatnya, Habel dibunuh oleh kakaknya, Kain, yang pengorbanannya tidak menyenangkan Tuhan.

Henokh - Pria yang Berjalan dengan Tuhan

Greg Rakozy / Unsplash

Anggota Hall of Faith berikutnya adalah Henokh, pria yang berjalan bersama Tuhan. Henokh begitu menyenangkan Tuhan Allah sehingga ia tidak mengalami kematian.

Ibrani 11: 5-6

Dengan iman Henokh terangkat ke surga tanpa mati - "dia menghilang - karena Allah mengambilnya." Karena sebelum dia diangkat, dia dikenal sebagai orang yang menyenangkan Tuhan. Dan tidak mungkin menyenangkan Tuhan tanpa iman. Siapa pun yang ingin datang kepadanya harus percaya bahwa Allah itu ada dan bahwa ia memberi ganjaran kepada orang-orang yang dengan tulus mencari dia. (NLT)

Nuh - Seorang Pria yang Benar

Gambar Warisan / Gambar Getty / Gambar Getty

Nuh adalah pahlawan ketiga yang disebutkan di Aula Iman.

Ibrani 11: 7

Dengan imanlah Nuh membangun perahu besar untuk menyelamatkan keluarganya dari banjir. Dia mematuhi Allah, yang memperingatkannya tentang hal-hal yang belum pernah terjadi sebelumnya. Dengan imannya, Nuh mengutuk seluruh dunia, dan ia menerima kebenaran yang datang melalui iman. (NLT)

Nuh dikenal sebagai orang yang benar. Dia tidak bersalah di antara orang-orang pada masanya. Ini tidak berarti Nuh sempurna atau tidak berdosa, tetapi bahwa ia mengasihi Allah dengan sepenuh hati dan sepenuhnya berkomitmen untuk taat. Kehidupan Nuh - imannya yang tunggal dan tak tergoyahkan di tengah-tengah masyarakat yang tidak beriman - memiliki banyak hal untuk diajarkan kepada kita hari ini.

Abraham - Bapak Bangsa Yahudi

Gambar SuperStock / Getty

Abraham menerima lebih dari sekadar penyebutan singkat di antara para pahlawan iman. Banyak penekanan (dari Ibrani 11: 8-19) diberikan kepada raksasa Alkitab dan bapa bangsa Yahudi ini.

Salah satu prestasi iman Abraham yang paling terkenal terjadi ketika dia dengan sukarela menaati perintah Allah dalam Kejadian 22: 2: "Ambillah anakmu, satu-satunya anakmu - ya, Ishak, yang sangat kamu cintai - dan pergi ke tanah Moriah. Pergi dan korbankan dia sebagai korban bakaran di salah satu gunung, yang akan saya perlihatkan kepada Anda. " (NLT)

Abraham sepenuhnya siap untuk membunuh putranya, sementara sepenuhnya memercayai Allah untuk membangkitkan Ishak dari kematian atau menyediakan korban pengganti. Pada menit terakhir, Tuhan turun tangan dan memasok ram yang diperlukan. Kematian Ishak akan bertentangan dengan setiap janji yang Tuhan buat untuk Abraham, jadi kesediaannya untuk melakukan pengorbanan terakhir untuk membunuh putranya mungkin merupakan contoh paling dramatis dari iman dan kepercayaan pada Tuhan yang ditemukan di seluruh Alkitab.

Sarah - Bunda Bangsa Yahudi

Klub Budaya / Kontributor / Getty Images

Sarah, istri Abraham, adalah salah satu dari hanya dua wanita yang disebutkan di antara para pahlawan iman (Namun, beberapa terjemahan membuat ayat tersebut sehingga hanya Abraham yang mendapat pujian.)

Ibrani 11:11

Dengan imanlah bahkan Sarah dapat memiliki anak, meskipun dia mandul dan terlalu tua. Dia percaya bahwa Tuhan akan menepati janjinya. (NLT)

Sarah menunggu lama untuk mengandung bayi. Kadang-kadang dia ragu, berjuang untuk percaya bahwa Tuhan akan memenuhi janjinya. Kehilangan harapan, dia membawa masalah ke tangannya sendiri. Seperti kebanyakan dari kita, Sarah melihat janji Tuhan dari sudut pandang manusiawi yang terbatas. Tetapi Tuhan menggunakan hidupnya untuk membuka rencana yang luar biasa, membuktikan bahwa Tuhan tidak pernah dibatasi oleh apa yang biasanya terjadi. Iman Sarah adalah inspirasi bagi setiap orang yang pernah menunggu Tuhan untuk bertindak.

