https://religiousopinions.com
Slider Image

Tinjauan Gereja Anglikan

Gereja Anglikan didirikan pada 1534 oleh Undang-Undang Supremasi Raja Henry VIII, yang menyatakan Gereja Inggris independen dari Gereja Katolik di Roma. Dengan demikian, akar Anglicanisme menelusuri kembali ke salah satu cabang utama Protestan yang tumbuh dari Reformasi abad ke-16.

Gereja Anglikan

  • Nama Lengkap : Komuni Anglikan
  • Disebut Juga Sebagai : Gereja Inggris; Gereja Anglikan; Gereja Episkopal.
  • Dikenal karena : Persekutuan Kristen terbesar ketiga yang menelusuri kembali pemisahan Gereja Inggris dari Gereja Katolik Roma selama Reformasi Protestan abad ke-16.
  • Pendiri : Awalnya didirikan pada 1534 oleh Undang-Undang Supremasi Raja Henry VIII. Kemudian ditetapkan sebagai Komuni Anglikan pada tahun 1867.
  • Keanggotaan Seluruh Dunia : Lebih dari 86 juta.
  • Kepemimpinan : Justin Welby, Uskup Agung Canterbury.
  • Misi : "Misi Gereja adalah misi Kristus."

Sejarah Gereja Anglikan Singkat

Fase pertama Reformasi Anglikan (1531-1547) dimulai atas perselisihan pribadi ketika Raja Henry VIII dari Inggris ditolak dukungan kepausan untuk pembatalan pernikahannya dengan Catherine dari Aragon. Sebagai tanggapan, raja dan parlemen Inggris menolak keutamaan kepausan dan menegaskan supremasi mahkota atas gereja. Dengan demikian, Raja Henry VIII dari Inggris didirikan memimpin Gereja Inggris. Sedikit jika ada perubahan dalam doktrin atau praktik pada awalnya diperkenalkan.

Selama masa pemerintahan Raja Edward VI (1537 1553), ia berusaha untuk menempatkan Gereja Inggris lebih kuat di kamp Protestan, baik dalam teologi maupun praktik. Namun, saudara tirinya Mary, yang adalah raja berikutnya di atas takhta, berangkat (seringkali dengan paksa) membawa Gereja kembali di bawah pemerintahan paus. Dia gagal, tetapi taktiknya meninggalkan gereja dengan ketidakpercayaan yang meluas terhadap Katolik Roma yang telah bertahan di cabang-cabang Anglikan selama berabad-abad.

Ketika Ratu Elizabeth I naik takhta pada tahun 1558, ia sangat mempengaruhi bentuk Anglikanisme di Gereja Inggris. Banyak pengaruhnya masih terlihat sampai sekarang. Meskipun dengan tegas merupakan gereja Protestan, di bawah Elizabeth, Gereja Inggris mempertahankan banyak karakteristik dan jabatan pra-Reformasi, seperti uskup agung, dekan, kanon, dan diakon agung. Ia juga berusaha fleksibel secara teologis dengan mengizinkan berbagai interpretasi dan pandangan. Terakhir, gereja memusatkan perhatian pada keseragaman praktik dengan menekankan Kitab Doa Umum sebagai pusat ibadah dan dengan mempertahankan banyak kebiasaan dan aturan pra-Reformasi untuk pakaian klerikal.

Mengambil Jalan Tengah

Pada akhir abad ke -16, Gereja Inggris merasa perlu untuk mempertahankan diri terhadap perlawanan Katolik dan meningkatnya oposisi dari Protestan yang lebih radikal, yang kemudian dikenal sebagai Puritan, yang menginginkan reformasi lebih lanjut di Gereja Inggris. Akibatnya, pemahaman Anglikan yang unik tentang dirinya muncul sebagai posisi tengah antara ekses Protestan dan Katolik. Secara teologis, Gereja Anglikan, memilih melalui media, way jalan tengah, tercermin dalam keseimbangannya antara Kitab Suci, tradisi, dan akal.

Selama beberapa abad setelah masa Elizabeth I, gereja Anglikan hanya mencakup Gereja Inggris dan Wales dan Gereja Irlandia. Itu diperluas dengan konsekrasi para uskup di Amerika dan koloni-koloni lain dan dengan penyerapan Gereja Episkopal Skotlandia. Persekutuan Anglikan, yang didirikan pada 1867, di London Inggris, sekarang menjadi persekutuan Kristen terbesar ketiga di dunia.

Para pendiri Gereja Anglikan terkemuka adalah “Thomas Cranmer dan” Ratu Elizabeth I. Belakangan, orang-orang Anglikan yang terkenal adalah— Pemenang Nobel Perdamaian Uskup Agung Emeritus Desmond Tutu, Pendeta Paul Butler yang Tepat, “Uskup Agung Durham, dan Yang Terhormat Justin Welby, Uskup Agung Canterbury (dan 105) saat ini.

Gereja Anglikan Di Seluruh Dunia

Saat ini, Gereja Anglikan terdiri dari lebih dari 86 juta anggota di seluruh dunia di lebih dari 165 negara. Secara kolektif, gereja-gereja nasional ini dikenal sebagai Persekutuan Anglikan, yang berarti semua bersatu dengan dan mengakui kepemimpinan Uskup Agung Canterbury. Di Amerika Serikat, gereja Amerika dari Persekutuan Anglikan disebut Gereja Episkopal Protestan, atau hanya Gereja Episkopal. Di sebagian besar dunia, ini disebut Anglikan.

38 gereja dalam Komuni Anglikan termasuk Gereja Episkopal di Amerika Serikat, Gereja Episkopal Skotlandia, Gereja di Wales, dan Gereja Irlandia. Gereja-gereja Anglikan terutama terletak di Inggris, Eropa, Amerika Serikat, Kanada, Afrika, Australia, dan Selandia Baru.

Badan Pimpinan

Gereja Inggris dipimpin oleh raja atau ratu Inggris dan Uskup Agung Canterbury. Uskup Agung Canterbury adalah uskup senior dan pemimpin utama Gereja, serta kepala simbol Komuni Anglikan sedunia. Justin Welby, Uskup Agung Canterbury saat ini, dipasang pada 21 Maret 2013 di Katedral Canterbury.

Di luar Inggris, gereja-gereja Anglikan dipimpin di tingkat nasional oleh primata, kemudian oleh uskup agung, uskup, imam, dan diaken. Organisasi ini bersifat "episkopal" dengan uskup dan keuskupan, dan mirip dengan Gereja Katolik dalam struktur.

Keyakinan dan Praktek Anglikan

Keyakinan Anglikan dicirikan oleh jalan tengah antara Katolik dan Protestan. Karena kebebasan dan keragaman yang signifikan diizinkan oleh gereja di bidang-bidang Kitab Suci, alasan, dan tradisi, ada banyak perbedaan dalam ajaran dan praktik di antara gereja-gereja di dalam Persekutuan Anglikan.

Teks gereja yang paling sakral dan berbeda adalah Alkitab dan Buku Doa Umum. Sumber daya ini memberikan pandangan mendalam pada kepercayaan Anglikan.

Apa itu Candombl  ?  Keyakinan dan Sejarah

Apa itu Candombl ? Keyakinan dan Sejarah

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

9 Renungan Praktis untuk Pria Kristen

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja

Stasiun Radio Kristen Terbaik untuk Remaja