https://religiousopinions.com
Slider Image

Dewa dan Dewi Jepang

Dewa dan dewi Jepang sebagian besar berasal dari agama tradisional Jepang, yang dikenal sebagai Shinto ("Jalan Para Dewa"), atau kami-no-michi. Mitologi agama Shinto pertama kali ditulis pada abad ke-8 M, dalam dua dokumen yang dikenal sebagai "Kojiki" (712 M) dan "Nihonshoki" (720 M). Tetapi para dewa dan dewi Jepang juga telah dipengaruhi oleh mitologi India (Budha dan Hindu) dan Cina (Buddha dan Konfusianisme).

Ahli cerita rakyat abad ke-20 Yanagita Kunio dan Origuchi Shinobu mengumpulkan cerita rakyat kaum tani dan rakyat jelata; bahwa cerita rakyat bervariasi dari satu komunitas ke komunitas lainnya, cenderung fleksibel, dan jarang dicatat. Sebagai kontras, para dewa dan dewi Shinto utama dari Kojiki dan Nihonshoki dibagikan oleh seluruh bangsa, ide-ide yang ditulis dan memperkuat mitos nasional negara politik.

Pasangan Primordial: Izanami dan Izanagi

Dalam mitologi Shinto, para dewa pertama yang muncul dari kekacauan adalah dua dewa tanpa jenis kelamin atau dua jenis kelamin, Kunitokotachi dan Amenominakanushi, makhluk tertinggi yang duduk sendirian di lapisan awan sembilan kali lipat. Bersama-sama mereka menciptakan pasangan pertama Izanami dan Izanagi dan menugaskan mereka tugas untuk menciptakan tanah dan para dewa.

Izanami ("dia yang mengundang Anda untuk masuk") adalah dewi dan personifikasi primordial Bumi dan kegelapan. Izanagi adalah "Tuhan yang mengundang Anda untuk masuk, " dan perwujudan dari semua yang cerah dan surgawi, memerintah langit. Sebelum melahirkan dewa tambahan, mereka pertama kali melahirkan pulau-pulau, menciptakan kepulauan Jepang. Anak pertama mereka adalah Kagutsuchi (atau Hinokagutsuchi), dewa api Jepang, yang membakar ibunya sampai mati ketika dia melahirkannya, metamorfosis yang terkait dengan kematian tahun lalu dan kelahiran yang baru.

Dalam kemarahan, Izanagi membunuh Kagutsuchi dan pergi mencari istrinya di dunia bawah: tetapi seperti Persephone, Izanami telah makan di dunia bawah dan tidak bisa pergi. Izanami menjadi Ratu Dunia Bawah.

Ketika Izanagi kembali, ia menghasilkan tiga anak bangsawan: dari mata kirinya datang Amaterasu, sang dewi matahari; dari mata kanannya dewa bulan Tsukiyomi no Mikoto; dan dari hidungnya, Susanowo, dewa laut.

Matahari, Bulan, dan Laut

Amaterasu (atau Amaterasu Omikami) adalah dewi matahari Shinto dan nenek moyang mitos keluarga kekaisaran Jepang. Namanya berarti "Bersinar di Surga, " dan julukannya adalah Omikami, "Dewa Agung dan Agung." Para ahli melacak versi pertama dari dewa matahari sebagai seorang laki-laki, "Amateru Kuniteru Hoakari, " atau "Surga dan Bumi Api Cemerlang, " tetapi pada abad ke-5 Masehi, kuil-kuil untuk dewi Amaterasu dibangun di sungai Isaru. Sebagai dewi matahari, ia adalah yang terbesar dari para dewa Jepang, penguasa Dataran Surga.

Tsukiyomi no Mikoto adalah dewa bulan Shinto dan saudara lelaki Amaterasu, lahir dari mata kanan Izanagi. Setelah menaiki tangga surgawi, dia tinggal di surga sebagai Takamagahara, suami dari saudara perempuannya Amaterasu.

Susanoh, juga dieja Susanowo, memerintah lautan dan adalah dewa hujan, guntur, dan kilat Shinto. Dia diusir dari surga setelah perebutan kekuasaan dengan saudara perempuannya menjadi jelek — Susanoh mengamuk, menghancurkan sawah Amaterasu dan membunuh salah satu pelayannya. Menanggapi tindakannya, Amaterasu mundur ke sebuah gua, secara efektif menyembunyikan matahari, situasi yang hanya diperbaiki ketika dewi Uzume menari. Susanoh yang dibuang menjadi dewa dunia bawah, terkait dengan ular dan naga.

