https://religiousopinions.com
Slider Image

Ayn Rand: Sosiopat yang Mengagumi Pembunuh Berantai?

Jika Anda pernah memiliki perasaan bahwa ada sesuatu yang secara mendasar bersifat sosiopat tentang filosofi Ayn Rand, Anda mungkin telah menemukan sesuatu. Rupanya salah satu dari "pahlawan" awal Ayn Rand adalah seorang pembunuh berantai bernama William Edward Hickman. Ketika dia ditangkap, Hickman menjadi sangat terkenal - pembicaraan di kota, jadi untuk berbicara, tetapi untuk seluruh negara.

Idolisasi Pembunuh Berantai

Rand mengambil hal-hal sedikit lebih jauh daripada kebanyakan, dan memodelkan setidaknya satu karakter sastra di Hickman.

Cara terbaik untuk memahami keyakinan Ayn Rand adalah dengan melihat bagaimana ia mengembangkan pahlawan super dalam novelnya, Atlas Shrugged, John Galt. Kembali pada akhir 1920-an, ketika Ayn Rand mengerjakan filosofinya, ia menjadi terpesona oleh seorang pembunuh berantai Amerika nyata, William Edward Hickman, yang pemotongan mengerikan dan sadis gadis 12 tahun bernama Marion Parker pada tahun 1927 mengejutkan bangsa.
Rand mengisi buku catatan awalnya dengan pujian penuh hormat kepada Hickman. Menurut penulis biografi Jennifer Burns, penulis Goddess of the Market, Rand begitu terpesona dengan Hickman sehingga ia menjadi model penciptaan sastra pertamanya - Danny Renahan, protagonis dari novel pertamanya yang belum selesai, The Little Street - pada dirinya.
Sumber: AlterNet

Kita seharusnya tidak berasumsi bahwa Ayn Rand mengagumi segala hal tentang Hickman. Lagi pula, bukan tidak masuk akal untuk menemukan kualitas yang luar biasa mengagumkan bahkan pada manusia terburuk. Di sisi lain, "kualitas-kualitas mengagumkan yang aneh" itu dapat ditemukan dengan lebih mudah pada orang-orang yang secara keseluruhan lebih mengagumkan. Pilihan William Hickman tidak bisa dilepaskan dari alasan ketenarannya - dan tampaknya apa yang dikaguminya dalam dirinya bukanlah sesuatu yang tidak berbahaya, seperti bersikap baik kepada anjing, tetapi lebih tepatnya kualitas yang membuatnya menjadi sosiopat:

Apa yang sangat dikagumi Rand tentang Hickman? Sifat-sifat sosiopatnya: "Orang lain tidak ada untuknya, dan dia tidak mengerti mengapa mereka harus melakukannya, " tulisnya, mengatakan bahwa Hickman "tidak menganggap apa pun karena semua yang masyarakat anggap sakral, dan dengan kesadaran semua miliknya. Dia memiliki psikologi bawaan seorang Superman yang sejati. Dia tidak pernah bisa menyadari dan merasakan 'orang lain.' "
Ini menggemakan deskripsi kata demi kata Rand di kemudian hari tentang karakternya Howard Roark, pahlawan novelnya The Fountainhead: "Dia dilahirkan tanpa kemampuan untuk mempertimbangkan orang lain." (The Fountainhead adalah buku favorit Hakim Agung Clarence Thomas - dia bahkan meminta panitera untuk membacanya.)

Adalah satu hal untuk lengah dari orang-orang yang hanya negatif dan mencoba untuk menghalangi Anda dari mencoba sesuatu yang baru, tetapi cukup lain untuk tidak pernah "merasakan orang lain" dan mengabaikan keberadaan "orang lain". Itu menggambarkan seorang sosiopat, bukan inovator. Seorang inovator tidak memedulikan pendapat yang negatif tentang tujuan mereka; seorang sosiopat sama sekali tidak memedulikan orang lain karena mereka tidak memiliki kemampuan untuk mengumpulkan empati kepada orang lain.

The Abadi dari Kecenderungan Sosiopatik

Yang lebih buruk adalah bahwa orang lain mengidolakan kecenderungan sosiopat yang sama justru karena Ayn Rand mempopulerkannya. Keadilan Clarence Thomas hanyalah salah satu dari ...