Ishak - Ayah dari Esau dan Yakub

Gambar Warisan / Gambar Getty / Gambar Getty

Ishak, anak ajaib Abraham dan Sarah, adalah pahlawan berikutnya yang dibedakan di Aula Iman.

Ibrani 11:20

Dengan imanlah Ishak menjanjikan berkat untuk masa depan bagi putra-putranya, Yakub dan Esau. (NLT)

Patriark Yahudi, Ishak, ayah dari anak kembar, Yakub dan Esau. Ayahnya sendiri, Abraham, adalah salah satu contoh kesetiaan terbesar yang ditawarkan Alkitab. Tidak diragukan bahwa Ishak akan pernah melupakan bagaimana Allah telah membebaskannya dari kematian dengan memasok domba yang diperlukan untuk dikorbankan menggantikannya. Warisan kehidupan yang setia ini mengawinkan pernikahannya dengan Ribka, satu-satunya istri Yakub dan cinta seumur hidup.

Yakub - Ayah dari 12 Suku Israel

Gambar SuperStock / Getty

Yakub, salah seorang patriark besar Israel, menjadi ayah 12 putra yang menjadi kepala 12 suku. Salah satu putranya adalah Yusuf, seorang tokoh kunci dalam Perjanjian Lama. Tetapi Yakub mulai sebagai pembohong, penipu, dan manipulator. Dia bergumul dengan Tuhan seumur hidupnya.

Titik balik bagi Yakub datang setelah pertandingan gulat dramatis sepanjang malam dengan Tuhan. Pada akhirnya, Tuhan menyentuh pinggul Yakub, dan dia adalah orang yang hancur, tetapi juga orang yang baru. Allah menamainya Israel, yang berarti "ia bergumul dengan Allah."

Ibrani 11:21

Dengan imanlah Yakub, ketika dia tua dan sekarat, memberkati setiap putra Joseph dan membungkuk dalam ibadat ketika dia bersandar pada tongkatnya. (NLT)

Kata-kata "sambil bersandar pada tongkatnya" tidak memiliki signifikansi kecil. Setelah Yakub bergulat dengan Tuhan, selama sisa hidupnya, ia berjalan dengan pincang, dan ia menyerahkan kendali atas hidupnya kepada Tuhan. Sebagai seorang lelaki tua dan sekarang seorang pahlawan iman yang hebat, Yakub "bersandar pada tongkatnya, " menunjukkan kepercayaan yang terpelajar dan ketergantungannya pada Tuhan.

Joseph - Juru Bahasa Mimpi

ZU_09 / Getty Images

Yusuf adalah salah satu pahlawan terbesar Perjanjian Lama dan contoh luar biasa tentang apa yang bisa terjadi ketika seseorang menyerahkan hidupnya dengan kepatuhan penuh kepada Tuhan.

Ibrani 11:22

Dengan imanlah Yusuf, ketika dia akan mati, berkata dengan yakin bahwa orang-orang Israel akan meninggalkan Mesir. Dia bahkan memerintahkan mereka untuk mengambil tulangnya ketika mereka pergi. (NLT)

Setelah kesalahan besar yang dilakukan kepadanya oleh saudara-saudaranya, Yusuf menawarkan pengampunan dan membuat pernyataan yang luar biasa ini dalam Kejadian 50:20, "Kamu berniat untuk menyakitiku, tetapi Tuhan menginginkan semuanya untuk kebaikan. Dia membawa saya ke posisi ini sehingga saya bisa menyelamatkan kehidupan banyak orang. " (NLT)

Musa - Pemberi Hukum

DEA / A. DAGLI ORTI / Getty Images

Seperti Abraham, Musa mengambil tempat penting di Aula Iman. Seorang tokoh yang menjulang tinggi dalam Perjanjian Lama, Musa dihormati dalam Ibrani 11: 23-29. (Perlu dicatat bahwa orang tua Musa, Amram dan Yokhebed, juga dipuji karena iman mereka dalam ayat-ayat ini, serta orang-orang Israel karena meluncurkan melintasi Laut Merah selama pelarian mereka dari Mesir.)