Dewa dan Dewi lainnya

Ukemochi (Ogetsu-no-hime) adalah dewi kesuburan dan makanan, yang menyiapkan pesta untuk Tsukiyomi dengan menghadap ke laut dan meludahkan seekor ikan, menghadap ke hutan dan memuntahkan permainan liar, dan menghadap ke sawah dan meludahkan mangkuk beras. Untuk ini, dia dibunuh oleh Tsukiyomi, tetapi mayatnya masih menghasilkan millet, beras, kacang-kacangan, dan ulat sutra.

Uzume, atau Ame-no-Uzume, adalah dewi kegembiraan, kebahagiaan, dan kesehatan Shinto. Uzume menari untuk membawa dewi matahari Jepang Amaterasu kembali dari guanya, memastikan kembalinya sinar matahari musim semi membawa kehidupan dan kesuburan.

Ninigi (atau Ninigi-no-Mikoto), adalah cucu Amaterasu, yang dikirim ke bumi untuk memerintahnya. Dia adalah kakek buyut dari kaisar pertama Jepang, Kaisar Jimmu, dan dengan demikian nenek moyang semua kaisar Jepang kemudian.

Hoderi, putra Ninigi (penguasa pertama pulau-pulau Jepang) dan Ko-no-Hana (putri dewa gunung Oho-Yama) dan saudara laki-laki Hoori, adalah seorang nelayan yang terpesona, dan leluhur ilahi para imigran yang datang dari selatan di atas laut ke Jepang.

Inari adalah dewa bahan makanan dan perwujudan wajah, digambarkan sebagai pria berjanggut yang membawa dua bungkusan beras. Utusannya adalah rubah dan selalu ada rubah batu atau kayu yang duduk di depan kuil Inari. Ada juga dewi padi yang dikenal sebagai Inara, perwujudan lain.

Tujuh Dewa Keberuntungan Shinto Jepang (Shichi-fukujin)

Tujuh Dewa Keberuntungan mencerminkan masukan dari agama-agama Cina dan India.

  • Benten (Benzaiten, Bentensama) adalah dewi Buddha dari kefasihan, tarian, dan musik, santo pelindung para geisha, sering diwakili mengenakan diadem berhias permata dan memegang alat musik gesek. Dari dewi Hindu Saraswati.
  • Hotei (atau Budai) adalah seorang pendeta Zen dan dewa peramal dan bartender. Dia adalah teman orang-orang lemah dan anak-anak dan digambarkan dengan perut telanjang yang besar. Dia adalah dewa kebahagiaan, tawa, dan kebijaksanaan kepuasan dan keceriaan ramah.
  • Jurojin adalah penjelmaan dari kutub selatan dalam mitologi Buddha Jepang, pemberi keabadian dan dewa umur panjang dan orang tua. Dia mengendarai rusa dan sering disertai dengan derek dan kura-kura sebagai simbol umur panjang dan usia tua yang bahagia.
  • Fukurokuju, reinkarnasi dewa Tao Hsuan-wu dan pertapa Dinasti Song Cina, adalah dewa kebijaksanaan, keberuntungan, umur panjang, dan kebahagiaan. Dalam beberapa daftar Tujuh Dewa Keberuntungan, ia kadang-kadang digantikan oleh Kichijoten, yang diadopsi dari dewi Hindu Lakshmi.
  • Bishamon atau Bishamonten adalah dewa keberuntungan dalam perang dan pertempuran, pelindung mereka yang mengikuti aturan, dari Dewa Hindu Kubera atau Vaisravana.
  • Daikoku atau Daikokuten adalah dewa perdagangan dan kemakmuran, pelindung para penjahat, petani, dan bankir
  • Ebisu adalah dewa keberuntungan tradisional Jepang, yang tidak terkait dengan agama lain, nelayan, kemakmuran dan kekayaan dalam bisnis, tanaman, dan makanan.

Sumber

  • Ashkenazi, Michal. Buku Pegangan dari Mitologi Jepang . Santa Barbara: ABC Clio, 2003. Cetak.
  • Leeming, David. "Shinto Mythology." Kamus Mitologi Asia . Ed. Leeming, David. Oxford: Oxford University Press, 2001. Cetak.
  • Lurker, Manfred. Kamus Dewa, Dewi, Setan, dan Setan . London: Routledge, 2015. Cetak.
  • Murakami, Fuminobu. "Inses dan Kelahiran Kembali di Kojiki." Monumenta Nipponica 43.4 (1988): 455-63. Mencetak.
  • Roberts, Jeremy. Mitologi Jepang A hingga Z. New York: Penerbit House Chelsea, 2010. Cetak.
  • Takeshi, Matsumae. "Asal dan Pertumbuhan Ibadah Amaterasu." Studi Cerita Rakyat Asia 37.1 (1978): 1–11. Mencetak.
Kisah Pele, Dewi Gunung Berapi Hawaii

Kisah Pele, Dewi Gunung Berapi Hawaii

Agama di Filipina

Agama di Filipina

Upacara dan Upacara Imbolc

Upacara dan Upacara Imbolc