Apa yang benar-benar meresahkan adalah bahwa bahkan mantan kepala Bank Sentral Alan Greenspan, yang hubungannya dengan Rand tanggal kembali ke tahun 1950-an, melakukan bashing parasit sendiri. Menanggapi ulasan buku New York Times tahun 1958 yang membanting Atlas Shrugged, Greenspan, membela mentornya, menerbitkan surat kepada editor yang berakhir: "Parasit yang terus-menerus menghindari tujuan atau alasan binasa sebagaimana mestinya. Alan Greenspan." ..
Setia Republik seperti anggota Kongres GOP Paul Ryan membaca Ayn Rand dan menyatakan, dengan bangga, "Rand membuat kasus terbaik untuk moralitas kapitalisme demokratis."

Sosiopati adalah kebalikan dari moralitas, dan mempromosikannya sebagai fitur inti dari kapitalisme demokratis bukanlah rekomendasi untuk Ayn Rand atau kapitalisme. Saya ragu kita dapat mengharapkan orang-orang seperti Paul Ryan untuk memahami kontradiksi antara sosiopati dan moralitas karena dia bahkan tidak dapat memahami fakta bahwa Rand kurang dari pendukung yang berkomitmen terhadap demokrasi ...

Kecuali bahwa Rand juga membenci demokrasi, menulis bahwa, "Demokrasi, singkatnya, adalah bentuk kolektivisme, yang menyangkal hak-hak individu: mayoritas dapat melakukan apa pun yang diinginkannya tanpa batasan. Pada prinsipnya, pemerintahan demokratis adalah yang paling kuat. Demokrasi adalah manifestasi totaliter; ini bukan bentuk kebebasan. "
"Kolektivisme" adalah salah satu julukan Randian yang populer di kalangan pengikutnya. Ini adalah anggota Kongres dari Partai Republik lainnya, Michelle Bachman, yang menirukan garis ideologis Ayn Rand, untuk menjelaskan alasannya ingin membunuh program-program sosial: "Seperti halnya kolektivis mengatakan kepada masing-masing sesuai dengan kemampuannya masing-masing sesuai dengan kebutuhannya, itu bukan bagaimana umat manusia terhubung. Mereka ingin membuat kesepakatan terbaik untuk diri mereka sendiri. "

Agar adil, serangan Ayn Rand terhadap demokrasi tidak sepenuhnya tanpa dasar. Memang benar bahwa mayoritas dapat menjalankan kasar atas hak-hak individu. Benar bahwa pemerintah yang demokratis dapat berperilaku secara totaliter. Memang benar bahwa bahkan dengan sistem demokrasi, orang dapat kekurangan kebebasan yang cukup - lihat saja sejarah perbudakan dan hak suara Amerika, semua dalam sistem demokrasi. Demokrasi bukanlah jaminan kebebasan atau kebebasan untuk semua.

Namun, pada saat yang sama, Rand tampaknya tidak sekadar menunjukkan demokrasi yang kurang sempurna dan karenanya perlu beroperasi dalam batas-batas tertentu. Dia tidak berargumen bahwa ada kemungkinan hasil negatif untuk sistem demokrasi, melainkan bahwa negatif itu melekat dalam sistem demokrasi.

Misalnya, dia tidak mengatakan bahwa orang bisa kurang dari sepenuhnya bebas dalam demokrasi, dia menyangkal bahwa itu adalah "bentuk kebebasan" sama sekali. Dia tidak hanya mengatakan bahwa demokrasi dapat memiliki kecenderungan totaliter, tetapi demokrasi totaliter. Kecaman Rand terhadap demokrasi sebagai bentuk "kolektivisme" harus memberi tahu kita semua yang perlu kita ketahui tentang pendapatnya tentang sistem demokrasi karena "kolektivisme" di alam semesta Randian adalah perwujudan dari segala sesuatu yang mendasar, jahat, dan salah dalam masyarakat manusia mana pun. . Ini seperti label "setan" dalam sistem Kristen.

Demokrasi adalah suatu bentuk kolektivisme - lagipula, prinsip dasar demokrasi adalah bahwa kekuasaan berdaulat diberikan kepada semua orang, secara kolektif, bukan dalam raja, dewa, aristokrasi, imamat, atau apa pun. Kekuasaan dipegang oleh "rakyat, " dan "rakyat" adalah istilah kolektif - kita semua bersama, membuat keputusan bersama tentang apa yang perlu dilakukan. Tidak ada "Superman" yang diizinkan membuat keputusan untuk kami terlepas dari izin kami. Tidak ada elit yang membuat keputusan untuk orang lain.

Mungkin sudah waktunya untuk mulai mempromosikan nilai sistem politik "kolektivis" terhadap mereka yang mencoba berdebat untuk sistem diktatorial sosiopat yang dijalankan oleh Supermen mereka.

Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Kerajinan untuk Ostara Sabbat

Apa Konter Reformasi?

Apa Konter Reformasi?

Keajaiban Alkimia

Keajaiban Alkimia