https://religiousopinions.com
Slider Image

Merayakan Saturnalia

Ketika datang ke festival, pesta, dan pesta pora yang jujur, tidak ada yang mengalahkan orang-orang Romawi kuno. Sekitar waktu titik balik matahari musim dingin setiap tahun, mereka merayakan festival Saturnalia. Seperti namanya, ini adalah hari libur untuk menghormati dewa pertanian, Saturnus. Pesta selama seminggu ini biasanya dimulai sekitar 17 Desember, sehingga akan berakhir tepat pada hari titik balik matahari.

Ritual kesuburan dilakukan di kuil Saturnus, termasuk pengorbanan. Selain ritual publik yang besar, banyak warga negara mengadakan upacara untuk menghormati Saturnus di rumah mereka. Salah satu yang menarik dari Saturnalia adalah pergantian peran tradisional, khususnya antara seorang tuan dan budaknya. Semua orang harus mengenakan pileus merah, atau topi orang merdeka, dan para budak bebas untuk bersikap kurang sopan seperti yang mereka inginkan kepada pemiliknya. Namun, meskipun tampak sebagai pembalikan tatanan sosial, sebenarnya ada beberapa batasan yang cukup ketat. Seorang tuan mungkin melayani makan malam budaknya, tetapi budaklah yang menyiapkannya - ini menjaga masyarakat Romawi tetap rapi, tetapi masih memungkinkan semua orang bersenang-senang.

Menurut History.com,

"Dimulai pada minggu menjelang titik balik matahari musim dingin dan berlanjut selama sebulan penuh, Saturnalia adalah waktu yang hedonistik, ketika makanan dan minuman berlimpah dan tatanan sosial Romawi yang normal terbalik. Selama sebulan, budak akan menjadi tuan. Para petani menguasai kota. Bisnis dan sekolah ditutup sehingga semua orang bisa ikut bersenang-senang. "

Bisnis dan proses pengadilan ditutup untuk seluruh perayaan, dan makanan dan minuman ada di mana-mana. Pesta rumit dan jamuan makan diadakan, dan itu tidak biasa untuk bertukar hadiah kecil di pesta-pesta ini. Hadiah Saturnalia yang khas bisa berupa tablet atau alat tulis, gelas dan sendok, barang pakaian, atau makanan. Hadiah populer lainnya adalah cerei, lilin lilin meruncing yang digunakan di banyak kuil dan tempat suci.

Warga menghiasi aula mereka dengan dedaunan hijau, dan bahkan menggantung ornamen timah kecil di semak-semak dan pohon-pohon. Sekelompok orang yang bersuka ria telanjang sering berkeliaran di jalan-jalan, bernyanyi dan mengiringinya, sebagai semacam pendahulu nakal bagi tradisi penyembahan Natal hari ini.

Namun, tidak semua orang merasa terganggu dengan kejahatan ini. Pliny the Younger sedikit Scrooge, dan berkata,

"Ketika saya pensiun ke rumah musim panas taman ini, saya membayangkan diri saya seratus mil jauhnya dari villa saya, dan menikmati kesenangan di dalamnya di pesta Saturnalia, ketika, dengan izin musim perayaan itu, setiap bagian dari rumah saya rumah bergema dengan kegembiraan hamba-hamba-Ku: karena itu aku tidak mengganggu hiburan mereka atau studi saya. "

Dengan kata lain, Pliny tidak ingin direcoki oleh kegembiraan, dan sangat senang memanjakan diri dalam kesunyian di kampung halamannya, jauh dari pesta pora kota. Saturnalia dianggap sebagai hari suci setelah semua, itu diadakan untuk menghormati dewa besar sehingga sejumlah ritual keagamaan berlangsung selama perayaan. Menurut legenda awal, Saturnus sendiri dikorbankan, jadi di beberapa daerah, pengorbanan tiruan dewa terjadi. Di beberapa kuil, patung Saturnus gading digambarkan dengan linen atau ikatan wol di sekitar kaki dan pergelangan kaki. Selama Saturnalia, ikatan-ikatan ini dilonggarkan untuk mewakili pembebasan Saturnus. Ritual ini biasanya diikuti oleh perjamuan umum yang rumit.

Filsuf Romawi Seneca the Younger menulis,

"Sekarang bulan Desember, ketika bagian terbesar kota berada dalam hiruk-pikuk. Kekuasaan lepas diberikan kepada disipasi publik; di mana pun Anda mungkin mendengar suara persiapan besar, seolah-olah ada beberapa perbedaan nyata antara hari-hari yang dikhususkan untuk Saturnus dan orang-orang untuk bertransaksi bisnis .... Apakah Anda di sini, saya akan dengan senang hati memberikan kepada Anda mengenai rencana perilaku kita, apakah kita harus makan malam dengan cara biasa kita, atau, untuk menghindari singularitas, keduanya makan malam yang lebih baik dan buang toga. "

Dalam rumah tangga Romawi yang lebih kaya, sang Saturnalicius princeps, atau leader Saturnalia, dipilih dari antara para budak. Mirip dengan kebiasaan Lord of Misrule di Inggris, yang muncul di sekitar musim Yule, orang ini bertanggung jawab untuk mengorganisir merrymaking dan kerusakan selama perayaan. Dia dipandang sebagai penguasa kekacauan, kontras langsung dengan cara teratur kehidupan Romawi yang teratur. Selain itu, ia bertanggung jawab untuk memberikan persembahan kepada Penates, yang adalah dewa rumah tangga Romawi yang terkait dengan kehidupan rumah tangga.

Seorang kontemporer dari Seneca, Macrobius, menulis karya panjang tentang perayaan itu, dan berkata,

"Sementara itu kepala rumah tangga budak, yang tanggung jawabnya untuk mempersembahkan korban kepada Penates, untuk mengatur ketentuan dan untuk mengarahkan kegiatan para pembantu rumah tangga, datang untuk memberi tahu tuannya bahwa rumah tangga telah berpesta sesuai dengan kebiasaan ritual tahunan Karena di festival ini, di rumah-rumah yang menggunakan agama dengan semestinya, mereka pertama-tama menghormati para budak dengan makan malam yang disiapkan seolah-olah untuk tuan, dan hanya setelah itu meja diatur lagi untuk kepala rumah tangga., budak kepala datang untuk mengumumkan waktu makan malam dan memanggil tuan ke meja. "

Salam tradisional pada perayaan Saturnalia adalah, "Io, Saturnalia!" dengan "Io" diucapkan sebagai "Yo." Jadi lain kali seseorang mengucapkan selamat berlibur untuk Anda, jangan ragu untuk menjawab dengan "Io, Saturnalia!" Lagi pula, jika Anda hidup di zaman Romawi, Saturnus adalah alasan untuk musim ini!

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

6 Tanda Peringatan Kultus Agama

6 Tanda Peringatan Kultus Agama

Apakah Proyeksi Astral Nyata?

Apakah Proyeksi Astral Nyata?