https://religiousopinions.com
Slider Image

CS Lewis Vs. Ateisme dan Ateis

CS Lewis sering digambarkan sebagai "rasul" bagi para skeptis - bahwa ia entah bagaimana memiliki afinitas khusus untuk argumen, kepekaan, dan perspektif orang yang ragu-ragu beragama dan, karenanya, lebih mudah menjangkau mereka daripada pembela lain. Bagaimanapun, Lewis sendiri adalah seorang ateis selama bertahun-tahun, jadi bisa dimengerti mengapa ini masuk akal.

Seorang Apologis di Jantung

Tentu saja, banyak pembela membuat pertunjukan besar tentang bagaimana mereka pernah menjadi ateis sebelum akhirnya melihat cahaya, jadi ini tidak sepenuhnya membenarkan kepercayaan orang pada Lewis. Dia mungkin tampak mengarahkan argumennya kepada ateis, tetapi kebenarannya adalah bahwa argumennya terutama meyakinkan bagi mereka yang sudah meyakini kesimpulannya atau yang sebaliknya bersimpati pada mereka.

Ini diungkapkan, setidaknya sebagian, oleh fakta bahwa Lewis menunjukkan banyak permusuhan dan kesombongan terhadap orang yang tidak percaya. Lewis bahkan menyebut dirinya sebagai "orang bodoh" ketika dia adalah seorang ateis, jadi sulit membayangkan dia menganggap ateis saat ini sebagai hal lain. Kalau-kalau ada keraguan. Namun, John Beversluis telah mengumpulkan beberapa ekspresi superioritas:

"Dalam Mere Christianity, misalnya, kita belajar bahwa ateis seperti burung unta: mereka menjaga kepala mereka di pasir untuk menghindari menghadapi fakta-fakta yang merusak posisi mereka. ... Patut dicatat bahwa di Mere Christianity tidak ada satu kata pun tentang kualitas "campuran" dari bukti untuk teisme. Sebaliknya, mereka yang memiliki keraguan tentang Kekristenan diejek sebagai mahluk yang sangat tidak stabil yang "mondar-mandir" dan yang kepercayaannya tergantung "pada cuaca dan kondisi pencernaan mereka". (MC, 124). Kita diberitahu bahwa ateisme "terlalu sederhana, " bahwa seperti materialisme itu adalah "filsafat anak laki-laki, " "filsafat pembibitan" (R, 55). Apa implikasi dari ini jika tidak bahwa ateisme dan materialisme adalah kesalahan kekanak-kanakan yang mudah disangkal dan tidak layak bagi manusia yang rasional? "
"... Beralih ke Terkejut, kita mendapati bahwa seorang ateis muda" tidak dapat menjaga imannya terlalu hati-hati, "bahayanya" terletak pada penantian "di setiap sisi, dan bahwa kepatuhan yang berhasil terhadap ateisme tergantung pada menjadi sangat selektif dalam diri seseorang. membaca (SbJ, 226, 191). Kita kembali diyakinkan bahwa ateisme adalah suatu bentuk pemenuhan harapan dan diinformasikan bahwa dalam bentuk "modern" ia telah "turun ke dunia" dan sekarang "berkecimpung dalam tanah" (SbJ, 226, 139) Akhirnya, kita menemukan bahwa ateis tidak melakukan penyelidikan, bahwa mereka hanya "mempermainkan" agama, dan bahwa pikiran mereka berputar "dalam pusaran kontradiksi" (SbJ, 115). "

Komentar Lewis adalah ekstrim, untuk sedikitnya, tetapi yang paling menarik adalah hampir tidak adanya upaya serius untuk mempertahankannya. Ini adalah tuduhan yang cukup serius yang dibuat oleh Lewis. Anda tidak boleh menuduh seseorang dengan sengaja mengabaikan argumen orang lain atau "bermain-main" berdebat tanpa bukti serius sebagai dukungan, namun Anda tidak akan menemukan apa pun dalam tulisan-tulisan Lewis.

Di atas hanyalah contoh dari apa yang Beversluis kutip, tetapi Anda tidak akan menemukan pernyataan ini dibahas oleh banyak pengagum Lewis. Mengapa? Mungkin karena Lewis mempertahankan keyakinan yang sudah mereka sepakati. Mungkin mereka dengan jujur ​​tidak memiliki masalah dengan ejekan ateis yang tidak berdasar yang mereka juga yakini tidak layak dipertimbangkan secara sipil. Skeptis memperhatikan mereka, dan Anda tidak mencapai skeptis agama dengan mengejek mereka.

Tidak Ditulis untuk Skeptis

Jadi, sulit untuk mempertahankan gagasan bahwa Lewis menulis untuk orang yang tidak percaya - atau bahkan dimaksudkan untuk itu. Lebih masuk akal bahwa ia menulis untuk orang-orang percaya dan ejekan orang-orang yang tidak percaya membantu menciptakan rasa solidaritas "kita vs. mereka" di antara orang-orang percaya yang memiliki iman tetapi tidak menyadari bahwa mereka memiliki alasan di belakang mereka juga. Mereka dapat bergabung bersama dalam mengasihani orang-orang ateis yang malang dan muram.

Mengapa Lewis mengejek skeptisisme agama? Dalam Surprised by Joy dia sangat terbuka tentang motifnya:

"Kunci buku-buku saya adalah pepatah Donne, 'Ajaran sesat yang ditinggalkan pria paling dibenci.' Hal-hal yang saya nyatakan dengan paling giat adalah hal-hal yang saya tolak sejak lama dan diterima terlambat. "

Lewis "membenci" ateisme, materialisme, dan naturalisme. Serangannya terhadap skeptisisme agama dimotivasi oleh hasrat keagamaan, bukan oleh akal dan akal.

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Biografi Tertullianus, Bapak Teologi Latin

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa yang Yesus Lakukan Sebelum Dia Datang ke Bumi?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?

Apa Arti Kiamat dalam Alkitab?