Meskipun Musa adalah salah satu contoh iman heroik yang paling mencolok dalam Alkitab, ia adalah manusia seperti Anda dan saya, terganggu oleh kesalahan dan kelemahan. Kesediaannya untuk menaati Allah terlepas dari banyak kekurangannya yang menjadikan Musa seseorang yang dapat digunakan oleh Allah - dan benar-benar menggunakan kekuatan!

Joshua - Pemimpin Sukses, Pengikut Setia

Media Jauh Shores / Sweet Publishing

Menghadapi banyak rintangan, Yosua memimpin rakyat Israel dalam penaklukan Tanah Perjanjian, dimulai dengan pertempuran Yerikho yang aneh dan ajaib. Imannya yang kuat membuatnya patuh, tidak peduli betapa tidak logisnya perintah Tuhan. Ketaatan, iman, dan ketergantungan pada Tuhan menjadikannya salah satu pemimpin terbaik Israel. Dia memberi contoh yang berani untuk kita ikuti.

Sementara nama Yosua tidak disebutkan dalam ayat ini, sebagai pemimpin pawai Israel di Yerikho, status pahlawan imannya jelas tersirat:

Ibrani 11:30

Dengan imanlah orang Israel berbaris di Yerikho selama tujuh hari, dan tembok-tembok runtuh. (NLT)

Rahab - Memata-matai untuk Israel

Area publik

Selain Sarah, Rahab adalah satu-satunya wanita lain yang secara langsung disebutkan di antara para pahlawan iman. Mempertimbangkan latar belakangnya, keterlibatan Rahab di sini cukup luar biasa. Sebelum dia mengakui Tuhan Israel sebagai Tuhan yang Sejati, dia mencari nafkah sebagai pelacur di kota Yerikho.

Dalam sebuah misi rahasia, Rahab memainkan peran penting dalam kekalahan Israel atas Yerikho. Wanita memalukan ini menjadi mata-mata karena Tuhan sebenarnya dihormati dua kali dalam Perjanjian Baru. Dia adalah satu dari hanya lima wanita yang disorot dalam garis keturunan Yesus Kristus dalam Matius 1: 5.

Ibrani 11:31

Dengan iman, Rahab si pelacur tidak dihancurkan dengan orang-orang di kotanya yang menolak untuk menaati Allah. Karena dia telah memberikan sambutan yang ramah kepada mata-mata. (NLT)

Gideon - Warrior Reluctant

Culture Club / Getty Images

Gideon adalah salah satu dari 12 hakim Israel. Meskipun dia hanya direferensikan secara singkat di Hall of Faith, cerita Gideon ditampilkan secara menonjol dalam buku Hakim. Ia adalah tokoh Alkitab yang sangat menarik yang dapat dihubungkan dengan siapa saja. Seperti banyak dari kita, dia terganggu dengan keraguan dan sangat menyadari kelemahannya sendiri.

Terlepas dari ketidakkonsistenan iman Gideon, pelajaran utama dari hidupnya jelas: Tuhan dapat mencapai hal-hal luar biasa melalui siapa pun yang tidak bergantung pada diri sendiri, tetapi pada Tuhan saja.

Barak - Prajurit Kepatuhan

Klub Budaya / Kontributor / Arsip Hulton / Getty Images

Barak adalah seorang pejuang pemberani yang menjawab panggilan Tuhan, tetapi pada akhirnya, seorang wanita, Yael, menerima pujian atas kekalahannya atas pasukan Kanaan. Seperti kebanyakan dari kita, iman Barak goyah, dan dia bergumul dengan keraguan, namun Allah melihat daftar para pahlawan yang tidak dikenal ini di Aula Iman Alkitab.

Samson - Hakim dan Nazir

Media Jauh Shores / Sweet Publishing

Simson, hakim Israel yang paling menonjol, memiliki panggilan pada hidupnya: untuk memulai pembebasan Israel dari orang Filistin.

Di permukaan, yang paling menonjol adalah eksploitasi heroik dari kekuatan manusia super. Kisah Alkitab sama-sama menyoroti kegagalan epiknya. Dia memberikan banyak kelemahan pada daging dan membuat banyak kesalahan dalam hidup. Tetapi pada akhirnya, dia kembali kepada Tuhan. Samson, buta dan rendah hati, akhirnya menyadari sumber sebenarnya dari kekuatan besarnya - ketergantungannya pada Tuhan.

Jephthah - Prajurit dan Hakim

Culture Club / Getty Images

Yefta adalah seorang hakim Perjanjian Lama yang tidak begitu terkenal yang membuktikan bahwa mungkin untuk mengatasi penolakan. Kisahnya dalam Hakim-hakim 11-12 berisi kemenangan dan tragedi.

Yefta adalah seorang pejuang yang perkasa, ahli strategi yang cemerlang, dan seorang pemimpin alami manusia. Meskipun dia mencapai hal-hal besar ketika dia mempercayai Tuhan, dia membuat kesalahan fatal yang berakhir dengan konsekuensi buruk bagi keluarganya.

David - Seorang Pria Setelah Hati Sendiri Allah

Getty Images / Gambar Warisan

Daud, raja anak gembala, tampak besar di halaman-halaman Kitab Suci. Pemimpin militer yang berani, raja agung, dan pembunuh Goliath ini sama sekali bukan teladan yang sempurna. Meskipun dia termasuk salah satu pahlawan kepercayaan yang paling terkenal, dia pembohong, pezina, dan pembunuh. Alkitab tidak berupaya melukiskan gambar Daud yang indah. Sebaliknya, kegagalannya ditampilkan dengan jelas untuk dilihat semua orang.

Jadi apa tentang karakter Daud yang membuatnya menjadi favorit Allah? Apakah itu semangatnya untuk hidup dan cinta yang penuh gairah untuk Tuhan? Atau apakah itu iman dan kepercayaannya yang tak tergoyahkan akan belas kasihan yang tak berkesudahan dan kebaikan Tuhan yang teguh?

Samuel - Nabi dan Hakim Terakhir

Getty Images

Sepanjang hidupnya, Samuel melayani Tuhan dengan integritas dan iman yang tak tergoyahkan. Dalam semua Perjanjian Lama, sedikit orang yang setia kepada Tuhan seperti Samuel. Dia menunjukkan bahwa kepatuhan dan rasa hormat adalah cara terbaik untuk menunjukkan kepada Tuhan bahwa kita mencintainya.

Sementara orang-orang pada zamannya dihancurkan oleh keegoisan mereka sendiri, Samuel menonjol sebagai orang terhormat. Seperti Samuel, kita dapat menghindari kerusakan dunia ini jika kita mengutamakan Tuhan dalam segala hal.

Pahlawan Alkitab Anonim

Getty Images

Pahlawan-pahlawan iman yang tersisa terdaftar secara anonim dalam Ibrani 11, tetapi kita dapat menebak dengan tingkat akurasi yang adil identitas banyak pria dan wanita ini berdasarkan pada apa yang dikatakan oleh penulis Ibrani kepada kita:

  • Ayat 33: "Mereka menutup mulut singa ..." - Kemungkinan besar merujuk pada Daniel di gua singa.
  • Ayat 34: "... memadamkan nyala api ..." - Mungkin merujuk pada Sadrakh, Mesakh, dan Abednego selamat dari perapian yang menyala-nyala (Daniel 3).
  • Ayat 34: "... kelemahan diubah menjadi kekuatan ..." - Hizkia pulih dari penyakitnya (Yesaya 37: 1-38: 22).
  • Ayat 35: "Perempuan menerima orang-orang yang mereka cintai kembali dari kematian ..." - Janda Sarfat (1 Raja-raja 17) dan perempuan Sunem (2 Raja-raja 4) sama-sama menerima putra-putra mereka yang dihidupkan kembali oleh para nabi Elijah dan Elisa .
  • Ayat 35-36: "... yang lain disiksa ... punggung mereka dicambuk dengan cambuk." - Yeremia disiksa dan dicambuk (Yeremia 20).
  • Ayat 37: "Beberapa orang mati karena dilempari batu ..." - Zakharia dilempari batu sampai mati (2 Tawarikh 24:21).
  • Ayat 37: "... ada yang digergaji menjadi dua ..." - Tradisi yang kuat menunjukkan bahwa Yesaya mati sebagai martir di bawah pemerintahan Raja Manasye dengan ditempatkan di lubang pohon dan digergaji menjadi dua.
Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham

Bukti Arkeologis Tentang Kisah Alkitab Abraham

Shamanisme: Definisi, Sejarah, dan Keyakinan

Shamanisme: Definisi, Sejarah, dan Keyakinan

Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul

Lydia: Penjual Ungu dalam Kisah Para Rasul