https://religiousopinions.com
Slider Image

Pembunuh Percakapan Teratas untuk Ateis

Ateis dan teis sering berdebat tentang keberadaan para dewa, tentang sifat agama, tentang apakah agama lebih banyak merugikan daripada kebaikan, dll. Meskipun setiap ateis dan teis berbeda, masih ada yang berhasil bahwa banyak dari perbincangan ini terus menghantam. topik yang sama dan terus mengalami masalah yang sama. Kedua belah pihak bisa jadi salah karena hal ini, tetapi ada sejumlah kesalahan umum yang dilakukan oleh para teis yang dapat membunuh peluang apa pun yang mungkin terjadi dalam melakukan diskusi yang produktif, menarik, dan substantif. Kesalahan-kesalahan ini dapat dihindari jika para ahli tahu tentang mereka sebelumnya dan peduli.

01 dari 11

Anggap untuk Memberitahu Kita bahwa Kita Agnostik "Sungguh", Bukan Ateis

Banyak percakapan antara ateis dan teis terbunuh di awal ketika seorang teis memberi kuliah pada seorang ateis tentang apa definisi sebenarnya "ateisme", siapa ateis "nyata" - dan bahwa orang-orang yang menyebut diri mereka ateis adalah agnostik "benar-benar". Lebih sering daripada tidak, teis religius ini tidak tahu apa yang sedang mereka bicarakan: mereka membaca beberapa klaim palsu dalam sebuah buku maaf - dan sekarang mengulanginya seolah-olah itu adalah kebenaran Injil. Sebagai gantinya, mereka harus meluangkan waktu untuk mempelajari bagaimana ateis dan kamus mendefinisikan ateisme dan agnostisisme, bukan berasumsi untuk memaksakannya pada kita.

02 dari 11

Bersiaplah untuk Mengabar dan Menghimpunkan, Seolah-olah Kita Membutuhkannya

Terlalu sering, para teis religius memasuki perbincangan dengan para ateis untuk tidak mempelajari sesuatu dan tidak hanya mengomunikasikan perspektif mereka, tetapi sebaliknya hanya untuk menyebarkan agama dan berkhotbah. Itu bukan percakapan karena percakapan nyata adalah jalan dua arah di mana keduanya berkontribusi dan keduanya tertarik untuk mengambil sesuatu. Khotbah atau proselitisasi adalah jalan satu arah di mana satu orang melakukan semua pembicaraan tetapi tidak ada yang mendengarkan dan tidak ada yang belajar. Ateis tidak membutuhkan ini dan hampir tidak pernah tertarik sama sekali. Jika Anda merasa perlu untuk berkhotbah, tanyakan apakah orang itu ingin mendengarkan.

03 dari 11

Berkomitmen Jelas dan Kekeliruan Logis yang Mengerikan

Tidak ada yang sempurna dan sedikit yang belajar bagaimana membangun argumen logis, apalagi cara mengidentifikasi dan menghindari kesalahan logika. Meski begitu, beberapa hal lebih menyebalkan daripada melihat seseorang melakukan kekeliruan yang paling jelas dan mengerikan, bahkan yang seharusnya diperhatikan tanpa pendidikan khusus. Jika Anda melakukan kesalahan seperti itu, dan terutama jika Anda melakukan banyak dari mereka, banyak yang bahkan tidak mau repot-repot menjelaskan semuanya kepada Anda. Jika posisi Anda tidak sepadan dengan menghabiskan waktu Anda untuk mengidentifikasi dan menghilangkan kesalahan mendasar dalam cara Anda menjelaskannya, bagaimana mungkin itu sepadan dengan waktu orang lain mendengarkan atau membantahnya?

04 dari 11

Coba "Buktikan" Sesuatu Dengan Mengutip Alkitab

Orang-orang Kristen menganggap Alkitab mereka penting dalam kehidupan mereka, tetapi bagi sebagian besar ateis, ini lebih dari sekadar sastra literature sastra kuno bercampur dengan sedikit sejarah mitologis. Bagi para ateis, mengutip ayat-ayat dari Alkitab tidak membuktikan apa-apa tentang dewa apa pun. Paling-paling, itu mungkin membuktikan bahwa orang yang mengutip tidak memiliki sesuatu yang lebih baik untuk ditawarkan. Bahwa orang Kristen yang melakukan kutip menganggap ini semacam bukti terbaik yang bisa diajukan memperkuat tragedi miskomunikasi ini. Hindari ini dengan mengingat bahwa Anda tidak dapat membuktikan apa pun kepada ateis hanya dengan mengutip Alkitab.

05 dari 11

Mengancam Kita Dengan Kutukan atau Mengatakan Atheisme adalah "Taruhan Buruk"

Banyak teis agama percaya ada hukuman bagi orang jahat di akhirat. Dalam agama-agama tertentu, seperti Kristen, hukuman ini memainkan peran sentral dalam mitologi mereka. Mereka selalu hidup di bawah ancaman hukuman jika mereka tidak berperilaku dan percaya dengan benar, sehingga mungkin masuk akal untuk meneruskan ancaman itu kepada orang yang tidak percaya bel tetapi itu kemungkinan akan memiliki efek sebaliknya. Banyak orang bereaksi negatif terhadap ancaman dan mengatakan kepada ateis bahwa mereka akan masuk neraka jika mereka tidak bertobat, atau bahwa ateisme adalah "taruhan buruk" dengan konsekuensi buruk, kemungkinan akan mendorong mereka menjauh.

06 dari 11

Berpura-puralah bahwa Anda Tidak Memiliki Beban Pembuktian

Orang yang membuat klaim positif memiliki beban pembuktian; ini berarti bahwa mereka secara sukarela memikul kewajiban untuk mendukung klaim mereka. Semua teis mengklaim bahwa dewa mereka ada memiliki beban pembuktian. Ateis hanya memiliki beban seperti itu ketika mereka membuat klaim spesifik. Beberapa teis berpura-pura bahwa mereka tidak memiliki kewajiban untuk mendukung apa yang mereka katakan, seperti misalnya berpendapat bahwa beban semacam itu ada pada mereka yang memegang posisi minoritas (ateis), terlepas dari apakah mereka membuat klaim atau tidak. Ateis seharusnya tidak jatuh pada trik seperti itu dan tidak akan mengambil upaya dengan sangat baik.

07 dari 11

Potong & Rekatkan Argumen Dari Orang Lain yang Tidak Dapat Anda Pertahankan

Argumen teologis bisa menjadi sangat sulit dan sangat rumit. Banyak orang, ateis dan teis, dapat dengan cepat menguasai pikiran mereka dan tidak memiliki jawaban atau argumen yang baik untuk ditawarkan. Tidak ada rasa malu dalam hal ini, tetapi kadang-kadang seseorang hanya mengambil jalan pintas dengan menyalin argumen dari tempat lain dan menempelkannya ke dalam percakapan mereka sendiri. Lebih buruk lagi, mereka tidak memahami argumen dengan cukup baik untuk mempertahankannya. Mengutip orang lain baik-baik saja, tetapi hanya mendukung argumen yang Anda buat sendiri. Jika Anda tidak dapat membuat argumen sendiri, maka lebih baik untuk mengakui ini dan mundur.

08 dari 11

Abaikan Apa yang Kami Katakan dan Berpura-puralah Bahwa Kami Tidak Hanya Mengesampingkan Argumen itu

Sejumlah besar perdebatan, apa pun subjeknya, dapat berakhir dengan semua pihak hanya saling berbicara satu sama lain: masing-masing lebih tertarik pada apa yang mereka katakan daripada mendengarkan apa yang orang lain katakan. Semua orang melakukan ini, tetapi ketika berbicara dengan ateis, banyak teis melakukan sesuatu khususnya: mereka menawarkan argumen untuk keberadaan dewa mereka dan kemudian mengabaikan berbagai keberatan dan bantahan yang ditawarkan oleh ateis. Ini adalah satu hal untuk tidak setuju dengan bantahan itu, tetapi cukup lain untuk terus mengulangi argumen seolah-olah tidak ada keberatan yang diajukan sama sekali. Tolong jangan lakukan itu, itu menyebalkan.

09 dari 11

Tawarkan Argumen Yang Sama Lagi Bahwa Kita Telah Menyangkal Sejuta Kali

Hanya ada begitu banyak argumen tentang keberadaan para dewa, jadi kita tidak bisa berharap para teis menawarkan sesuatu yang sama sekali baru dan asli setiap saat. Ini bukan alasan untuk menawarkan bentuk paling sederhana dari argumen yang sama ini, juga bukan alasan kegagalan untuk melakukan penelitian untuk mempelajari apa yang paling umum keberatan dan bantahan. Jika Anda melakukan ini, ateis akan sering berasumsi bahwa Anda benar-benar tidak tahu banyak tentang argumen atau bahkan tentang bagaimana memperdebatkan masalah ini secara umum. Jika Anda ingin membunuh kesempatan Anda pada percakapan substantif dengan seorang ateis, tunjukkan bahwa Anda tidak melakukan penelitian sebelumnya.

10 dari 11

Beri tahu kami untuk Membaca Buku atau Melakukan Penelitian Saat Kami Menantang Anda

Cepat atau lambat dalam setiap debat, ateis akan menantang seorang teis untuk memberikan bukti untuk mendukung klaim mereka. Respons yang tepat adalah memberikan bukti. Apa yang tidak boleh Anda lakukan adalah bersikeras bahwa itu adalah ateis untuk melakukan penelitian untuk mengetahui apakah ada manfaat untuk klaim Anda. Ada sejumlah klaim yang berpotensi tak terbatas yang dapat kami temui dan kami tidak punya waktu untuk menyelidiki semuanya secara menyeluruh. Terserah penggugat untuk menunjukkan bahwa posisi mereka memiliki cukup jasa untuk dianggap serius dan dipandang lebih dekat. Jika Anda tidak dapat memberikan cukup bukti untuk melakukan ini, maka jangan mulai membuat klaim untuk memulai. Kami tentu saja tidak akan mencari tahu klaim Anda hanya karena Anda mengatakan kami harus melakukannya.

11 dari 11

Umumkan Bahwa Anda Akan Berdoa untuk Kami

Salah satu hal paling merendahkan yang dapat dilakukan oleh seorang teis kepada seorang ateis adalah mengumumkan bahwa mereka akan berdoa untuk kita. Ateis tidak percaya pada kekuatan doa, tetapi bahkan kaum teis tidak dapat berpikir bahwa doa akan lebih efektif karena diumumkan. Jadi apa tujuannya? Beberapa mengatakan bahwa itu untuk mengungkapkan keinginan baik, tetapi orang mengatakan bahwa mereka akan berdoa untuk seseorang ketika orang itu sakit atau mengalami masalah. Dengan satu atau lain cara, theis tampaknya mengekspresikan superioritas daripada ateis secara pasif-agresif. Itu menunjukkan bahwa mereka tidak tertarik pada percakapan serius untuk memulai.

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja